Makanan Sunnah

Ini Bukan Iklan Untuk Jus Tok Aji atau Pak Kiyayi!

Kita terus beriman bahawa Muhammad Bin Abdillah, saw,  itu bukanlah manusia biasa-biasa:  yang dilahirkan, membesar, bernikah dan beranak,  dan kemudian terpilih menjadi rasul pilihan. Tidak.

Beliau memang telah Allah jadikan untuk menutup seluruh anbiya yang telah Dia utuskan. Maka sedari dia lahir hinggla dia tumbuh menjadi remaja dan sehingga wahyu turun buat pertama kalinya dari kolong langit, maka segala urusan dia telah dijaga dan dilindungi. Sepertiman ada segumpal awan yang memayungi baginda saat berdagang ke Syam. Begitu jugalah akan kehidupan beliau yang lainnya, termasuk lah makanannya.

Lalu bagi sesiapa yang mahu mengambil pelajaran maka sudah semestinya kita meneliti tiap gerak hidup baginda kerna di situlah ada segala pelajaran yang mulia. Segala kejayaan telah baginda lukiskan diatas kanvas kehidupannya, tetapi ia terlindung dari mata manusia atas hijab kejahilan. Andai hijab zulmat sirna dipanah cahaya ilmu maka akan tanpaklah kita segala jalan yang akan menggiring kita ke syurga dunia dan syurga akhirat.

Kita perhatikan apa yang beliau masukkan kedalah jasadnya; semua adalah makanan yang membina kekuatan jasmani dan pada masa yang sama memberi ruang untuk berdiri-kokoh nya iman. Mustahil baginga akan memakan makanan yang tidak berkhasiat sehingga makanan itu akan menulari jasadnya dengan  kekotoran dan kejelekan.

Maka antara yang beliau makan adalah kismis, madu, kurma, tin, habbatus sauda’ dan beberapa buah-buah lain. Memang terbukti bahawa makanan ini bisa menyembuhkan berbagai penyakit dengan ijin Rabbul Jalil.

Oleh itu, Tok Aji dan Pak Kiayi pun tampil membawa solusi kepada kelelahan yang dihinggapi oleh umat Islam, berupa penyakit dan kemadulan minda.

Tok Aji dan Pak Kiyayi menawarkan kepada Masyarakat Jus Tok Aji yang telah dibacakan doa 10000 kali, iaitu Alfatihah, 3 kul dan ayat kursi. Kemudian Kismim Doa yang telah dibacakan doanya oleh Pak Kiyayi, ulama Besar Nusantara, doanya sepanjang 12 jam tanpa henti. Oleh itu kebesrihan hati akan menjelma setelah manusia meminum dan memakan produk ini.

Sesungguhnya untuk sihat dan bertenaga, percayalah dengan keimanan yang tinggi bahawa menjaga sunnah makanan itu berupa kunci kesihatan yang berpanjangan.

******

Tetapi kemudian ada orang bertanya:

Bukankah Tok Aji ini Mursidul Am, seorang Ulama yang peduli umat? Lalu mengapa tok Ai tidak mahu memanjat Empangan dan berdoa disitu; agar semua manusia kapir terutamanya yang menyokong Tok Aji agar hatinya terang dan bisa hidayah masuk. Ah alangkah indah kalau doa tok Aji yang berupa ulama besar Malaysia ini menembusi tiap-tiap jiwa kapir yang meneguk air paip yang bersumber dari empangan tadi.

Dan doakan jugalah wahai Tok Aji kepada kaum muslimin yang tidak mahu masuk Islam secara Kaffah dengan bergabung dalam jamah Tok Aji agar pintu hidayah terbuka buat mereka. Begitu juga pada AMNO yang Tok Aji sesatkan dan musuhi, agar mereka ini tidak sesat lagi dan tidak menjadi musuh lagi.

Tapi Tok Aji, pekerjaan ini bisa merugikan Tok Aji. Apakah Tok Aji sudah bersedia untuk mengalami kerugian?

Begitu juga Pak Kiyayi, Kalaulah memakan makanan yang bisa dimakan oleh Baginda sehingga wujut istilah “Makanan Sunnah”, berupa satu kebaikan dan sarana menuju kesihatan yang kekal, maka mengapakah Pak Kiyayi sendiri dalam hal aqidah dan ibadah bisa menambah-nambah “amalan sunnah” itu seperti menambah Ajinomoto?

Apakah Tok Aji dan Pak Kiayi beriman bahawa untuk sehat maka harus ikut makanan nabi, tapi untuk lolos syurga dan mendapat pahala maka bisa saja berbuat rekayasa [meraka-reka] dalam solat, puasa, haji, zakat dan paling utama aqidah?

Maka bagaimana alam pikir Tok Aji dan Pak Kiyayi ini?

Sungguh ajaib bagi saya yang tidaklah bersorban besar seperti Tok Aji.

Yang benar, segala sisi kehidupan Nabi Muhammad itu berupa jalan yang lurus, apakah ia makanan ataupun keagamaan. Muhammad – Dia bukan seperti Mursyidul Am Partai Ajaran Songsang atau Hizbib-hizib yang lainnya. Mereka ini manusia biasa-biasa saja.

Advertisements

Label: , ,

Satu Respons to “Makanan Sunnah”

  1. peduli pesantren Says:

    memang Baginda Nabi adalah Insan Kamil….Harus kita ikuti ajaran2 nya, good artikel

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: