Bai’at Pas Itu Bid’ah

Berangan Menjadi Nabi

Rupanya masih banyak yang bermimpi menjadi nabi pada zaman ini. Walaupun pada hakikatnya mereka mengakui bahawa mengisytiharkan diri sebagai utusan Allah sesudah wafatnya Rasulullah Muhammad bin Abdullah s.a.w. sebagai sebuah ungkapan kekufuran. Tetapi fatwa dan tingkahlaku mereka seumpama mengatakan “akulah nabi maka ikutilah aku nescaya kalian akan masuk syurga”.

Setiausaha Dewan Ulama’ Pas Pusat, Dr Mohd Khairuddin Aman Razali berkata dalam HarakahDaily: “Bai’at untuk melakukan ketaatan dan amal soleh seperti solat dan jihad. Dalam hadis sahih Bukhari, Muslim, Ibn Hibban dan Abi Dawud terdapat hadis yang sangat banyak menceritakan bai’ah antara Nabi saw dan sahabat antaranya bai’ah untuk saling menasihati sesama Muslim, berbai’ah untuk tidak lari dari medan perang, berbai’ah untuk melakukan lima solat yang wajib, bai’ah untuk menunaikan zakat, bai’ah untuk berjihad, bai’ah untuk menyatakan kebenaran dimana sahaja kita berada dan bai’ah untuk mati bersama dalam perjuangan Islam”.

Dengan hujjah inilah mereka – Parti Islam Se-Malaysia – membolehkan perwakilan mereka untuk mengikat bai’at kepada parti sekaligus mengucapkan laknat sekiranya mereka mengkhianati PAS. Inilah bentuk bai’at yang dilafazkan oleh mereka seperti yang didedahkan oleh Setiausaha Agung PAS, Dato’ Mustafa Ali:

“Wallahi, wabillahi, watallahi, bahawa saya (nama calon) yang diamanahkan oleh Parti Islam Se-Malaysia (PAS) untuk bertanding bagi (nama pilihan raya dan kerusi) bersumpah dengan nama Allah, sama ada saya menang atau saya kalah dalam pilihanraya ini, saya tidak akan mengkhianati parti dan perjuangan parti ini. Jika saya mengkhianati parti dan perjuangan ini, maka saya akan dilaknati Allah, para malaikat dan sekelian pelaknat”

Kelihatan seperti PAS meletakkan diri mereka seperti Nabi sehingga membolehkan manusia menghulurkan tangan mengikat janji untuk taat setia dalam perkara kebaikan dan takwa. Ironinya siapakah PAS berbanding Rasulullah saw? Apakah ada sahabat Rasulullah saw yang mempraktikkan bai’at seperti ini setelah kewafatan baginda?

Cabar Untuk Membawakan Bukti

Saya mencabar Dr Mohd Khairuddin Aman Razali malah kepada Mursyidul Am Pas, bawakan atsar yang menjelaskan ada para sahabat yang mengambil bai’at dari tabi’in untuk berbuat kebaikan dan takwa. Jika tidak ada atsar dari sahabat maka bawakan kisah yang sahih dari tabi’in yang menerima bai’at untuk melakukan kebaikan dan kebajikan dari pengikut mereka.

Apakah ada Imam Abu Hanifah mengucapkan seperti kalian fatwakan? Di manakah Imam Malik menerima bai’at dari rakyat agar mereka tetap mengeluarkan zakat? Pernahkan Imam Syafi’e membenarkan dirinya dibai’at agar para muridnya tetap akan berjihad? Bilakah Imam Ahmad merelakan ada bai’at selain dari bai’at kepada khalifah? Apakah ada para Muhaddis yang meriwayatkan hadis bai’at memahami hadis tersebut sebagaimana kalian fahami? Jawablah wahai Dewan Ulama Pas Pusat!

Sekiranya Tuan Mursyid dan Tuan Doktor hanya membawakan dalil umum sebagai hujjah, bererti kalian telah mentafsir Islam mengikut nafsu dan akal, menyulam kebatilan dengan perkataan umum dan melencong dari kebenaran yang bersifat pasti.

Walhal Ahlus Sunnah telah menetapkan bahawa Al Qur’an dan As Sunnah itu wajib untuk ditafsir dan difahami mengikut pemahaman para sahabat. Kerana para sahabat telah diajarkan oleh Rasulullah tentang makna dan melihat sunnah secara nyata. Sehinggakan sesatnya Khawarij seperti Ibnu Muljam adalah kerana mentafsir al Qur’an dan As Sunnah dengan akalnya sendiri. Kufurnya Syiah juga kerana mentafsir agama mengikut akal mereka.

Ketaatan Telah Diperintahkan Allah

Kenyataannya adalah apabila Rasulullah wafat, para sahabat tidak ada yang mengambil bai’at daripada manusia melainkan bai’at untuk khalifah. Sehinggakan para ulama Ahlus Sunnah menetapkan bai’at untuk berbuat baik adalah di atas landasan baginda merupakan utusan Allah – seorang Rasulullah saw. Apakah kalian juga utusan Allah sehingga layak menerima bai’at umat?

Sesudah wafatnya Rasulullah saw, bai’at jenis ini terhapus lantaran Allah dan Rasul-Nya telah mewajibkan seluruh umat Islam untuk istiqamah atas kebaikan secara terus. Syeikul Islam Ibnu Taimiyyah di dalam Majmu’ Fatawa (28/18) berkata  bahawa jika dimaksudkan dengan kesepakatan, ketaatan dan bai’at ini adalah untuk tolong menolong atas kebenaran dan takwa, maka hal itu telah diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya atas dirinya. Bermakna sama ada rela atau tidak, seorang Muslim telah ditaklifkan (diwajibkan) untuk berbuat baik dan bertakwa sehingga tidak memerlukan bai’at kepada sesiapa lagi.

Syeikh Ali Hasan Al Halabi, seorang muhaddis agung zaman ini telah membantah segala alasan sesat PAS dengan berkata:

“Di mana pendahulu umat ini dari bai’at-bai’at semacam ini? Apakah akal dan hawa nafsu kita boleh sampai kepada suatu kebaikan sedangkan kita lepas dari generasi terbaik dari umat ini dari kalangan salaf dan para imam ra? Maka benarlah Nabi yang terpilih shallallahu’alaihi wa sallam ketika bersabda. “Barangsiapa membuat perkara baharu dalam urusan kami yang tidak  ada contoh dari kami maka amalan tersebut adalah tertolak” (Hadis al Bukhari dan Muslim). Maka bai’at-bai’at istitsnaiyyah (ganjil) seperti ini yang tidak terdapat dalam nash, baik dalam Al Qur’an dan Al Hadis atau tidak terdapat pada perbuatan salah seorang dari salaf as soleh, adalah bid’ah  dan perkara yang diada-adakan. Hal ini dibuat untuk mengkhianati orang awam dan kalangan orang yang berilmu dari kaum Muslimin, agar mereka terpengaruh dengan tujuan merendah-rendahkan dan bertindak sesuka hati terhadap mereka (orang awam). Bai’at ini dilakukan dibawah slogan al wala’ (ketaatan), al intima’ (kecenderungan), as sam’u wa at tha’ah (mendengar dan taat), taubat dan lain-lain sebagainya dari ungkapan-ungkapan yang dikemas dengan indah, kata-kata yang manis dan lafaz-lafaz yang mempersona” (Al Bai’at Baina As Sunnah Wal Al Bid’ah ‘Inda Al Jama’ah Al Islamiyah).

Justeru inilah antara salah satu bid’ah yang telah PAS bidankan dan kemudian momokkan untuk umat Islam. Masyarakat yang cetek pengetahuan agama akan terpedaya dengan tipu-helah PAS. Wajar kita mengkaji sejarah Ibnu Muljam, seorang guru Al Qur’an yang hebat di zaman Saidina Uthman tetapi telah membunuh Saidina Ali atas keyakinan yang batil.

Setelah dia ditangkap lalu ketika para sahabat ingin membunuhnya, dia memohon agar diseksa terlebih dahulu. Abdullah Bin Ja’far ra. memotong kedua tangan dan kakinya namun dia tidak merintih sedikitpun. Setelah itu kedua matanya dicungkil dengan besi panas, dia tetap tidak mengerang. Tetapi apabila lidahnya ingin dipotong lantas dia mengeluh: “Aku tidak suka jika wafat dalam keadaan tidak boleh berzikir kepada Allah”.

Lihatlah bagaimana seorang “alim” yang sesat dalam mentafsir agama, bersikap teguh kepada kesesatannya dan sanggup untuk mati demi “kebenaran” yang sebenarnya kebatilan. Maka kebenaran pasti memiliki hujjah, sementara hujjah itu ditafsir oleh pemahaman sahabat. Kebatilan adalah yang terbit dari akal, seperti akal Ibnu Muljam. Lalu dimanakah hujjah PAS? Dari nafsu dan akal atau dari pemahaman sahabat?

Abu Amru Mohd Radzi Bin Othman

 

Normal
0

false
false
false

EN-US
X-NONE
X-NONE

MicrosoftInternetExplorer4

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;
mso-fareast-theme-font:minor-fareast;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;
mso-bidi-theme-font:minor-bidi;}

Bai’at Pas Itu Bid’ah

Berangan Menjadi Nabi

Rupanya masih banyak yang bermimpi menjadi nabi pada zaman ini. Walaupun pada hakikatnya mereka mengakui bahawa mengisytiharkan diri sebagai utusan Allah sesudah wafatnya Rasulullah Muhammad bin Abdullah s.a.w. sebagai sebuah ungkapan kekufuran. Tetapi fatwa dan tingkahlaku mereka seumpama mengatakan “akulah nabi maka ikutilah aku nescaya kalian akan masuk syurga”.

Setiausaha Dewan Ulama’ Pas Pusat, Dr Mohd Khairuddin Aman Razali berkata dalam HarakahDaily: “Bai’at untuk melakukan ketaatan dan amal soleh seperti solat dan jihad. Dalam hadis sahih Bukhari, Muslim, Ibn Hibban dan Abi Dawud terdapat hadis yang sangat banyak menceritakan bai’ah antara Nabi saw dan sahabat antaranya bai’ah untuk saling menasihati sesama Muslim, berbai’ah untuk tidak lari dari medan perang, berbai’ah untuk melakukan lima solat yang wajib, bai’ah untuk menunaikan zakat, bai’ah untuk berjihad, bai’ah untuk menyatakan kebenaran dimana sahaja kita berada dan bai’ah untuk mati bersama dalam perjuangan Islam”.

Dengan hujjah inilah mereka – Parti Islam Se-Malaysia – membolehkan perwakilan mereka untuk mengikat bai’at kepada parti sekaligus mengucapkan laknat sekiranya mereka mengkhianati PAS. Inilah bentuk bai’at yang dilafazkan oleh mereka seperti yang didedahkan oleh Setiausaha Agung PAS, Dato’ Mustafa Ali:

“Wallahi, wabillahi, watallahi, bahawa saya (nama calon) yang diamanahkan oleh Parti Islam Se-Malaysia (PAS) untuk bertanding bagi (nama pilihan raya dan kerusi) bersumpah dengan nama Allah, sama ada saya menang atau saya kalah dalam pilihanraya ini, saya tidak akan mengkhianati parti dan perjuangan parti ini. Jika saya mengkhianati parti dan perjuangan ini, maka saya akan dilaknati Allah, para malaikat dan sekelian pelaknat”

Kelihatan seperti PAS meletakkan diri mereka seperti Nabi sehingga membolehkan manusia menghulurkan tangan mengikat janji untuk taat setia dalam perkara kebaikan dan takwa. Ironinya siapakah PAS berbanding Rasulullah saw? Apakah ada sahabat Rasulullah saw yang mempraktikkan bai’at seperti ini setelah kewafatan baginda?

Cabar Untuk Membawakan Bukti

Saya mencabar Dr Mohd Khairuddin Aman Razali malah kepada Mursyidul Am Pas, bawakan atsar yang menjelaskan ada para sahabat yang mengambil bai’at dari tabi’in untuk berbuat kebaikan dan takwa. Jika tidak ada atsar dari sahabat maka bawakan kisah yang sahih dari tabi’in yang menerima bai’at untuk melakukan kebaikan dan kebajikan dari pengikut mereka.

Apakah ada Imam Abu Hanifah mengucapkan seperti kalian fatwakan? Di manakah Imam Malik menerima bai’at dari rakyat agar mereka tetap mengeluarkan zakat? Pernahkan Imam Syafi’e membenarkan dirinya dibai’at agar para muridnya tetap akan berjihad? Bilakah Imam Ahmad merelakan ada bai’at selain dari bai’at kepada khalifah? Apakah ada para Muhaddis yang meriwayatkan hadis bai’at memahami hadis tersebut sebagaimana kalian fahami? Jawablah wahai Dewan Ulama Pas Pusat!

Sekiranya Tuan Mursyid dan Tuan Doktor hanya membawakan dalil umum sebagai hujjah, bererti kalian telah mentafsir Islam mengikut nafsu dan akal, menyulam kebatilan dengan perkataan umum dan melencong dari kebenaran yang bersifat pasti.

Walhal Ahlus Sunnah telah menetapkan bahawa Al Qur’an dan As Sunnah itu wajib untuk ditafsir dan difahami mengikut pemahaman para sahabat. Kerana para sahabat telah diajarkan oleh Rasulullah tentang makna dan melihat sunnah secara nyata. Sehinggakan sesatnya Khawarij seperti Ibnu Muljam adalah kerana mentafsir al Qur’an dan As Sunnah dengan akalnya sendiri. Kufurnya Syiah juga kerana mentafsir agama mengikut akal mereka.

Ketaatan Telah Diperintahkan Allah

Kenyataannya adalah apabila Rasulullah wafat, para sahabat tidak ada yang mengambil bai’at daripada manusia melainkan bai’at untuk khalifah. Sehinggakan para ulama Ahlus Sunnah menetapkan bai’at untuk berbuat baik adalah di atas landasan baginda merupakan utusan Allah – seorang Rasulullah saw. Apakah kalian juga utusan Allah sehingga layak menerima bai’at umat?

Sesudah wafatnya Rasulullah saw, bai’at jenis ini terhapus lantaran Allah dan Rasul-Nya telah mewajibkan seluruh umat Islam untuk istiqamah atas kebaikan secara terus. Syeikul Islam Ibnu Taimiyyah di dalam Majmu’ Fatawa (28/18) berkata  bahawa jika dimaksudkan dengan kesepakatan, ketaatan dan bai’at ini adalah untuk tolong menolong atas kebenaran dan takwa, maka hal itu telah diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya atas dirinya. Bermakna sama ada rela atau tidak, seorang Muslim telah ditaklifkan (diwajibkan) untuk berbuat baik dan bertakwa sehingga tidak memerlukan bai’at kepada sesiapa lagi.

Syeikh Ali Hasan Al Halabi, seorang muhaddis agung zaman ini telah membantah segala alasan sesat PAS dengan berkata:

“Di mana pendahulu umat ini dari bai’at-bai’at semacam ini? Apakah akal dan hawa nafsu kita boleh sampai kepada suatu kebaikan sedangkan kita lepas dari generasi terbaik dari umat ini dari kalangan salaf dan para imam ra? Maka benarlah Nabi yang terpilih shallallahu’alaihi wa sallam ketika bersabda. “Barangsiapa membuat perkara baharu dalam urusan kami yang tidak  ada contoh dari kami maka amalan tersebut adalah tertolak” (Hadis al Bukhari dan Muslim). Maka bai’at-bai’at istitsnaiyyah (ganjil) seperti ini yang tidak terdapat dalam nash, baik dalam Al Qur’an dan Al Hadis atau tidak terdapat pada perbuatan salah seorang dari salaf as soleh, adalah bid’ah  dan perkara yang diada-adakan. Hal ini dibuat untuk mengkhianati orang awam dan kalangan orang yang berilmu dari kaum Muslimin, agar mereka terpengaruh dengan tujuan merendah-rendahkan dan bertindak sesuka hati terhadap mereka (orang awam). Bai’at ini dilakukan dibawah slogan al wala’ (ketaatan), al intima’ (kecenderungan), as sam’u wa at tha’ah (mendengar dan taat), taubat dan lain-lain sebagainya dari ungkapan-ungkapan yang dikemas dengan indah, kata-kata yang manis dan lafaz-lafaz yang mempersona” (Al Bai’at Baina As Sunnah Wal Al Bid’ah ‘Inda Al Jama’ah Al Islamiyah).

Justeru inilah antara salah satu bid’ah yang telah PAS bidankan dan kemudian momokkan untuk umat Islam. Masyarakat yang cetek pengetahuan agama akan terpedaya dengan tipu-helah PAS. Wajar kita mengkaji sejarah Ibnu Muljam, seorang guru Al Qur’an yang hebat di zaman Saidina Uthman tetapi telah membunuh Saidina Ali atas keyakinan yang batil.

Setelah dia ditangkap lalu ketika para sahabat ingin membunuhnya, dia memohon agar diseksa terlebih dahulu. Abdullah Bin Ja’far ra. memotong kedua tangan dan kakinya namun dia tidak merintih sedikitpun. Setelah itu kedua matanya dicungkil dengan besi panas, dia tetap tidak mengerang. Tetapi apabila lidahnya ingin dipotong lantas dia mengeluh: “Aku tidak suka jika wafat dalam keadaan tidak boleh berzikir kepada Allah”.

Lihatlah bagaimana seorang “alim” yang sesat dalam mentafsir agama, bersikap teguh kepada kesesatannya dan sanggup untuk mati demi “kebenaran” yang sebenarnya kebatilan. Maka kebenaran pasti memiliki hujjah, sementara hujjah itu ditafsir oleh pemahaman sahabat. Kebatilan adalah yang terbit dari akal, seperti akal Ibnu Muljam. Lalu dimanakah hujjah PAS? Dari nafsu dan akal atau dari pemahaman sahabat?

 

Abu Amru Mohd Radzi Bin Othman

Setiausaha

Sekretariat Ulama Muda UMNO (iLMU)

 

 

 

 

Label: , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: