Biarkan Dia Murtad Dari Menjadi Anjing Neraka

 

Saya tidak kisah kalau dia mau murtad dari Islam. Biarkan dia yang sudah tak beriman dengan Allah serta Muhmmad saw itu bersendirian dalam keyakinannya. Kalau dia sudah keluar lalu ditegakkan hujjahnya dan masih mau engkar dan berpaling, paling akhir garisnya hanyalah penggal batang leher. Algojo akan ada tugasan.

Katakan kepada yang murtad itu, Kau mau keluar kerana pada pikiran mu bahawa Islam meranag mau bercumbu tanpa nikah, melarang kau meneguk khamar dan mabuk-mabukan, melarang kau berpeleseran, melarang kau dari berbuat kejahatan. Lalu kau memilih agama lain, atau untuk bergama yang tiada agama, atau pun agama sains. Ketahuilah bahawa manusia muslim itu yang selalu berzina, yang selalu mabbuk, dan yang selalu mencuri dan merompak, atau yang suka membunuh, akan tetap menjadi penghuni syurga selagi dia tidak berbuat kesyirikan. Tetapi engkau yang mahu membuat kejahatan dengan sebuah lesen halal dari “agama baharu” akan akhirnya kekal selamanya dalam neraka jahannam.

Justeru antara yang mau murtad dan yang tidak, yang saya gelisah ialah dia tidak mau beriman dengan ajaran Rasul dan dia tak mau menerima kebenaran, tapi masih berdegil dan tetap bersikap kokoh dengan keimanannya yang menyeleweng tetapi dia istiharkan aqidahnya itu dengan nama “ISLAM”.

Kerana, orang seperti ini sukar untuk dibedakan antara haq dan batil, ibarat kata orang melayu “bagai gunting dalam ikatan”. Nantinya ketika kita alpa maka dia menikam kita dari belakang. Kalau dia seorang syi’ah maka sudah pasti dia akan membunuh kita satu hari nanti. Kerna dalam ajarannya membunuh seorang Muslim adalah berpahala! Mau buktinya? Hummm apakah kita tidak pernah membaca sejarah dari dahulu hingga sekarang? Malah di depan mata kita terkocol soldadu-soldadu mereka yang membantai kita di Iraq?

Kalau seorang itu murtad lalu mau menjadi Nasrani, atau mau jadi Majusi, maka yang mampu mereka lakukan hanyalah memburukkan Islam pada zaman yang tak berlaku potong kepala bagi kaum yang riddah – berpaling dari Islam. Tetapi mereka ini masih tidak mampu menikam kita sambil tersenyum mengharapkan pahala dari Allah Azza wa jalla.

Mungkin yang akan membunuh kita bila dia mau menjadi Yahudi. Tapi seorang yang bukang bangsa Yahudi tidak boleh menjadi penganut Yahudi. Malah seorang Yahudi yang beriman dengan agama mereka akan membunuh semua manusia yang mereka labelkan sebagai goyem, bukan sahaja seorang sunni malah Nasrani tadi dan Majusi tadi.

Tetapi yang mengaku menganut Islam itu lah yang selalunya membunuh kita. Sepanjang histaris, kaum Rafidhi telah menumpahkan darah dan melumatkan kaum kita sekian lama. Kemudian selain mereka adalah kaum Khawarij – si pemberontak kepada Pemimpin Islam yang sah.

Malah Khawarij ini adalah anjing neraka yang suka meggigit manusia. Melalak akan kebenaran tetapi mereka tak mengerti, malah al quran itu hanyalah di kerongkongan mereka. Mereka ini punya penyakit, kalau digiginya seorang manusia lain, maka mungkin mangsa akan dihinggapi penyakit Anjing Gila, lama-lama korban akan menjadi Anjing Neraka juga atau mati. Anjing-anjing ini bebas lepas dari pengertian Islam seperti anak panah yang setiap saat meninggalkan busur dengan laju.

Justeru anjing ini telah membuat onar yang amat hebat – dahsyat. Mereka telah membunuh manusia Islam yang sedang berdansa di club malam, yang sedang bercumbuan, yang sedang menogak arak. Semua yang mereka lakukan ini atas nama Islam, tetapi Islam berlepas diri dari mereka. Ibarat misal Arab, Semua orang mengaku mencintai Laila, tetapi Laila tidak mengenal mereka.

Apakah mereka ini telah Tuhan menjadikan mereka Anaknya seperti Isa pada tanggapan Nasrani; bahawa Anak tuhan juga boleh memutuskan nyawa manusia dan menetapkan manusia yang berbuat jahat ke neraka? Seperti mereka tahu bahawa lelaki yang sedang mengkucupi bibir wanita genit itu adalah ahli neraka. Maka lelaki itu harus dihabisi kerana walau dia nanti renta tetap ahli neraka. Justeru mati muda atau tua sama saja bagi lelaki itu, malah mati awal lagi bagus kerna dia tidak akan mejadi panutan orang lain dan matinya nanti sebagai ibrah [pengajaran] kepada kaum yang bermaksiat.

Kemudiannya mereka tidak berhenti kepada orang-orang yang bermaksiat sahaja, malah mereka mula berfikir akan kuasa – sebuah kursi yang mengawal seluruh negara. Mereka mau merebut kursi sang pemerintah. Kononnya kalau dia berjaya menggulingkan pemerintah yang zalim ini, dia akan tegakkan hukum dan undang-undang Islam. Ini apa yang dia pikirkan.

Lalu mereka inipun terjun dalam kubangan politik, menjadi politikus yang berjubah dan bersorban besar. Setelah berbusana Arab, lalu mereka namakn Partai mereka dengan nama Islam. Maknanya partai mereka itu telah dikhatankan oleh tok mudim. Mereka letaklah cogankata “Membangun Bersama Islam”, atau “Islam The Way Of Life”, atau apa saja yang indah dan puitis. Setelah itu mereka letakkan prinsip perjuangan mereka “Al Quran dan As Sunnah”.

Wah, kemudian itu hidung-hidung mereka pun kembang kuncup kerana bangga bahawa mereka lah yang Islam, dsan partai lain atau manusia yang tak bergabung dengan mereka adalah manusia yang tidak ada antusias untuk menegakkan agama Allah, atau paling berat bagi mereka adalah penentang Allah. Penentang ini harus dihabisi kerana mereka ini kapir dan mengajak orang kepada kekapiran.

Justeru untuk membendung kapir dan kekapiran, atau mengurangkan manusia yang tidak peduli kepada agama, maka mereka mencetak para penyeru – Kadir alias penda’wah. Bertebaranlah kadir dan pendak’wah ini ke seluruh dunia, menyeru manusia untuk menegakkah hukum Allah. Yang engkar itu kalau melawan akan dibunuh, kalau tidakpun akan diberi kalimat yang digantung pada leher “Kau sesat”.

Anjing Neraka ini berpikir bahawa kalimat hukum itu seputar pada potong tangan kepada pencuri, potong kepala yang murtad, potong silang kepada perampok, sebat bagi yang berasmara tanpa nikah, hukum-hukum lain yang dinama sebagai HUDUD.

Tetapi yang peliknya hukum Allah yang utama, yang sekelian Nabi dan Rasul lakukan pertama kali, yang punya prioritas utama tidak mereka kehendaki – iaitu membersihkan tauhid dan meluhurkan ibadah hanya kepada Allah.

Bagi mereka, untuk bertauhid secara shahih dan membersihkan amal dari reka-rekaan itu bukanlah utama, dan ia adalah hal-hal simple serta bisa menggiring umat dari bermusuhan. Setelah bermusuh, kapan Islam akan tertegak?

Nah, akhirnya kebodohan mereka terbongkar saat itu. Nyata anjing mana ada aqal, yang ada hanyalah otak! Lalu yang meberangi tindakan mereka hanyalah cetusan-cetusan yang lahir dari ide otak, bukan ide akal. Kerna aqal akan mengerti bahawa untuk bersatu padu harus bermula pada satu hal alias prinsip atau pun satu keimanan yang secara bersama meyakininya dan akan bersama-sama berjuang untuk menegakkan kepercayaan itu. Ini adalah dasar yang semua manusia yang bisa berpikir akan mengerti.

Lalu kita andaikan; berkumpulnya segolongan manusia yang cuba menegakkan HUKUM Allah iaitu seorang Syi’ah, kemudian seorang Khawarij, seorang yang paham Mu’tazili, seorang lagi paham Sunni, seorang lagi pahamnya Sufi, seorang Takfiri. Maka mereka ini berjaya mendirikan sebuah Partai – Hizbi dengan nama Partai Islam. Kemudian mereka menang dan berkuasa. Lalu apakah HUKUM ALLAH yang mereka inginkan akan terlaksana?

Sila lah jawab wahai para Hizbiyyun dan penentang kerajaan Muslim!

Ketika itulah sang Syiah yang mengimani membunuh Sunni akan cepat-cepat merobek jantung si Sunni tadi. Maka gugurlah Sunni atau paling kurang dia dirawat di bilik rawatan Rapi. Kemudian si Khawarij itu pula akan menetapkan bahawa setiap pelaku doa akan dihukum keras kerana mereka sudah Kapir. Jadi mau menegakkan keadilan kepada pencuri 20 sen. Terus saja di Mu’tazili itu membantah, dan mengatakan bahawa kita haruslah banyak mengunakan aqal kerana aqallah yang menunjuki kebenaran; dalam kasus 20 sen itu, pencuri hanyalah layak di denda. Lalu si Takfiri pula berkata kepada mereka semua bahawa mereka telah kapir dan dilaknat kerana tidak mengikut hukum Allah yang sebenar.

Justeru, apakah bentuk perlembagaan yang akan mereka klaim sebagai Hukum Allah yang sebenar, kerana setiap aliran punya kepahaman tentang Islam yang berbeda.

Seterusnya, untuk perkara yang terbesar iaitu Kursi Pemerintahan, harus diserahkan kepada siapa? Bergilir atau statik? Negara yang bermodal seperti apa? Iran atau Afghan? Atau seperti Saudi? Atau seperti Turki? Atau…. atau…. atau…?

Katakan kepada Salafi, apa yang terjadi di Aljazair, dan apa yang berlaku di Afghan, dan terbaru yang terjadi di Iraq!

Justeru bagi yang bila berpikir secara waras, kita akan mengerti bahawa sebelum kita bisa menegakkan Hukum Allah, kita harus mampu untuk mendapatkan Islam yang tulen, yang tidak terkontaminasi dengan sebarang kekotoran. Kita isolirkan kebatilan keluar dan musnahkan keraguaan dari nama agama kita ini. Iaitu proses pembersihan – tasfiyah. Setelah itu, dalam masa yang sama kita bina Islam yang suci dan asli – proses tarbiyyah.

Lalu kita serukan peda para Hizbiyyun untuk memperhatikan perkara utama lahi pertama yang harus mereka kerjakan; iaitu membersihkan aqidah umat dan mengajari aqidah yang shahih. Tebas kebatilan, panjung kekhurafatan, musnahkan kesyirikan.

Kemudian kalian harus mengatakan bahawa Muhammad itu diutus untuk mengajar manusia cara penyembahan, lalu kita sebagai manusia yang beriman dengannya haruslah mengikuti ibadah beliau. Kalian bongkar setiap kebid’ahan dalam pengibadatan.

Setelah itulah kalian akan melihat manusia akan bersatu atas landasan Agama. Mereka – umat – akan berjuang bersama kalian dan akhirnya kalimat Islam akan tertancap di dunia.

Tetapi andai kalian tidak mahu mengerti dan menuruti kaedah ini, walhal kaedah inilah yang telah terbukti, menjadi kaedah nabawi dan kaedah para aimmah kita, nescara sampai mentari tersungkup kalian masih tidak akan bisa bersatu hati.

Untuk perhatian kepada para Hizbi, apakh kalian secara pasti bahawa kalian berjuang diatas kebenaran? Kalau kalian pasti, kita akan tanyakan sedikit soalan;

1) Apakah ada dalil yang qat’i ad dilalah dan qat’i at tsubut [meminjam istilah yang porpular di kalangan Hizbu at Tahrir] yang menceritakan bahawa boleh memberontak kepada pemimpin yang Islam yang masih menunaikan solat jumaat dan kedia Eid?

2) Manakah yang lebih berat dan harus dibenteras antara kesyirikan dan kema’siatan? Lalu apakah kalian telah menerangkan kepada seluruh para anggota partai kalian akan syirik akbar dan syirik ashgar?

Kalau kalian belum lagi punya jawaban kepada kedua soalan diatas itu, baiklah kalian meninggalkan hizbi dan kembali menjadi manusia. Lebih baik murtad dari menjadi anjing, kerana seorang murtad masih mengerti bahawa dia berbuat bukan diatas nama Agama Islam. Dan si murtad itu akan dipancung, kalau tidakpun manusia Islam lain akan menjauhi dan mewaspadai fikirannya dan dirinya sendiri.

Sedang para hizbiyun itu meyakini kebenaran tetapi dihari pembalasan dia terkejut bila melihat amalnya tiada walau sebesar zarah! Dan dunia dia telah menghasut ramai manusia Islam menjadi seperti dia. Lalu akhirnya ramailah manusia Islam lain akan bersama dengannya dan tersesat serta merosakkan citra agama secara dari dalam.

Label: , , , , , ,

Satu Respons to “Biarkan Dia Murtad Dari Menjadi Anjing Neraka”

  1. evi Says:

    l0k gAmbar nRaka k0k mZih da f0to2’na b0keP

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: