Terorisme Yang Hakiki

ahbash

Amerika itu polis dunia yang mau menjaga keadilan dengan memerangi pengganas dan ketidak-adilan.

Benarkah bicara Amerika yang suka menentang kejahatan itu?

Boleh dipercayaikah bicara setiap presiden mereka yang dibelakangnya ada kaum Kabbala?

Walhal keadilan lah yang mereka tabrak dan ganyang hingga lunyai.

Pencuri tidak akan mencuri hartanya sendiri

Pencabul tidak akan mencabuli ibunya sendiri

Pendusta tidak akan mendustai dirinya sendiri

Ini satu hukum yang dipakai oleh orang-orang jahat dan rasanya semua manusia bersetuju untuk memakai hukum ini atas diri mereka. Saya juga tak akan buat sesuatu yang tidak menyenangkan atas diri sendiri.

Lalu ketika ditangkap seorang pendusta, maka dia pasti akan tidak mengakui dirinya berdosa. Malah kadang kala dia bersikap seperti anak hingusan; menuduh orang lain yang berdusta dan ada yang lebih hebat bilamana dia menuduh si tukang tangkap itulah yang berdusta!

Kerna para pelaku ini memahami : “Kaedah menjawab tuduhan yang paling berkesan adalah menuduh kembali”

Justeru yang menzalimi keadilan adalah Amerika. Malah yang dinamakan sebagi pengganas itu adalah diri mereka sendiri. Kerna adalah satu kemustahilan kalau mereka memperakui diri mreka sebagai pengganas, kerna konsikuansinya adalah harus bagi mereka membunuh diri sendiri atas nama keamanan dan keadilan. Jadinya untuk mengelabui mata manusia maka merekapun carilah kambing hitam untuk membuktikan bahawa wujud penggnas dan membersihkan kekejian dalam diri mereka.

Ini adalah politik biasa bagi seorng yang keji.

Ironinya mereka terlupa bahawa satu dunia mengenali penipuan mereka. Yang tidak mengenali mereka hanyalah talibarut atau macai ataupun manusi yng bodoh teramat sangat. Tiga manusi inilah yang matanay terhijab.

Apakah manusia akan mempercayai runtuhnya WTC kerna pengganas? Walhal Amerika bisa menyekat “lock” kapal tersebut dalam beberapa minit sahaja selepas kapal tersebut dirampas kerna mereka mempunyai teknologi sedemikian. Dan ketika hal perampasan kapal itu berlaku, Presiden Amerika telah dimaklumkan dan beliau tidak mahu prosedur biasa dilaksanakan – selalunya komander tentera yang menjalankan tindakan penyekatan kapal tersebut – tetapi Presiden sendiri yang akan uruskan.

Begitu juga ketika pesawat itu melanggari WTC, sertamerta menara itu jatuh  lebur dengan cara yang unik sekali. Menara itu tidak tumbang tetapi ia ranap kebumi. Ini satu hal yng luar biasa dari ilmu kejuruteraan yang sudah manusia imani. Ia seperti telah dikenakan bom pada setiap tingkat menara.

Lalu manusia yang bijk bestari, yang mengkaji dan yang tidak suka diri dibodohi, mereka melihat hal-hal yang dalam ini dan akhirnya mereka menyedari bahawa hakikat itu adalah sebaliknya. Dan manuia yng malas, yang dengki, yang jahil, yang sano, dan bebal akan terus  berimankan tanpa setitikpun dia sempat berfikir. Lalu menjadi hinalah golongan manusia yng kedua ini kerna mereka adalah ibarat lembu yang ditarik hidungnya.

Bermakna juga kaum Yahudi Kabbala telah berjaya mewujudkan Goyem dalam kalangan manusia. Goyem bulanlah lembu sebenarnya. Tetapi Goyem itu adalah babi yang menyondol, yang berkubang dalam lumpur tahi dan berak seekor babi menyamai najis 10 orang manusia, babi yang tak punya aqal walaupun dianugerahi otak. Kerna babi itu bukanlah manusia yang bijak kerna babi tetap babi, maka manusia yng bebal itu lebih mirip kepada babi. Bukankah huruf aksara B itu sama; B untuk babi dan B untuk bebal. Jadi kita boleh mewujudkan satu istilah baru dalam ilmu sosiologi dan psikologi, Khinzirisme; merujuk satu sikap memusuhi sesuatu yang ditempuh oleh manusia yang menyakini / beriman kepada sesuatu tanpa melakukan aktiviti intelektual / kesarjanaan.

Lalu ketika ini datang satu kaum yang mengatakan bahawa Salafi adalah pengganas / khawarij malah suka kafirkan ulama. Mereka bawakan seperti lagak aAmerika menunjukkan bahawa pengganas telah merempuh WTC dengan kapal terbang buatan mereka sendiri.

Mereka – Ahbash – menempuh jejaknya Amerika. Mereka menunjukkan segala bukti bahawa Salafi itu sesat dan kafir. Tetapi mereka lupa bahawa guru besar mereka itu bersekongkol dengan Yahudi dan Nasrani, yang ketika itu gurunya di Labenon. Kemudian mereka merencana untuk membunuh manusia Muslim yang dikafirkan mereka seperti Rafiq Hariri sang Perdana Menteri Lubnan

Berita Asharq al-Awsat pada 24 Oktober 2005 melaporkan:

In April 2001, al Ahbash organized a series of public rallies to counter demonstrations called by those opposed to Syria’s presence in Lebanon on the anniversary of the civil war. Members took to the streets dressed in black and wearing face paint and masks, the al-Ahbash members chanted pro-Syrian slogans before the TV cameras while waving nail-encrusted broomsticks, kitchen knives, brass knuckles, chains, axes, old rusted swords and hammers”

Sementara Daily Star menyatakan pada akhbar mereka bertarikh 28 Oktober 2005:

“A senior official of the Islamic Al-Ahbash group has been charged with “participating and planning the assassination of former Prime Minister Rafik Hariri.” Investigating Magistrate Elias Eid arrested Mahmoud Abdel-Al on Thursday after questioning him for six hours”

Justeru siapakah dia pendiri Ahbash ini? Abdullah Al Harari ini, seorang yang berbangsa Habsyi – negro – meninggalkan Addis Ababa – ibukota Ethiopia setelah dia melakukan onar disana dengan bersekongkol dengan Endraji – Menantu Pemenrintah Presiden Helaselasi; dengan memusuhi seluruh jemaah islam disana, malah dia membantu menutup seluruh pusat penghafalan al quran di kota Hrar pada tahun 1940 dan memenjarkan Syeikh Ibrahin Hassan selama 2o tahun lebih.

Kemudian dia ke Labenon dan penduduk sana tidak mengetahui kejahatan beliau lalu menganggap dia sebagai ulama mu’tabar yng membela kebenaran.

Maka di Lebenon dia mengkafirkan Ikhwanul Mulimin, Memajusikan Syed Sabiq, dan menggalakkan pengikutnya membunuh para imam dan ulama yang tidak mengikuti paham beliau. Maka mereka mencuba membunuh Imam Adnan Yasen, Hassan Katuji, Jamal Al-Thahabi dan Abdul-Hamed Shanuha serta  Sheikh Muhammad Al Juzo.

Mengasihi Kaum Kuffar Dan Memusuhi Kaum Muslimin

Sebenarnya Ahbash aadalah satu kaum yang akrab dan mengasihi kaum kuffar. Mereka ini ibarat jamaah yang dibikin oleh Mirza Ghulam Ahmad di India. Mereka bersahabat baik dengan kaum kuffar dan memusuhi kaum muslimin.

Buktinya ketika mereka menjemput Agub Jukhrdiyan dan Mieshal Adah yang beragama Nasrani ketika majlis mereka di Farasiy Palace. Kemudian Adah  memberi ucapan di majlis tersebut:

” I know Islamic Charitable Projects (Ahbash) very well, and I heard about you, in spite of that, there are a lot of associations, but you are very active, also I know Shikh Nizar Halabi, he is very gentle and may god guide him” (Manar Al-Huda issue No. 5 P. 33).

Begitu juga ketika Ahbash membuka sekolah maka mereka menjemput tokoh-tokoh Nasrani Labenon untuk menghadiri majlis mereka seperti  John Aubead, Salaim Habeeb, Estafan Al-Dwehi, Na’elah Mu’wad (Manar Al-Huda issue 6 P. 58).

Begitu juga ketika wakil Ahbash melawat pemimpin Durz, Waleed Jumblat  maka dia memberi $35000 untuk pembukaan sekolah.

Inilah bukti bahawa mereka sangat menyenangi kaum Kuffar dan golongan sesat dan sangat membenci kaum muslimin. Kalian boleh melihatnya dalam Majalah Manar Al Huda:

– Issue No. 6 P. 59
– Issue No. 16 P. 37
– Issue No. 15 P. 35.
– Issue No. 7 P. 67.
– Issue No. 12 P. 35-39.
– Issue No. 2 P.59
– Issue No. 13 P. 58-59.
– Issue No. 1 P. 31-34.
– Issue No. 2 P. 16 , 32-34, 65-66
– Issue No. 9 P. 7, 14, 20-21, 45-46.

Begitulah sikap penipu mereka, dan lebih jelas lagi adalah ketika mereka berhadapan dengan masalah Jihad Palestin. Mereka beriman bahawa peperangan antara Yahudi dan Palestin adalah masalah ras buknnya agama. Maknanya mereka tidak melihatnya sebagai Islamis tetapi lebih kepada Kebangsaan Arab.

Adnan Al-Trabulsi berkata:

“It is allowed to be there a peace with Jews, but our request is that we are as ARAB nation do have rights, we request them under ARAB agreement, and I am without any guarded supporting that agreement” (Majalah Al-Shira’a  09/07/1992 dan  Al-Afkar 09/26/1992)

Husam Krkera  bercerita ketika dalam wawancara bersama Majalah Al-Safeer (10/19/1992):

” We are with ARAB agreement, when the ARAB agree to stop fighting the Jews, we are with that agreement”

Nizar Al-Halabi sang ketua mereka berkata:

” Our candidate Dr. Adnan Trabulsi by the God’s care won and reach the Parliament to arise with national good brothers the Lebanon’s ARABIC identification”.

Inilah sedikit dari bukti bahawa mereka melihat bahwa masalah Jihad di Palestin adalah masalah manusia Arab melawan Yahudi, bukannya masalah Islam melawan Kekufuran. Kerna satu hakikat yng haru kit fahami adlah mereka – Ahbash – dibidni oleh kaum Kuffar maka mustahil ia akan melawan ibu bapanya yang melahirkannya.

Dan juga perlakuan sikp mereka ini didasari keimanan bahawa Allah lah yang menyebabkan manusia itu kafir lalu kalau lah memusuhi kaum Kafir bererti bahawa memusuhi Allah yang menjadikan kekafiran itu wujud.

Ironinya mereka menentang para ulama sunnah yang mereka imani telah Kafir, walhal saat ketemu Yahudi dan Nasrani, mereka beriman bahawa Kekufuran itu bikinan Tuhan dan haram memusuhi mereka! Tetapi keimanan jenis ini akan sirna saat mereka menjumpai kaum Muslimin!

Ahbash tidak akan mahu melawan aqidah Yahudi dan Nasrni, kerna itulah mereka meletakkan permasalahan Intifdha’ itu adalah hal kebangsaan kerna mereka mengerti bahawa bangsa Arab itu beragama Nasrani dn juga Islam. Justeru menjadikannya hal bangsa adalah langkah untuk tidak memerangi sahabat mereka – Nasrani!

Oleh kerana kita mengerti bahawa Ahbash adalah satu kaum yang digunapakai oleh Kabbala dalam melawan islam, dan kita telah buktikan bahwa mereka ini bersahabat baik dengan kaum Nasrani, maka untuk merosakkan islam dari dalam, mahaguru mereka itu pun mengarang banyak kitab dan mengeluarkan bnyak fatawa. Namum sangat disayangkan kalam beliau banyak yang menyesatkan umat dan menfitnah.

Antara Fatwa Sesat Mereka

Lafazh Al-Qur’an adalah dari Jibril, bukan dari Allah (‘Izharul Aqidah As-Suniyah, halaman 591)

Bahwa iman itu cukup dengan pengikraran, tanpa perlakuan (Al-Daleel Al-Qaweem P.7, Beghyat Al-Taleb P.51)

Bahwa Allah lah yang membantu kaum manusia untuk menjadi kafir, jikta tidak dengan bantuan Allah maka tiadalah manusia yang kafir di dunia (Al-Nahj Al-Saleem P. 67)

Beriman bahawa para Wali akan datang mengunjungi kubur mereka sendiri dan akan menunaikan permintaan manusia yang memohon hajat (Tape suara Khalid Kanan/b/70)

Membenarkan pengikutnya untuk berjudi bersama kaum Kafir dan juga membenarkan pengikutnya mencuri harta kaum kafir (Sareeh Al-Bayan P. 133)

Mengkafirkan dan mensesatkan Ulama termasuk sahabat Muawiyah (Ethhar Al-Aqeedah AlSunnyah P. 182)

Siapa Teroris

Maka setelah ini kita mengerti bahwa yang sebenarnya Teroris adalah kaum Ahbash, malah teroris mereka ini lebih dahsyat dari Terorisnya Al Qaedah dan JI.  Ini kerna Al Qaedah hanyalah membunuh kaum Kuffar, walau kadangkala mereka mengebom bangunan yang dikirakan sebagai tempatk maksiat atau tempat berkumpulnya kaum kuffar, sedangkan kaum ahbash membunuh dan mengkafirkan para Ulama sunni dan pengikut mereka yang beriman Allah di Atas Arsy!

Malah Al Qaedah dan anak cicit mereka tidaklah bersahabat dengan Kaum Kuffar [walaupun Usamah Bin Laden adalah Ejen CIA dan dia ada di  New York ketika 911 – sedang mengambil rawatan dan kemasukannya dan rawatannya direkod oleh Kerajaan Amerika] sedangkan Ahbash memuliakan Nasrani dan menolong mereka.

Ahbash adalah teroris sebenar kerna mereka menyerang Islam dari semua sudut;

Menyerang dari segi aqidah dengan membawa paham Jahmiyah, Batiniyah, Murji’ah, Khawarij dan Takfiri.

Menyerang masyarakat Islam yang sunni dengan pembunuhan dan penindasan.

Menyerang negara dengan menuyusn fatawa dan gerakan pembunuhan terhadap Mufti dan ketua Negara.

Tetapi untuk mengelabui mata manusia, maka mereka menunding jari kepada kaum Salafi.

Seruan Untuk Pembela Ahbash

Setelah kita buktikan bahwa Ahbas adalah satu paham yang menyeleweng, berbahaw kerna mereka adalah Takfiri dan Khawariji, serta tlibarut Nasrani dan Yahudi, maka pembela mereka haruslah membela Abdullah Al Harari dan jamaahnya dengan hujjah.

Mereka harus membuktikan setiap fatawa yang sesat itu yang disebutkan nama kitabnya, adalah salah tafsir umat Islam, ataupun kitab itu sebenarnya bukan tulisan beliau atau pun klimat itu berupa penambahan musuh2 mereka.

Dan janganlah mereka menggunakan kaedah Bebalisme [meminjam isltilah sosiologi Prof  Syed Al Attas] dalam menjawab masalah ini adalah dengan menuduh orang lain sebagai sesat dn tidak mahu menjawab secara ilmiyah.

Label: , , , , ,

Satu Respons to “Terorisme Yang Hakiki”

  1. Asyraf Says:

    salam..[walaupun Usamah Bin Laden adalah Ejen CIA dan dia ada di New York ketika 911] benarkah kenyataan ini?boleh sy tahu rujukan anda?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: