Carutan Dan Ucapan Selamatan

 

 

Zakar itu tidak bersalah.

Malah menyebut kalimat faraj juga tidak berdosa.

Apakah kita menjadi bejat kalau menyebut satu anggota yang Allah jadikan di badan kita? Dan apakah silap menamakan anggota tersebut pada hal setiap benda harus punya nama. Malah kalau ada orang yang memanggilnya sebagai “Tidak punya nama”, itu pun tanpa dia sadari bahwa dia telah menamakan alat tersebut. Berdosakah dia?

Justeru yang menjadi bejat ialah kalau kita menggunakan nama alat itu sebagai carutan. Kebiadapannya kerana kita mengimani bahwa zakar dan faraj adalah alatan sulit yang harus disorok dari pandangan umum, dan mungkin juga alat tersebut sebagai pintu keluarnya najis yang berkubang didalam perut kita, lalu kita memanggil orang lain dengan alat tersebut. Ini yang bejatnya.

Malah kalau kita menggunakan alat lain sebagai niat untuk mencarut, kebejatannya tetap ada tetapi sedikit ringan dari menyebut zakar, faraj atau nama lain bagi mereka berdua. Seperti menyebut mangkuk, atau kerusi, atau bahalol dan bodoh. Manusia yang ditancapkan kalimat itu tetap terasa dan kita pula akan tetap mendapat dosa.

Kerana itu bila ditanyakan kepada para agamawan kita hukum menyebut lafza zakar, atau faraj, mereka mengatakan hal itu tidak apa-apa, kerna dalam pengajian ilmu fiqh kalimat tersebut harus diucapkan. Namum bila diucapkan kalimat itu, si ustaz akan terasa malu sendirian. Ini fitrah manusia.

Tetapi bilang para agamawan lagi, hukum mencarut, apakah dengan kalimat zakar atau faraj, atau dengan nama yang lain-lain, tetap haram dan berdosa. Kerna carutan itu dilarang agama dan juga budaya.

Ini satu hal yang seluruh para cendiaka setiap mazhab dan agama mengimaninya.

Tetapi bilang beberapa mufti dan para agamawan kita lagi, kalu tiba hari perayan agama lain, kita bisa saja untuk mengucapkan “selamat” kepada penganut agama itu, dengan catatan kita tidak mengikut merayakan hari agama tersebut. Malah ada sebilangan mereka yang lebih canggih dengan mengatakan bahwa tidak mengapa mengikuti rumah terbuka raya agama lain dengan tandaan kita tidak murtad dan memeluk agama tersebut.

Ini satu hal yang saya rasa janggal. Kehairanan itu muncul kerna saya berfikir bahwa Islam harus bersifat sarwajagat dan syumul. Tiada kontradiksi dalam setiap penjurunya, malah tiada silang pangkah dalam ajarannya. Kalu ada pertentangan antara 2 hal yang berkaitan, maka kita boleh katakan bahawa Islam tidak konsisten dan bila berlaku ketidak-konsistensi maka Islam bukanlah dari Rabb AzzawaJallah, melainkan rekaan Muhammad.

Coba kita pikir sejenak; menyebut nama alat kelamin sahaja sudah haram, padahal ia hanya dengan niat carutan dan tidaklah mengganggu Allah sebagai Rabb tunggal jagatraya ini, bagaiman pula kalau kita memberi ucapan agar berlangsungnya agama yang menjadi sekutu dan musuh Allah dalam mentadbir alam semesta ini bisa menjadi halal dan tiada setitik dosa pun?

Bukankah hal ini pelik?

Bukankah ini satu kontradiksi yang besar? Kepandaian ini bukan bayangan Tuhan tetapi jelas kebodohan dari para manusia yang berfatwa.

Ucapan “Selamat” itu punya makna yang mendalam sebenarnya. Ia adalaha kalimat doa, pengharapan, selamatan. Memberi ucapan selamat kepada agama yang mensyirikkan tuhan, memberi harapan agar terus selamat agama itu dari kebinasan, memberi doa agar agama itu berlangsung lagi dari kemusnahan, adalah satu bentuk penetangan kepada Allah dan Rasulnya, juga kepada Islam.

 Justeru kita minta kepada para mufti, para syeikh, para agamawan yang berfaham begitu, kemukakanlah hujjah dari Allah kepada kami agar selubung yang menyerkup minda logika kami ini sirna. Tetapi sebelum ini kami mahu menanyakan sedikit kepada para syeikh agar sama-sama kita memahami duduk persoalan ini.

Apakah matlamat Rasul diutus? Dan mengapakah Muhammad saw berjuang habis-habisan dengan mengorbankan banyak jiwa dan harta, diusir dan dipulau, ditumbuk dan dipedang?

Apakah matlamat baginda hanyalah mau mencoba ketabahan hati, atau tujuan agung beliau adalah mengajarkan Tauhid yang benar dan memerangi syirik?

Ketika Allah mengutuskan Muhammad saw, yang bermatlamatkan untuk membersihkan kesyirikan di muka bumi ini, apakah ada Rasul saw memberikan ucapan “selamat” kepada masyarakat myusrik ketika mereka merayakan sebarang majlis mereka? Silakan tuan-tuan menjawab dengan jujur.

Kalau tuan katakan “ada”, mana buktinya. Kalau tuan-tuan kata “tiada”, maka kami ingin nyatakan, apakah mungkin para sahabat terlupa untuk mencatitkan hadith tersebut padahal hal ini menyangkuti tentang matlamat pengutusan baginda dan sebaliknya mereka teringat untut mencatat hadith istinjak yang merupakan bukan tujuan utama pengutusan Rasulullah saw?

Kemudiannya kalaulah tiada sebarang catatan yang mengatakan bahawa rasul pernah mengucapkan salamatan, apakah ini sudah bermakna bahawa kita bisa mengucapkannya? Kalau begitu apakah kita bisa menambah jumlah Hari Raya, dari 2 jenis kepada 3 jenis, dengan alasan bahawa tidak pernah ada catatan hadith tentang hal ini.

Kalaulah tiada sebarang rekod dari baginda tentang mengucapkan salamatan, apakah tidak kedapatan sebarang ayat yang berbentuk penegahan? Padahal bila kita menelusuri sirah dan membaca hadith maka kita dapati bahawa Rasul terlalu banyak dan tegas dalam menegah umatnya dari mengagungkan agama lain, sehinggakan Allah menetapkan 2 hari raya kita agar kita tidak menyambut raya mereka. Kerana sebelum itu masyarakat Arab Qurayis merakayan 2 hari raya tersebut sebelum kedatangan Islam, dan setelah Islam disebarkan maka Allah menggantikan hari raya tersebut dengan 2 hari lain iaitu Aidil Fitri dan Aidil Adha. Guna untuk membedakan kita dan mereka, dan agar kita tidak bersama-sama merayakan agama kesyirikan.

Ini satu hal yang jelas.

Kemudiannya bahawa apakah yang dilakukan oleh Rasulullah ketika beliau terjumpa Berhala? Apakah dia mengucapkan “selamat”, atau diam, atau dia mengacukan jarinya ke atas sambil mengucapkan “Allah Maha Esa”? Atau kalian tidak tahu langsung peristiwa-peristiwa Rasulullah berjumpa dengan patung sesembahan?

Begitu juga apakah mengucapkan salamatan ini, tidak boleh dikatakan bahawa pengucapnya mendoakan agama tersebut selamat, tetapi sekadar menunaikan tanggungjawab sebagai manusia sesama manusia, dan juga ucapan selamatan ini tiada kaitan dengan aqidah kita?

Kalau begitu, bolehlah kita mengucapkan “selamat menyembah berhala”, atau “selamat melakukan zina”, kerna ia tiada kaitan dengan iman dan tuhan, melainkan kita cuba bermanis mulut sesama manusia.

Maka pada ustaz, para mufti, para masyaikh, tuan-tuan bolehlah menjawabnya.

Mungkin para ustaz ini tidak memahami, bahawa setiap agama yang lahir didunia ini selain Islam adalah musuh Allah. Apakah ia agama samawi seperti Yahudi dan Nasrani, atau agama budaya seperti Hindu, Budha, Jaina. Dan setiap manusia itu akan merayakan sesuatu atas dasar agama, termasuklah manusia yang beragama “dengan tidak mengimani wujud tuhan”.

Semua perayaan ini lahir dari agama – tuhan – keimanan, bukan lahir begitu sahaja. Kerna mereka dibentuk dengan budaya dan budaya dikokohkan dengan kepercayan. Kepercayan itu duduk didalam hati dan hati mereka tidak menuhankan Allah semata-mata, tetapi melakukan kesyirikan.

Lalu akhirnya kita menegaskan bahawa Islam tidak akan merelakan agama lain marak dan subur, kerna hanya perlu wujud 1 tuhan sahaja yang menguasai alam ini. Kalau ada tuhan-tuhan lain maka Islam harus mengalahkan tuhan tersebut sehingga Allah menang diatas segala sekutunya.

Bagi sesiapa yang memberi sumbangan, walaupun sekadar doa dan pengharapan agar agama kesyirikan dan sekutu Tuhan itu terus berlangsung dan mengucapkan selamatan agar survivalnya terjamin, maka ketahuilah bahawa mereka telah mengkhianati Allah, Rasul dan Islam, dan sediakanlah tempatnya di neraka kalau tidak mau bertaubat setelah hujjah ditegakkan.

Ingatlah kemurtadan itu mudah berlaku tanpa sadar. Dan kita juga sadar bahawa banyak umat kita yang tidak sadar mengucapkan kalimat kesyirikan ini dan hampir-hampir mengeluarkan mereka dari millah Ibrahim ini, kerna kejahilan mereka. Lantas kita harus berusaha untuk mencerdikkan meraka dalam hal agama, termasuklah mencerdikkan dan mensarjanakan para ustaz-ustaz kita terlebih dahulu.

Wahai para mufti, apakah kalian rela untuk berbicara tanpa basirah? Dan apakah kalian sudah bersedia untuk direjam akibat fatwa kalian yang bisa menggiring umat ini menjadi syirik?

Kepada masyarakan bukan Islam, kalian jangan khwatir kerana Islam bukan agama sambilewa seperti pembantaian di Bali dan pengebom berani mati. Itu semuanya adalah para ustaz yang sesat dan menyesatkan.

Islam tidak akan memusuhi kalian selagimana kalian tidak memusuhi Islam, malah Islam memberi perlindungan kepada kalian ketika kalian menerima Negara Islam sebagi negara kalian. Lantas ketika kalian menjadi rakyat Malaysia, Islam telah memperakui kalian sebagai marga dan akan melindungi kalian; harta-nyawa-keturunan-akal-, tetapi Islam tidaklah akan mengucapkan selamatan kepada kalian ketika kalian melakukan agama kalian.

Kalian bebas untuk melakukan ritual agama kalian, dan kalian boleh kalau mahu merayakannya setiap hari. Tetapi kalian haruslah menerima bahawa setiap manusia yang mempercayai Allah sebagai Penguasa Tunggal, manusia tersebut tidak boleh menerima wujud Tuhan lain dan adalah mustahil untuk mendengar ucapan “selamatan” kepada perayan kalian. Makanya janganlah berkecil hati, kerna bagi tiap-tiap agama pasti ada hukum dan larangannya.

Contohnya kepada penganut Hindu, kami tidaklah berkecil hati kalau kalian tidak mahu mengucapkan Selamat Hari Raya, atau kami juga tidaklah terkecil hati kerna kalian tidak mahu menjamah kari lembu ketika kenduri kendara. Kerna kami memahami tarangan agama kalian.

Agama kalian, agama kalian. Agama kami, agama kami. Kalian tidak menyembah Tuhan kami dan kami tidak menyembah Tuhan kalian. Namum kita hidup dalam sebuah negara Islami.

Advertisements

Label: ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: