Kaum Reformis Dalam Historis Kemerdekaan Yang Terabai

blod

Satu soalan harus dilontarkan ke udara:

“Bagaimana kemerdekaan negara ini berhasil?”

Apakah ia datang dengan tiba-tiba solah-olah Benggali Putih merasa lelah menjaga urusan manusia warna coklat ini? Atau ia adalah tindakan tanpa sadar oleh orang kita; bangun dan menentang penjajah tanpa sebarang niat, seperti mereka digerakkan oleh satu kuasa suparnatural? Atau kemerdekaan ini dirangkul kerna Tuhan menjahanamkan British seperti Tuhan pernah memusnahkan kaum Tsamud?

Jawaban ini seharusnya lebih lojika dan bisa diimani dengan tenang oleh jiwa. Justeru kesemua ide diatas harus disimpan dalam kamar mandi kerna ia tidak mungkin bisa dipercayai. Lalu bagaimana kita bisa merdeka? Pasti kita percaya bahawa kemerdekaan sesuatu itu harus bermula dengan sebuah cetusan kesadaran. SADAR. Begitulah ketika Gautama terdasar bahawa ajaran nenek moyangnya tidak bisa mengobah manusia kepada sesuatu yang lebih baik. Maka dia pun beruzlah dan bermunajat di bawah pohon Bodhi sehingga dia menjumpai 8 jalan kebenaran – swastika. Namun kasadaran dia tidaklah merubah apapun jua melainkan ajarannya sedikit baik ketimbang ajaran nenek moyangnya, namum dia masih dalam kubangan kesyirikan.

Maka sesudah ribuan tahun datang seorang manusia bangsa Arab juga telah mengalami perasaan “sadar”, melihat bangsanya yang bergelumang dengan kebejatan, menyendiri memikirkan tentang kemerdekaan jiwa dan raga di puncak gunung – dalam gua. Maka kemudian Tuhan mengutus malaikan untuk mengajarkannya satu kalimat yang merobah rupa bentuk manusia sesudah itu. Bukan sahaja kegemilangan melanda bangsanya  tetapi mewarnai seluruh dunia.

“Bacalah! Bacalah dengan nama Tuhan mu yang menjadikan!

Maka sedari turun ayat ini dari kolong langit bermulalah percambahan ilmu dan percerahan minda. Manusia berlomba-lomba untuk mendengar tiap bicara tuhan yang diluahkan melalui lisan Muhammad saw. Mereka menghapalnya dan kemudian menulis dan membukukannya. Akhirnya bertebaranlah kitab ini di seluruh dunia; dan lahirlah pelbagai disiplin ilmu dalam memerhatikan syariat Islam. Seluruh ilmu ini hanyalah kerna memenuhi tuntunan dari Ilahi dalam sejumlah kalamnya, yang berpusar pada makna: “Ketahuilah [dengan berilmu] bahawa Tiada Ilah yang haq melainkan Allah”.

Inilah yang bisa dihasilkan dari sebuah kesadaran! Sebuah perobahan yang amat besar ertinya.

Lalu apakah yang menyebabkan bangsa kita ini berubah dan tersadar dari penjajahan yang lama – hampir 300 tahun minda kita dimajal dan jasad kita dibelenngu? Persoalan ini bisa kita lihat sebelum Tunku Abdur Rahman terbang ke London berunding dengan Benggali Putih, juga sebelum para Raja berkumpul untuk membicarakan tentang Malayan Union, juga sebelum Onn Jaafar menubuhkan parti Melayu.

Ketika itu lah datang satu kaum yang membicarakan tentang betapa Islam harus kembali kepada yang asli, dan untuk menjadikannya asli seperti di zaman Rasul dan sahabat, Islam harus di bersihkan dari kontaminasi dan kemudian dibangunkan kembali dengan kesungguhan. Semuanya harus bermula dengan ilmu dan jalan pikir yang satu – iaitu jalan pikir para manusia yang mendapat pendidikan langsung dari Utusan Allah; jalan salafi.

Hasrat kelompok manusia ini yang mahu melihat bangsanya maju dalam kehidupan, yang mereka beriman bahawa manusia yang beriman itu pasti akan menjadi maju hanya sahaja dengan agama mereka, bukan selainnya; tetapi kedatangan mereka ditentang habis-habisan oleh manusia muslim yang bertapuk – yang mempertahankan status quo. Manusia yang memikirkan bahawa Islam itu tak perlukan pentafsiran yang baku – merujuk kepada pentafsiran sahabat – tetapi bisa difikir dan diilhamkan oleh setiap jalan pikir manusia yang digelar Ulama. Lalu mereka yang menyeru berlakuknya reformasi dalam kehidupan beragama digelar sebagai Kaum Muda, dan dikatakan sebagai pemecah belah masyarakat.

Tetapi kaum salafi ini terus saja marak menyebat risalah pembaharuan sehingga banyak manusia mulai sadar yang akhirnya memicu kepada pembebasan negara ini dari jajahan Kuffar.

Lalu kalaulah ada manusia yang bersorban, yang mengatakan bahawa Kaum Muda a.k.a Salafi sebagai kaum Khawarij, atau kaum yang memberi bahaya kepada negara, kita tentulah tercengan, kerna bagaimana mungkin sebuah kemerdekaan yang dicetuskan oleh nenek moyang mereka pada zaman bahari bisa mereka gadaikan hanyalah kerna untuk meneruskan paham yang persis sama seperti paham nenek moyang mereka? Bukankah ini satu hal yang pelik.

Kerana itu kita selalu terfikir: “Menjawab tuduhan yang paling baik adalah menuduh kembali”. Maka rasanya kaum yang menuduh Salafi sebagai khawarij adalah kaum yang amat berbahaya kepada negara, bukan sebaliknya. Maka untuk mengelabui mata penguasa tempatan, kaum ini pun menunding jari ke aras Kaum Muda lantas berteriak sakan “Mereka inilah pemberontak” agar kedok mereka terlindung dari ditelanjangi oleh Kaum Muda. Tetapi Kaum Tua ni yang sudah renta dan tanggal giginya alpa [sesuai dengan penyakit pikun mereka] bahawa dalam sejarah menunjukkan bahawa Kaum Muda lah yang berjuang bersama pemerintah bagi mempertahankan negara, dan catatan membuktikan bahawa dalam kitab-kitab ajaran mereka jelas menyebut “Mendurhakai sultan Muslim adalah satu kejahatan dan kezaliman kepada Allah dan Rasul”.

Buktinya jelas, kita mau tanyakan kepada kalian; Sewaktu Salahunddin Al Ayubi mengumpulkan kekuatan bagi menentang tentera Salib, dimanakah Imam Al Ghazali? Dan apakah dia ada menyerukan dalam pidatonya, atau dalam risalahnya agar para umat bersama-sama sultan mengangkat senjata bagi menghadangi gerombolan Salibi? Tidak ada! Dia beruzlah di celah gua; kononnya mahu mendapatkan ketenangan jiwa dan kedamaian abadi – bersatu dengan Rabbul Izzati! Dan dia tak peduli kepada umat Islam dan kelangsungan agama ini dari digerodok oleh tentera Nasrani. Dia hanya berbicara hal jiwa padahal dia tak mengerti bahawa tiada manusia yang akan tenang jiwanya andai semua manusia muslim telah ditebang batang lehernya. Kalimah Jihad? Dia percaya dia sedang berjihad di atas gunung: melawan nafsu dan setan. Jihat melawan Nasrani itu hanya layak untuk manusia pengamal ajaran kulit sahaja.

Begitulah kemudian ketika datang Tentera Tartar menyerbu Damsyik, maka bertempiaran lari para masyaikh yang satu ketika dahulu jaguh melawan Ibn Taimiyyah. Mereka hanya jaguh bagi seorang lelaki yang tiada punya jawatan dan kuasa dalam kerajaan. Namun saat mereka didatangi dengan pedang, mereka terkencing dalam seluar kerna ketakutan. Ketika semua para ulama Kaum Tua menyorok dan berlindung, tampillah Ibn Taimiyyah mengadap Sultan dan meminta untuk mengepalai soldadu bagi menghalau Tartar dari Damsyik. Maka Ibn Taimiyyah pun diperkenankan dan dia terus menghunus pedang, menyerbu lawan dengan gagahnya sehingga Tartar dipukul dengan penuh keaiban, kerna sebelum ini tidak pernah Tartar dikalahkan sebegitu rupa.

Apakah ada disitu satu bentuk pengkhianatan kepada Sultan, wahai para penuduh? Yang khianat itu adalah para manusia yang memenjarakannya dan menuduh dia sebagai sesat!

Kemudian selang beberapa waktu, di Benua India ketika Kerajaan Munghol menghadapi dua serigala yang sedang mengaum besar kearahnya, Syed Ahmad Barelvi yang merupakan cucu Syah Waliyullah Ad Dahlawi berusaha untuk mempertahankan benteng umat islam dari gigitan British dan Sikh. Tapi akhirnya ketumbukan Syed Ahmad tumpas gara-gara pembelotan kaum yang menentang Salafi, yang mereka itu menyampaikan rahsia kekuatan Syed Ahmad. Lalu setelah jatuhnya kerajaan Munghol maka umat islam pun dilanda keperitan dan kesengsaraan.

Apakah yang bisa kita katakan pada lembaran sejarah ini: “Bahwa kaum Wahhabi adalah kaum pemberontak dan berbahaya kepada negara?”. Jauh sungguh panggang dari api.

Kemudian masih dalam era imperialis, kita berganjak ke nusantara pula. Di Minangkabau berlaku pergeseran antara Dato Bendaro yang mewakili faham Sunni a.k.a. salafi dengan Dato Sati yang mewakili kaum Asya’irah. Maka pertelingkahan itu membesar apabila Dato Sati meminta pertolongan Belanda bagi memerangi Kaum Wahhabi di bawah pimpinan Dato Bandaro. Lalu tercetuslah Perang Paderi. Dalam pertempuran ini yang menariknya ialah Belanda bukan sahaja memerangi kaum Wahhabi tetapi turut memedang dan memenggal leher kaum Adat walhal merekalah yang menjemput Belanda. Setelah Tuanku Imam Bonjol [anak kepada Dato Bandoro] tewas maka Belanda berjaya menguasai seluruh Minangkabau.

Lihat lah tuan-tuan, siapakah yang selalu memanggil kuasa Kuffar dan menjahanamkan negara Islam? Apakah Wahhabi atau manusia yang suka menuduh itu?

Justeru, setelah sejarah menunjukkan sikap sebenar Wahhabi kepada penguasa Muslim, dan juga serajah tak akan menipu bahawa Wahhabi selalu mengajak umat untuk bebas dan merdeka dari belenggu kuffar, jelas bahawa tuduhan kepada wahhabi berupa satu fitnah yang dilepmarkan oleh poara pendengki dan para manusia yang otaknya majal berlumpur dengan kebodohan. Kalau lah mereka itu cerdik pasti mereka tidak akan berani berbicara sebegitu. Tetapi kebiasaannya mereka memang begitu, berbicara tanpa ada ilmu. Menuduh tanpa periksa.

Label: , , , , , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: