Falasi Para Pondokius

 
Satu hari di Maha 08 saya bertanya kepada Ustaz Abdullah, pemilik syarikat Al Auliya Ubudiyah (M), yang banyak keluarkan produk zakar sihat tegang dan faraj mantap kemut. Mengenai gambar-gambar yang dia gantungkan – berupa lakaran gambar orang. Yang kalau dikantor selalunya gambar Bapak Perdana Menteri atau Gusti Pengeran – tetapi di kedai ustaz ini [dan kedai-kedai lain di Pineng dan Kedah] menggantungkan gambar Nendanya Sultan Kedah sekarang ini, berserta para lelaki yang bersorban.

Kata sang Ustaz “Ini para wali. Kalau digantung kan gambarnya, mendapat berkat, murah rezeki”.

Nenda Sultan Kedah -Kononnya Wali dan Punya Daulat Hebat

Lalu kalau begitulah keadannya, lebih baik saya mengukir gambar Muhammad saw lalu menggantungkan di kedai saya, pasti kedai saya akan memberi pulangan bermilyar, atau bilyar. Kerna antara Muhammad saw dan para wali Ustaz tadi, pasti para wali itu tidak ma’sum. Justeru kalau yang tidak ma’sum sahaja sudah bisa menggamit barakah, pasti manusia yang menjadi kekasih Tuhan lebih punya barakah.

Tok Kenali - Kononnya Wali

Sebentar!

Bukankah kita tidak boleh melukiskan wajah Muhammad saw? Benar juga. Hummmm… kalau begitu, baik saya melukis gambar muka Abu Bakr As Siddiq, tiada larangan nash yang mengharamkan, yang ada cuma pandangan para cendiakawan. Alasan saya memilik Abu Bakr adalah pertamanya beliau mentua Muhammad saw, kedua belia antar yang memelok Islam terawal, ketiganya beliau adalah sahabt baik kepada Muhammad, keempatnya dia disinggung oleh Tuhan dalam Al Kitab, kelima dia menjadi Khalifah sesudah Muhammad saw wafat, keenam dia memenggal leher para golongan murtad. Wah banyak lagi jasanya berbanding para wali Ustaz Abdullah.

Tetapi nampaknya niat saya itu tidak dibenarkan oleh Ustaz dan para pondokius [para manusia yang memondok mengaji kitab aqidatunajin]. Katanya Haram. Islam melarang melukis gambar Nabi dan sahabatnya. Kerna itu ketika para manusia kuffar melukis gambar baginda dan membikin filem, kita harus mendemontrasi – rapat umum nyata kemarahan kita.

Ini adalah satu contoh falasi – salah tanggap – terhadap para guru yang mereka agungkan. Sehingga mereka angkat kepada darjat tuhan. Tanpa Sadar!

Coba kita fikir secara ilmiyah, walaupun anda seorang yang tidak religus atau tiada basis agama seperti saya, kita bisa memahami bahawa kalaulah gambar Muhammad saw sahaja adalah haram untuk dilukis, lakar, dipanggungkan, mana mungkin manusia yang darjatnya rendah dari beliau bisa dilukis dan dipuja kemudian disandarkan padanya “ini ajaran agama, dapat kebaikan – barakah”.

“Dan apa bedanya mereka yang menggantungkan gambar para guru mereka dan para “wali” [pada tanggapan nihil mereka] dengan qalbu mengimani “barakah” dan
kemudian disandar pada agama -walau mereka tidaklah mencucuk colok atau mendupa setanggi, atau tunduk sujud – apakah mereka ini berdeba dengan manusia yang mendiami Biara sambil menunduk hormat para Yesus [Isa] atau Lady Of Fatima? Atau agama anaisme masyarakat Cina yang meletakkan gambar saudara mereka yang telah meninggal?”

Apakah alasannya semudah seperti menyembelih hewan; bacaan bismilah dan niat yang membezakan halal haramnya? Kalau niat kerana Tong Pek Kong maka menjadi haram, tapi kalau kerna menggarap barakat Tuhan maka berubah halal? Oh tidak begitu wahai para pondokius! Kan jauh bedanya antara ayam dan gambar. Antara makanan dan pujaan. Antara wasilah kelangsungan hayat dengan wasilah ibadah doa dan pengharapan hati?

Beginilah cara cendiakia Agama kita berpikir! Bahawa satu ketika mereka jaguh dalam hal maqasid sya’iyah tetapi sampai pada hal kesyirikan memuja para guru dan “wali” mereka yang telah meninggal dunia, mereka terus alpa tentang maqasid sya’iyah. Yang mereka tahu hanyalah hal ketuhana menemukan jalan tasawuf. Lalu mereka membagikan Islam itu tanpa sadar kepad 2 bahgian, antara manusia awam yang harus berpijak pada syari’at dan manusia khusus seperti mereka, yang tidak memerlukan syari’at tetapi tariqat!

Apakah mereka pasti secara benar bahwa para guru pujaan mereka itu sedang senang lenang dalam kubur dan punya masa untuk mengirim berita kepada Tuhan bagi mendapat barakah? Dan apakah mereka pasti juga bahwa guru dan wali mereka itu tidak dipalu dan direjam oleh malaikat kerana mereka tiada berdosa?

Akhirnya mereka tergiring kepada 2 kondisi, yang kedua-duanya menunjukkan kesalahan mereka. Andai mereka berani mengaku bahawa para wali dan guru mereka itu sedang senang lenang dan tiada disebat, maka mereka telag melangkaui darjat Muhammad saw dan menjadi syirik akhbar. Kerna Muhammas saw sendiripun hanya mengerti hal ghaib lewat berita dari kolong langit. Andai mereka mengatakan bahwa mereka tidak tahu apakah auliya dam masyaikh mereka itu senang atau sedang dibicara, bebas hukuman atau sedang menjalani seksaan, maka katakan kepada mereka kembali: “Justeru mengapa kalian memuja dan mengharapkan mereka yang kedudukan mereka sendiri tidak pasti lagi; apakah selamat atau binasa. Malah mereka sendiri masuk ke kubur dengan tangan-tangan kalian, bukan sendiri-sendiri!”

Sesungguhnya ini satu bentuk pemikiran yang ajaib! Ia bukan sekadar songsang dan bahalul, tetapi hanyir dan batil.

Kesyirikan tetap kesyirikan, walau para pondokius memakaikannya dengan jubah dan semutar.

Begitulah juga dengan isu Teresa Putri DAP. Dia mungkin bersalah, atau mungkin benar. Itu saya tidak pasti kerna saya tidak mengikuti perkembangannya dengan cermat. Tetapi satu hal yang jelas bahawa saya mengenal Masjid Kinrara itu. Dan Saya juga sudah mengetahui sejak tahun dahulu bahawa masyarakat tidak menyenangi masjid itu. Kerna apa?

Tuan tuan para pondokius, coba kita lihat sejenak beberapa hukum.

1) Ketika seorang yang sedang solat fardu di musalla atau masjid, dia diganggu dengan bacaan al quran oleh seorang lelaki. Lalu terbatal, ataupun solatnya teruk terganggu. Siapakah yang bersalah? Apakah si penyolat itu yang salah kerna masuk masjid sedang si pembaca itu membaca? Atau si pembaca itu yang bersalah kerana dia harus membaca al kitab dengan suara perlahan?

2) Ketika seorang masbuk yang sedang meneruskan solatnya sedang para jamah dihadapannya termasuk imam dari aliran pondokius meratib meraban sehingga dia terlupa bilangan rakaatnya; siapakah yang bersalah? Apakah Setan yang kerjanya menggangu? Atau dirinya yang masuk lambat? Atau para jamaah yang membaca zikir secara beramai2?

Justeru kalau kita bisa menjawab masalah ini secara tenang tanpa dipengaruhi hasad dengki, maka kita bisa meleraikan tali jemali yang terjerut di batang tengkok Teresa Kok. Bahwa azan itu harus kuat sehingga masyarakat bisa mengetahui bahawa waktu sudah tiba. Sementara itu selain dari azan, adalah terlarang untuk dikuatkan tanpa ada keperluan.

Sadarlah bahawa setiap umat masyarakat itu punya hak. Hak Azan sudah ditunaikan, lalu mengapa digorogoti hak masyarakat umum?

Tapi saya pasti para pondokius akan berang dan tidak mahu berpikir waras. Mereka selalunya telah dihinggapi penyakit FALASI.

Kerna manusia yang dihinggapi wabak Falasi ini berfikir bahawa jalan pikir mereka lah yang betul, ibarat si gila yang merasakan dirinya dan mindanya waras dan orang yang mengatakannya gila itulah yang gila.

Label: , , , , , , , ,

2 Respons to “Falasi Para Pondokius”

  1. wikimuslim Says:

    Bagus sekali blognya. Salam kenal!

  2. isemaail Says:

    ASSALAMUALAIKUM
    MEMANG BICARA BAB SANGKUT UGAMA MUDAH NAK NAIK EMOSI, TAMBAH PULA YG MENYANGKUT AAMALAN SENDIRI ATAU PEGANGAN SENDIRI ATAU MENYENTUH JEMAAH SENDIRI.
    AGAKNYA KALAU PARA PONDOKIUS DISERGAH AMAALAAN DAN PEGANGAAN MEREKA TENTU MEREKA MUSANG DAN BACA DOA MINTA DIADILI TUHAN.
    GAMBAR2, KALU DIGANTUNG DDLM RUMAH ATAU AADA AANJING,KAABARNYA MALAIKAT X MAU MASUK. INI YG BINGUNG, CAAMANAA NAK GANTUNG GAMBAR FAMILI DIRUANG TAMU SSUPAYA TAMU KENAAL ANGGOTA RUMAH. BUKAAN NAK CARI BERKAAT. DEPA NASIHAT SSIMPAN DALAM ELBUM SAJA, KALAU TAMU NAK TENGOK BUKA JE LAH.
    GAMBAR ORANG ALIM KATA MEREKA SUPAYA INGATKAN SUPAYAA IKUT JEJAK ORANG DALAM GAMBAR TU.
    SAYA PERNAH TANYA CINA MEKANIK KENAPA BUBUH GAMBAR ORANG TUA PERUT BESAAR DAN MISAI PANJANG KAT TIANG KEDAI. DIA KATAA TUHAN KITA TENGOK KITA BETUL KERJA TAK, KALAU TAK KERJA NANTU DIA MAARAH.
    SAYA FIKIR KITA PUN FAAHAM IHSAN YG TUHAAN SENTIASA NAMAAK APA YG KITA BUAAT. TAPI KITA TAK PAYAAHLAH GAANTUG GAAMBAR TUHAAN KITA . GAMBAR NABI XDA WAKTU TU XDA KAMERA, KALAU LUKIS GAAMBAR BERNYAWA NANTI TUHAN MINTA NYAWA PULA. ORANG JAHILIAH DULU KATA MEREKA JADIKAN PATUNG SEBAGAI ZULFAA, MENDEKATKAN DIRI PADA TUHAN,BUKAN PATUNG TU TUHAN.
    KALAU GITU GAMBAR2 TU BOLEHKAH DEKATKAN KITA PADA TUHAN. TENTU TAK KOT. WALLAHU ‘ALAM

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: