Bagaimana Aimmah Bisa Memiliki Ratusan Karangan?

Dikhabarkan banyak para ulama’ dahulu tidak sempat untuk memegang cawan malah tidak menyentuh makanan dengan tangan mereka. Kesungguhan mereka menulis cukup menakjubkan, duduk diam lama-lama diatas meja hanya saja menulis seharian sehinggakan isteri dan ibu mereka tolong menyuapkan makanan.

Lalu akhirnya mereka bisa menghasilkan ratusan kitab yang berjilit tebal!

Dan saya; tidak seperti mereka. Saya bukanlah ulama tapi sekarang penuntut ilmu. Dan saya masih tidak dapat bebas dari dunia malah terpaksa mengurusi kedai, kilang dan akademi saya.

Kerna itu, saya selalu berfikir; bahawa untuk menukilkan sebuah kata sangatlah berat bebannya lantaran saya akan dipertanggungjawabkan nanti dihadapan Rabbul alamin. Tetapi kebenaran yang telah pasti dan telah kita imani; itu harus disebarluaskan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: