Al Maudhuat Al Mudhallisun

Syeikh Kabir Al Maudhuat Al Mudhallisun

Syeikh Kabir Al Maudhuat Al Mudhallisun

 

“Pemilik Bulan dan bintang! Berilah karamah kepadaku!”

Panas! Haus! Tekak terasa pedih. Kulit terasa merekah dan pandangan semakin mengecil bila mentari tegak di atas kepala. Di lemparnya pandangan jauh-jauh – nun di hujung sana ada bayang-bayang kolam air dan lambaian pohon tamar yang menghijau, “apakah ini oasis atau fatamorgana?”.

Di heretnya kaki ke aras sana; biar fatamorgana kerna keyakinanku telah berkata bahwa di sana tempatku menyeru!

Lalu dia sampai dan hatinya melonjak-lonjak – kolam air terbentang, sederet tamar merendang, dan kambing-kambing berkeliaran – susunya utuk tekak yang kehausan! Di carinya orang-orang kampung, ingin minta izin basuh muka, minum air dan berteduh di pangkal tamar. Di kibasnya jubah putih yang berdebu, ikat kembali semutar tebal di kepala. Tasbih? Mana tadi aku letakkan? Ah, jumpa akhirnya! Lalu dia berjalan ke arah perkampungan.

“Masya’allah!” tercengan dia bila tiba. Manakan tidak, di melihat wanita dan lelaki saling berkucupan di jalanan, air-air yang memabukkan di tangan kiri anak-anak, malah sebuah rumah di tandai “rumah istrirehat” dengan di tunggui oleh wanita-wanita genit. Diteruskan lagi berjalan.

“A’u’zubillah!” menutup mukanya dengan ekor semutar yang panjang 2 depa. Manakan tidak, dia melihat penari wanita berdansa tanpa pakaian di atas pentas sambil di sorak oleh kaum lelaki.

Akhirnya dia sampai di dewan perkampungan. “siapakah engkau wahai syeikh?” tegur seorang lelaki di kantor. “ingin apa?” katanya lagi. Aku seorang musafir, lalu sebentar di sini, ingin berteduh sehari dua. Namaku Maudhu’at. Minta izin dari tuan”.

“Oh begitu, silakan semahu tuan syeikh. Kami mengalu-alukan kedatangan tuan. Ambillah apa-apa yang menjadi hak tuan dan bergembiralah”.

“Siapakah tuan?” soalnya. “Aku Dhaifun. Tuan empunya kampung”. “Apa nama tempat ini?”. “Nenek moyang kami namakannya sebagai Maliziun”. “Begitukah? Syukur kerna tempat tuan indah dan penuh kekayaan”.

Lalu dia menghala kembali ke arad kolam tadi. Di celupkannya tangan kanan dengan perlahan-lahan, kemudian tangan kiri pula. Di cedoknya sedikit air dan di sapukan ke muka. Kemudian dia memanjatkan kesyukuran lalu bersandar di perdu kurma. Saat dia ingin menutup mata, dia tersentak. Ada suara dari atas!

“Wahai Maudhu’at, wahai Wali ku! Apakah engkau bersenang-senang dengan kema’siatan? Bangun! Berdiri! Serulah kepada mereka! Ingatlah bahwa Aku bersamamu. Dan ketahuilah bahwa telah Aku jadikan Iblis sebagai lawanmu! Berilah khabar gembira dan peringatan kepada mereka!”

Merenung dia, kemudia beris’tigfar panjang. Lalu bangun menuju ke arah perkampungan. Setiap langkah yang disusun, setiap itu juga dia berfikir. “Mereka telah rosak dan aku harus menyedarkan mereka. Kalam Tuhanku harus di bacakan dan kebenaran itu harus di hidupkan!”

Sampai sahaja di sana maka dia terus berda’wah.

Di datanginya anak-anak muda yang memegang gelas khamr di tangan kiri mereka lalu dibisikkan “akalmu lebih mulia dari kemabukan, tinggalkanlah perlahan-lahan. Bukankah ada sesuatu yang lebih mulia dari ini!”. Lalu diambilnya gelas khamr dari tangan kiri anak muda itu dan digantikanngan dengan air mecca cola.

Berjalan lagi, kemudia dia berselisih dengan sepasang kekasih yang sedang berkucupan. Berhenti dan berpaling lalu dia datangi mereka berdua. “Sungguh kucup-mengkucup itu satu nikmat, tetapi bukankah lebih nikmat andai kalian melakukannya di kamar tidur? Dengan itu, fitnah menjadi kurang dan jiran-jiranmu juga tidak terbabit dengan dosa kalian”.

Diteruskannya lagi lalu berjumpa dengan penari bogel di atas pentas. Lalu dibukakannya semutar hitam yang melilit kepalanya dan dia menutupi tubuh wanita itu lalu berkata perlakan; “Tubuhmu begitu anggun tanpa benang, tetapi kehebatan itu telah hilang bila engkau menunjukkannya kepada orang. Bukankah mutiara yang di dalam tiram lebih indah andai sentiasa di tutupi?”

Dan akhirnya dia berjumpa dengan sorang lelaki yang sedang mendendangkan lagu cinta menghadap ke sebuah jendela. “apa yang engkau lakukan wahai anak muda?” soalnya. “Aku ingin menyatakan hatiku dalam bait-bait indah”. “Janganlah engkau ungkapkan kata-kata yang kurang sopan kerna cinta itu mulia”.

Itulah kerjanya setiap hari hingga hampir semua penduduk Malaziun diseru. Akhirnya tiba hari jumaat lalu Tuan Dhaifun datang kepadanya, bertanya tentang solat Jumaat.

“Kumpulkan kaum lelaki di masjid. Sesungguhnya ini adalah jumaat pertama daku di Malaziun, maka kita akan mengikuti imam besar, lebih besar dariku”. Lalu manusiapun heboh tentang akan ada imam besar yang akan mengimami mereka. Bersesak-sesak manusia dalam masjid itu. Semua menunggunya, tiada mata yang berkedip – bulat dan terjojol. Dan kemudian dalam jam 1.00 petang dia masuk perlahan-lahan dengan di iringi Tuan Dhaifun yang memegang sebuiah kotak empat segi. Manusia kehairanan; “Manakah Imam Besar? Yang ada hanya tuan Syeikh dan Tuan Ketua!”.

“Letakkah kotak ini di atas mimbar, bias semua orang dapat melihatnya”. Perintahnya. Dan dia berkata kepada para jama’ah: “Dengan izin Tuhan, Dia telah meringankan kita dengan ibadat, maka hari ini kita akan mendengar ucapan dari Imam Mursyid dari kotak ini – talibisiun! Setelah selesai Imam Mursyid berkhutbah, maka dia pun menyuruh para jamaah berdiri, mau solat katanya. “Kita ikut juga Imam Mursyid ini solat”. “kemudian ada suara terdengar; “Kalau solat magrib?”. “Ambil radio dan solatlah kalian dengan bacaan dari kaset, ikutlah”.

Dua bulan kemudian datang bulam ramadhan, lalu berpuasalah seluruh rakyat Maliziun. Dan malamnya dia tidak menggunakan kotak talibisiun kerna kotak itu menayangkan solat tarawih darImam negara Najd, bukan dari Imam Mursyid. Maka dia maju ke depan dan menjadi imam. Setiap selesai dua raka’at, maka dia berseru: “Meratib merabanlah kamu, ikutilah aku, goyangkanlah kepala, putarlah biji tasbih. Kita hanya inginkan pahala dan mendekatkan diri pada Tuhan”. Maka bergema masjid dan meriahlah suasana.

Berbulan-bulan dia berda’wah dan akhirnya ajarannya menyebar, hingga dia dianugerahkan oleh Imam Mursyid [gurunya] dengan gelar “Syeikh Al Akhbar Al Maudhu’at Al Mudallisun” kerana kedalaman ilmunya dan kefahaman tentang realita [waqi’].

Maliziun telah bertukar wajah, sekarang sudah ada Nasyid Islami; Hijaziun, Raihaniun. Sudah ada Busana Islami; sudah ada Beindaizun, Wardinaiyun. Sudah ada demokrasi Islami; Abiniun dan Pasiniun. Sudah ada kasut Islami; Capal Rasululah. Pendek kata, semuanya sudah di Islamkan hingga meja makan dan basikal!

Dalam waktu akhir-akhir dia di bumi Maliziun, datang seorang wanita minta fatwa: “Islamkanlah pelacuran!” Dia merenung ke arah wanita – lama. Wanita itu ketakutan kerana Syeikh Al Akhbar merenungnya, takut kalau ada kutukan dari langit! Kemudian dia berkata; “Sungguh, persoalan ini menandakan bahwa Maliziun telah berilmu dan menjadi Islam yang benar. Syukur kepada Tuhan. Ambillah seorang qadi, lalu nikahkan pelacur itu dengan pelanggannya, setelah selesai maka ceraikanlah pelacur itu. Moga Tuhan menerima kebaikan kita semua.

Sehari sebelum dia berangkat ke bumi lain, dia berpesan kepada pengikut-pengikutnya yang sekarang ini dalam ribuan jumlahnya, semuanya di panggil ustaz dan ustazah, ada juga di gelar dengan kyiai dan syeikh. “Dirikanlah madrasah, ajarkanlah kepada manusia di sekolah dan aku ingin sekali kalau tiang lampu letrik itu kalian khatankan juga menjadi Islam. Itu adalah tindakan terakhir dalam mengIslamkan negeri Malaziun”.

Lalu bergemalah langit: “Wahai Wali Ghauts, penjaga gua Hira’, pemutus majlis para waliku, Wahai Syeikh Al Akhbar Al Maudhuat Al Mudallisun! Berilah khabar gembira kepada mereka; bahwa aku meredhai agama mereka dan mereka telah mentaatiku. Dan sesudah itu berangkatlah engkau ke suatu daerah yang akan aku wahyukan kepadamu”.

Syeikh Al Akhbar mendongan ke langit sambil bergenang air mata membasahi pipinya. Kemudian dia melangkah pergi sambil ribuan manusia menangisi kepergiannya.
“Takbir!” kemudian bergema kolong langit dengan laungan kebesaran Allah!

Langit perang dan mentari mula mau tidur di balik bukit. Syeikh Al Ahkbar semakin jauh di atas dada gurun pasir – semakin kecil, semakin kecil, kecil dan akhirnya hilang di telan kegelapan malam. Laungan takbir semakin perlahan.

catatan:
[posted Friday, 18 November 2005]

Label: , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: