Archive for the ‘Rasionalis’ Category

Tayyib-nya Kepada Rasul Tetapi Tidak Tayyib Kepada Pengikut Rasul?

Oktober 15, 2008

 

 

Sepanjang minggu tadi saya menumpukan perhatian khusus kepada MIHAS – pamerah barangan Halal sedunia yang dimana saya hanyalah menjual “Handmade Chocolate”. Mungkin kalau Abu Syafiq si Ahbashi tahu saya menjual coklat, pasti dia akan menempik “Apakah kau menjual barangan kafir?” sepertimana dia telah menempelak akhi Nawawi yang mengatakan dia menjula buah strawberi dari tanah Tinggi Cameroon.

Tapi Allah Yang Maha Besar itu tak memberi hidayah lagi kepada Ayahnya Syafiq. Marilah kita berdoa agar hijab haq itu terpancar kewajahnya dan dia tobat dari kesesatan Ahbash dan kembali ke jalan Salaf.

Yang menariknya ialah di sana saya terjumpa sebuah prosuder seperti ISO, yang prosuder ini dikeluarkan oleh sebuah badan / syarikat Muslim.

“Kalau selama ini kita hanya mendapat pengiktirafan Barat seperti ISO, yang semuanya itu dinilai dengan pandangan barat, maka sedah sampai masanya kita pula memperkenalkan standar Halalan Toyyiba yang mengikut Syara'”.

Maka prosuder ini dinamakn sebagi IMP – Islamic Manufacturing Procedure, yang ia adalah memenuhi piawai syara’ dan menjurus kebersihan yang tinggi. Kalau kita terjemahkannya dalam bahasa ibunda, maka menjadilah ia Prosuder Pengilangan Islami.

Antara prosuder pengilangan itu adalah memulakan bacaan Basmalah [bismilah] sebelum memulakan perkerjaan, pekerja harus menutup aurat, mengambil wudhu’, kemudian menunaikan solat duha, wanita haid ditempatkan di satu kawasan khas dan dilarang memasuki kawasan tertentu, pekerja haruslah muslim lagi mu’min.

Apa beza dengan Halal JAKIM? “Halal JAKIM adalah pengistiharan produk tersebut adalah halal, dan ia berupa logo. IMP adalah persijilan prosuder, seperti ISO dan banyak lagi. Ia dua hal yang beza”.

Kenapa IMP?

“Semuanya ini adalah untuk memastikan bahawa produk kita halalan toyyiba. Malah orang yang memakainya atau memakannya akan mengalami perubahan sahsiah, meningkat ketakqwan dan memberikan perubahan yang lebih baik”.

Oh begitu, kata saya.

“Kalau orang yang tidak menggunakan kaedah Islami ini, pengguna tak mendapat apa-apa, selain kenyang. Malah kalau silap baca, mungkin boleh gila dan mendapat jiwa kacau”.

Sekarang ini siapa yang mengiktiraf IMP?

“Saya sudah membentangkannya di banyak negara, malah sekarang ini juga banyak negar luar telah menjemput saya memberikan taklimat”.

Inilah kegelisahn pengilang kita, dan kegelisahan penggunaka muslim kita. Mereka inginkan seperti Barat. Kalau Nasrani ada nyanyi-nyanyi dalam gereka, maka kita juga mau nyanyi-nyanyi – nasyid islami. Kalu Nasrani mau sambut happy Birthday Yasus, maka kita pun mau sambut Happy Birthday Mohammed. Dan terbaru ketika Barat mengeluarkan Piawai Kebersihan pengilangan, maka kita juga mau begitu, dengan harapan piawai kita itu cocok dengan syariah!

Tetapi malangnya syariah tak mengenal piawai kita. Seperti kata orang PAS kepad Dato Nakhai yang menggabungkan diri dengan UMNO, “Dia lebih UMNO dari orang UMNO. Maka begitulah IMP, ia lebih Islam dari Islam sebenar!

Kalaulah piawai tertinggi Islam itu diukur dengan piawai Rasul yang membawa Islam ini, maka IMP nampaknya telah menuduh bahawa Rasul memakan barangan yang halal tapi tidak tayyiba.

Bagaiman pandangan sang ustaz dan muridnya yang telah mengatakan bahawa saya punya tanduk tinggi ketika mempersoalakan kewajaran IMP, ketika Rasul menjamah daging pemberian seorang wanita Yahudi, yang dengan daging itulah rasul diracun?

1) Apa hukumnya seorang kafir [bukan muslim yang mu’min] memasak daging itu?

2) Apa bersihkan seorang wanita Yahudi itu memasak untuk seorang Rasul?

3) Apakah Rasul melihat dahulu Yahudi itu memasaknya ketika suci atau haid? Malah kalau begitu, ketika ibu atau isteri kita sedang haid, kita tidak harus memakan masakannya, takut-takut tidak bersih – tayyib!

4) Apakah Yahudi itu menutup aurat ketika memasak daging tersebut? Dan kalau isteri kita yang suci mau masak di rumah, harus kita suruh dia memaki kerudung!

5) Apakah Yahudi itu solat duha sebelum memasak daging beracun itu?

Saya tidak tahu apakah Ustaz tersebut akan menjawab seluruh soalan ini. Yang pasti dia hanya bilang sama saya: “Kalau awak mau ambil pengiktirafan saya, awak harus bersedia untuk mengambil syarat-syarat saya, kalau tidak, cukuplah Halal JAKIM”.

Bagi muslim yang mengikuti Rasul, cukuplah Rasul dan sunnah sebagi panduan piawai. Allah dan Rasul tak pernah melihat wanita haid sebagai larangan memasak, malah wanita itu diangkat darjatnya dan islam menghapus diskriminasi kepada wanita. Kemudiannya Allah dan Rasul itu membenarkan manusia muslim untuk memakan sembelihan ahli kitab. Lantas Allah dan Rasul itu menyuruh mengutip makanan yang jatuh, dengan membuang bahagian yang terkena kotoran. Begitu juga meminum air yang terjatuh lalat didalamnya, dengan meneggelamkan lalat tersebut dahulu lalu diangkat dan meneguk air tersebut.

Maka, IMP dan manusia yang inginkan Halalan Tayyiba, harus berwaspada; janganlah kalian melebihi Allah dan Rasulnya.

Mungkin ustaz dan murid-muridnya yang menganggap saya punya tanduk setan adalah manusia sufi? Mungkin benar!

Apa Benar Tuhan Itu Maujud?

Oktober 13, 2008
Haq - Haqiqat Wujud Tuhan

Haq - Haqiqat Wujud Tuhan

 

Saya dikejutkan pada jam 1 pagi dengan deringan telepon. Rupanya Faruqi, seorang teman dari Sabah bertanya khabar. Hal ini biasa berlaku kepada saya. Dan saja juga selalunya akan berasa gembira tatkala ada seseorang yang mau berbicara sama saya. Ia bukan beban, atau kegelisahan. Gembira, dan aman.

Kata teman, dia diajukan dengan serangkai soalan dari seorang lelaki cina, teman sekuliahnya. Sebelum ini saya sudah diceritakan oleh Faruqi akan lelaki cina ini, dan saya menganggap dia sebagi lelaki yang coba memperdayakan manusia beragama kepada “agama untuk tak beragama”. Ini telahan awalan saya, yang saya juga tak pasti apakah benar atau melencong. Selang masa dulu.

Tapi malam tadi Faruqi membenarkan andaian saya; bahwa lelaki cina itu tidak mau mempercayai agama dan tidak mau mempercayai wujud tuhan. Justeru anggapan saya sedari awal lagi bahawa dia [ lelaki cina itu] yang sering membelek-belek kitab Islam hanyalah sebatas mau mencari kesilapan logik dalam Islam lalu dia mempergunakannya untuk mewujudkan keraguan dan membawa kepada kemurtadan.

Sebenarnya saya bersimpati kepada lelaki itu, kerna sebenarnya dia adalah contoh manusia yang kecewa dengan agama nenek moyangnya – khayalanisme. Satu agama yang lahir dari imijinasi yang tak sempura, kerna yang digunakan dalam merencana setiap dasar dan hukum adalah minda yang terbatas kemampuannya. Agama itu kelihatannya sesuai dan digunakan oleh bangsa primitif, tetapi apabila ilmu dan teknologis berkembang, setiap manusia menyedari bahawa minda harus bebas lepas, banyak berpikir, banyak mencerap, manusia mulai banyak memperolehi pengetahuan, maka agama yang elok dan sempurna pada pandangan nenek moyang itu kelihatannya sudah tak relevan dan amat banyak cacat celanya dari ilmu logika dan ilmu semasa.

Begitulah yang dihadapi oleh lelaki cina itu; perasan yang tak keruan, antara menerima sesuatu yang tak logis atau membenarkan pemikiran sendiri yang terasuh dengan didikan ilmu sains moden. Seperti ditelan mati emak, diluah mati bapa. Lalu akhirnya setelah otaknya rungsing, dia membuatt kesimpulan yang ekstrim: bahawa agama adalah bikinan manusia yang hatinya keluh-kesa, tuhan adalah dongengan manusia zaman bahari. Yang sebenarnya ialah manusia itu telah dicukupkan dengan aqal, maka aqallah yang menentukan segalanya.

dia sebenarnya mengalami masalah mental – kecelaruan pemikiran; “sindrom penafian”. Menafikan sesuatu yang dia tak dapat hadapi. Begitulah tabiat banyak manusia. Seperti orang yang bermasalah akan menafikan dia sedang bermasalah, orang yang sakit akan menafikannya dia sedang sakit, dan orang gila semestinya akn mengaku tidak gila, waras!

Bagaimana dia mahu menerima agamanya nenek moyangnya; tuhan itu berbentuk manusia – bangsa cina, punya jantina, malah boleh makan dan minum, butuh kepada pakaian, berkuntau dengan setan, kadang-kadang dewa atau dewi tewas di tangan setan dalam pertempuran. Semua ini tak rasional.

Sepatutnya tuhan itu tak bisa digambarkan oleh indera kita yang 5; Tuhan tak harus punya jasad seperti manusia, Tuhan tak butuhkan pakaian, Dia selalu [senantiasa] menang diatas tandingannya dan setan, malah Dia punya kekuasaan mutlak. Tuhan adalah sesembahan yang maha hebat, tak terjangkau fikiran.

Malah agama yang menunjuki kepada Tuhan itu juga tak harus punya kepemilikan-bangsa, kultur-budaya, seni-rupa. Kerna agama harus bersikap universal seperti Tuhan yang sarwajagat. Harus Tuhan dan Agama-Nya itu dimiliki oleh tiap-tiap bangsa, oleh tiap-tiap budaya, oleh tiap-tiap rupa, sehingga ia menjadi Tuhan yang sebenar yang telah menjadi pencipta makhluk-makhluknya yang berbagai bentuk. Walaupun berbagai rupa makhluk, tapi mereka menyembah tuhan yang satu. Inilah yang harus ada bagi tuhan yang memiliki jagatraya ini.

Kalau Tuhan itu bangsanya Cina, apa mungkin seorang India akan memelok agama Budha? Pastinya tidak! Kalau Tuhan itu berpakai sari, apakah mungkin orang Melayu yang bertengkolok akan menjadi Hindu? Pastinya tidak! Dan kalau tuhan itu selalu disajikan dengan ketupat, apakah seorang Nasrani yang makan pasta akan memeluk agamanya Melayu? Sungguh aneh!

Justeru kerana tekanan pikiran logisnya itulah mendorong dia murtad dari agama nenek moyangnya dan berpindah kepada satu agama baru: “kepercayaan untuk tak mempercayai sebarang kepercayan” – atheis. Ini kerana dia telah diasuh dengan pikiran sain moden yang bersikap sekular – memisahkan ilmu dengan keTuhanan.

Dan dia merasakan bahwa menjadi atheis seorang diri sangatlah membosankan, makanya dia harus mencari teman yang serupa dengannya – yang kecewa dengan agama imijinasi. Kerna itulah dia coba mengajukan banyak soalan yang berputar-putar pada prinsip logika kepada Faruqi, dengan harapan dia memperoleh teman sepermainan yang baharu. Memang duduk berseorangan melelahkan jiwa.

Kalau amoi cina kelarin tak mau menganut Islam kerana takut dipotong kelumbit kemaluan [walhal berkhatan bukanlah wajib], tapi lelaki cina ini bertanyakan tentang keadilan Islam, tentang hudud, tengan potong tangan.

Saya katakan: “ini bukan soalan yang wajar dari seoerang atheis. Dia sepatutnya mempersoalkan tentang kewujudan tuhan dan rasionalnya sebuah agama menjadi anutan, bukan mempertikaikan hukum-hukum didalamnya, kerna menafikan hukum belum mampu menafikan agama. Kalau ada hukum Islam yang tak benar, maka seorang Muslim mungkin akan menjadi seorang Nasrani akhirnya. Tetapi kalau dia berjaya meragukan akan kewujudan tuhan, pasti seorang Muslim akan mengikuti jejaknya – tak mempercayai tuhan”.

Tetapi mungkin lelaki cina ini mengerti bahawa agama yang benar adalah Islam, maka kalau dibuktikan bahawa ajaran Islam itu tak memenuhi piawai keadilan, sudah pasti penganutnya akan menjadi atheis, dan mustahil penganut nya akan memilih agama lain, kerna bagi penganut Islam, agama yang terbaik, yang sempurna, yang tak ada kesilapan, yang cemerlang adalah islam semata-mata. Maka yang murtad dan masuk agama lain, selalunya yang tak mengerti alif ba ta.

Saya katakan lagi bahawa persoalannya itu telah usang, semuanya telah terjawab oleh para cendiakawan Muslim. Tentang keadilan; apa yang dia maksudkan dengan adil? Apakah adil itu ertinya sama berat? Kenapa wanita itu diberi beban mengandung dan merasa azab bersalin, sedang laki-laki senang-senang saja? Itu tak adil. Atau ertinya persamaan? Mengapa lelaki sahaja harus mencari rezeki dan para isteri senang-senang saja di rumah? Itu tak adil! Mengapa wanita punya buah dada yang besar? Dan lelaki punya lebihan di celah kangkang? Seharusnya lelaki dan wanita harus sama!

Dan dia seterusnya mengatakan bahawa hukum potong tangan itu tak benar – zalim. Maka saya katakan bahawa apa yang dia akan lakukan kepada pembunuh ibu bapanya? Mengampunkan? Atau denda RM 25 000 atau humban ke sel selam 25 tahun? Atau dia akan tenang kalau pembunuh ibu bapanya dipancung batang leher?

Begitu juga pengetahuannya tentang pendidikan dan hukum sebenarnya terhad. Sehingga dia tak mampu mengerti bahawa dengan hukuman sebegitu, masyarakat akan terdidik untuk berkelakuan mulia dan terhindar kerosakan dalam masyarakat. Sehingga dunia zaman ini terpaksa akur dengan rekod jenayah Saudi yang begitu sedikit, dan dunia menyaksikan jenayah paling menggerunkan di Amerika, padahal Amerika adalah sebuah negara yang memperjuangkan “keadilan dalam versi manusia rasional”.

Terus saya ajukan; dia seharusnya cuba buktikan bahawa tuhan itu tak wujud, dengan sekelian dalil. Justeru bila dia berjaya meyakinkan kita bahawa sememangnya Allah itu adalah khayalan dari minda, seperti fatamorgana di tengah panas bolong, maka dia telah benar. Tetapi andai dia tak dapat membuktikan bahawa tuhan itu tidak maujud, dia haruslah beriman dengan Allah.

Begitu juga setelah itu dia harus buktikan bahawa dia sememangnya hidup, punya penghidupan, bernyawa. Dia – lelaki cina itu – bukanlah khayalan seperti dalam filem Metrik. Apa yang dia lalui dalam “hidup”nya adalah benar, bukan palsu.

Kalau benar manusia itu terwujud dengan sendiri, bukan dengan ciptaan Tuhan, berevolusi dalam ribuan tahun yang dikutip dari teori Darwin, mengapa terwujud lelaki dan perempuan; satu punya faraj, serta satu lagi punya zakar? Mengapa bukan 1 jantina, atau 3?

Inilah antara soalan yang harus kita tanyakan kepada kaum Agama Atheis. Kita janganlah menuruti kehendak mereka dengan menjawab semua soalan logis mereka, tetapi sepatutnya kita yang mempersoalkan mereka tentang keyakinan mereka. Menjawab yang paling mujarab ialah dengan menyoal kembali. Jadi, saya merasakan soalan ini sudah cukup untuk membuat dia terdiam dan meninggalkan metoda logisnya dalam berfikir hal ketuhanan dan keagaman.

Sebenarnya, untuk tidak mempercayai wujud tuhan itu terlalu sukar ketimbang beriman dengan maujud Allah. Menafikan sesuatu yang ada itu kan sulit, sedang membenarkan sesuatu yang terbentang di depan mana itu terlalu mudah.

Otak Melawan Tuhan

Oktober 13, 2008

 

menariknya ialah ada manusia yang meletakkan AKAL sebagai pengukur kebaikan dan kebenaran.

mereka ambil dari ahli filsafat yunani, antaranya yang mengatakan bahawa akal yang menunjuki kebenaran. lalu paham ini menyerap kedalam umat saat dibukakan khazanah larangan bagi bangsa salibi ketika kaum muslim memerdekakan negara barat [mungkin pulau syisilis]. mereka sendiri mengharamkan kepada umat mereka ilmu tersebut tetapi umat kita dengan berani memterjemahkannya [atas yakin bahawa aqidah islam masih mampu memjadi benteng] tapi natijahnya ialah kejadian itu membidani Kaum Mu’tazili.

justeru, kaum Mutazilah mengatakan bahawa AQAL mampu membimbing manusia untuk melihat kebenaran. malah aqal lah timbangan utama, kemudian barulah aql quran dan as sunnah.

apakah kita sadari, bahawa aqal yang lahir dari otak adalah organ, sama seperti pernafasan lahir dari gabungan organ seperti peparu dan trakea, penglihatan lahir dari mata dan otak. maka apabila dinamakannya sebagai organ, pasti ia punya kapasiti dan kapabiliti. mata tak mampu mencerap jarak yang terlalu jauh, telinya tak mampu menangkat kalimat yang terlalu perlahan, maka otak tak mampu memikirkan akan kebaikan sendirian.

kemudiannya mata akan mengalami kemunduran sejalan dengan peningkatan usia pemiliknya. dia akan menjadi rabun, penglihatan nya yang dahulu jelas sekarang menjadi kabur. malah mata juga mungkin disabotaj oleh penyakit seperti katarak. maka begitulah juga otak yang melahirkan aqal. dia akan mundur ditimpa penyakit pikun, malah dia juga sering dihinggapi penyakit lupa, sama ada lupa yang serius atau yang ringat seperti terlupa membawa kunci rumah ketika keluar berjalan-jalan.

lalu apakah kepada sesuatu yang diciptakan, yang mempunyai had dalam menjalankan peranan serta yang akan mundur dan berpenyakit, kepada “benda” ini kita sandarkan kebaikan dan keagamaan kita? ini satu logik yang tidak logika.

kita menasihatkan kepada umat islam yang selalu menggunakan aqal dalam menilai agama supaya meninggalkan metoda tersebut kerana akal mereka sendiri masih tak mampu menilai kebaikan dan keburukan. apakah aqal mereka mampu membedakan antara biawak dhab dan komodo, yang mana satu boleh dimakan dan yang mana satu haram atau kedua2nya halal atau kedua2nya haram, tanpa merujuki hadith? pasti tidak.

lalu untuk menutupi kesalahan ini, mereka pengagung akal mengatakan bahawa kita harus mengikuti aqal selagi ianya tak bersalahan dengan al quran dan as sunnah. kalimat ini kelihatannya benar tetapi dimaksudkan dengan penuh muslihat. mereka menginginkan bahawa aqallah yang menunduki kedia khutub itu. seperti kata fakhrur razi; “ketika bertembung antara aqal dan naqal, maka aqal harus dimenangkan”. begitu juga yang diungkapkan dalam Kitab Jauhar at Tauhid dan Aqidatun Najin. ungkapan itu sekadar bersilat lidah, atau berhelah dalam bermadah.

kalau merujuk kepada slogan itu, akal tetap dibimbing oleh al quran dan as sunnah. kerana prasyarat diterimanya aqal apabila ia secocok dengan tuntunan al quran dan as sunnah. kalau aqal didapati berbenturan dengan al quran dan as sunah, mengikut kaedah mereka, aqal akan ditinggalkan kerana ia adalah aqal yang tidak benar.

malah otak yang kurang bermaklumat dan pengalaman, akan melahirkan aqal yang senteng. benarlah ada sesetengah orang berkata, bahawa kita ini manusia yang kurang cerdik. kerana membebankan sesuatu yang rapuh.

oleh itu, lemparkanlah tabiat untuk mengatakan sebegini; “bukankah ianya baik kalau dibikin seperti ini….”

kita adalah manusia islam yang allah bekali dengan dua petunjuk, iaitu kitab dan sunnah, yang keduanya tak luput dengan pergerakan usia, tak sangkut dengan penyakit dan tetap terjaga. kerana keduanya adalah dari allah. malah Al quran adalah kalimat allah, bukan makhluq, sedangkan aqal dan otak adalah makhluq.

Hutan Terlarang

Oktober 11, 2008

[Aku akan ceritakan kepada kalian sebuah cerita dari zaman Archellis]

 

 

Kata seorang pendita kepada orang kampung; “Jangan kau masuk ke dalam hutan itu, ada binatang buas. Kau akan mati dibaham. Ingat, jangan masuk sekali-kali. Cukupkan dirimu dengan apa yang telah ada di sisimu”. Maka tiada seorang pun yang berani menjejakkan kaki ke sempadan hutan tebal itu, malah tiada siapa yang berani untuk menyebut nama hutan itu.

Memang mereka tidak pernah bertemu dengan binatang itu tapi mereka cukup percaya dengan kata-kata pendita tersebut. Apa yang dia bicarakan pasti benar, kerna dia tidak pernah berdusta. Dia jujur, tidak tamahkan dunia, tidak berkepentingan, yang dia tahu ialah berkasih-sayang dan beramal mulia.

Kemudian pendita itu berlalu, merantau untuk menyebarkan wahyu. Katanya waktu dia disitu telah tamat.

Berlalu puluhan tahun. Dan kampung yang aku berdiam itu terus melupakan namanya, tak ada seorang pun yang mengingati rupanya, malah semuanya telah meninggalkan ajarannya.

Akhirnya jiran-jiranku mula meneka-neka apa yang ada di dalam hutan tebal itu. Yang paling ghairah ialah anak-anak muda. Lalu mereka mempersoalkan “ajaran pelik” dari orang tua mereka.

+ Bukankah tidak ada siapa yang pernah melihat binatang itu.

– Benar.

+ Justru cerita wujud binatang buas itu adalah dusta.

– Buktinya?

+ Bukti apa lagi selain tiada siapa yang pernah melihatnya, mendengan ngaumannya, dan tiada siapa yang pernah mati dibahamnya.

– Benar. Tapi itu hanya andaian-andaian, dan bukankah pesanan nenek moyang mengatakan hutan itu terlarang?

+ Arh… itu hanya pesanan bodoh untuk kita. Bukankah di dalam hutan itu terdapat harimau, rusa, kijang, haiwan buruan; kulitnya mahal isinya sedap.

– Kalau benar wujud binatang itu?

+ Takut apa, kita punya senapang, tembak saja, biar mati!.

Lalu mereka pun terus menodai larangan si pendita. Mereka masuk meredah hutan belantara yang kelam itu tanpa menghiraukan wujud binatang durjana, yang mereka idamkan hanya “kebesaran”. Setiap kali mereka masuk, pasti mereka melihat banyaknya rusa yang sedang meneguk air di lopak-lopak, ada landak di denai-denai. Tapi apabila mereka mendekat, haiwan-haiwan itu macam tau-tau saja kehadiran mereka dan terus lari bertempiaran.

Minggu pertama tiada yang hilang, juga tiada yang beroleh haiwan buruan. Masuk minggu ke dua semacam itu juga; tiada korban tiada buruan. Masuk minggu ke lima, maka gempar seluruh kampung, khabarnya ada orang yang tak kunjung balik selepas meredah hutan. Masuk koran [akhbar]: “Mat Sukun mengamok, anaknya di baham binatang buas”.

Gempar seketika mengenai betapa ‘dajjal’nya binatang itu. Lalu mereka namakannya dengan “Muhapirun”. Kata mereka Muhapirun ini kejam, membaham manusia yang tak bersalah. Merampas rezeki mereka, suka mengaum, licik menyorok, sudah lama memasang jerat untuk orang kampung, dan macam-macam lagilah.

Tetapi yang peliknya ialah orang kampung ini suka sangat masuk hutan itu walaupun anak Mat Sukun sudah mati hingga bercebis-cebis mayatnya. Korban terus-menerus bergelimpangan saban hari, dan koran terus punya tema untuk dibaca oleh sidang pembaca.

Lalu aku katakan kepada mereka: “Tidak cukupkah dengan hasil bendang, hingga kalian perlu masuk hutan terlarang?”.

Lalu mereka berteriak: “Kamu tahu apa? Cuma mengaji kitab, tidak berburu. Orang seperti kamu tidak tahu apa-apa tentang realita hidup. Untuk mencapai kejayaan, jalannya hanya satu – masuk hutan!”.

Sungguh ajaib kampungku ini, manusia tetap saja suka memasuki “Hutan Dumukrutus” yang punya binatang buas – Muhapirun atas alasan “kemenangan dan kemuliaan”.

Ajaran pendita itu? Arh… itu ajaran sesat bilang mereka!

Wadudisme Melacak Kelelakian

Oktober 11, 2008

 

Mungkin benar kata sesetengah pihak bahawa kita kaum lelaki ini senantiasa memandang sebelah mata terhadap kaum wanita.

ini andaian sahaja. saya tak kata ia benar, dan tidak juga menafikannya secara membuta-tuli.

kata orang lagi, dan kata-kata ini selalunya terpacul dari lidah para wanita. katanya; kalau salah itu lahir dari kaum lelaki, maka ia tidak lah menjadi satu kesalahan. tapi andai salah itu lahir dari kaum wanita, maka ia menjadi kesalahan. kalau kesalahan itu kecil, pastinya akan kelihatan besar pada mata kaum lelaki. andai kesalahan besar pula yang dilakukan, sudah semestinya ia kelihatan sebagai malapetaka yang membawa kiamatnya dunia. sebaliknya pula yang berlaku bagi kaum lelaki – hanya yang besar saja baru kelihatan, itupun mereka katakan masih kesalahan kecil. yang kecil-kecil pula, akan dianggap bagai debu yang melayang-layang di udara – tak kelihatan – tak membawa kesan. malah kata mereka, debu itu bisa diguna untuk tayamum!

apakah bagi seorang wanita yang kudratnya sedikit kurang dari lelaki, maka dia harus di lecehkan? atau kerana hanya dia yang bisa mengandungkan zuriat lelaki tadi, maka dia harus diperlakukan sebagai barangan? atau kerana akalnya separuh dari lelaki maka dia dibinatangkan? sungguh ini tidak adil. wanita sama seperti lelaki pada sifat kejadiannya. malah mereka sama sedarjtd dari kaca mata kebenaran.

oleh kerana pada pikiran kaum wanita bahawa mereka sering tertindas oleh kaum lelaki, maka mereka mula melontarkan penentangan.kemudian maka lahirlah golongan femenisme di benua barat: berupa gerakan perjuangan hak-hak wanita atas nama persamaan dan keadilan. yang ahlinya hanyalah orang-orang yang tiada halkum di batang leher.

berita tentang mereka menyebar dengan pantas sehingga masuk ke negara-negara timur. tapi berita seumpama ini tidak meresahkan manusia negara timur kerana pada pikiran mereka, negara timur sudah lama memperjuangkan hak wanita, malah kaum wanita di benua timur sudah diangkat sejak Nabi terakhir diutus ketengah manusia.

maka atas pemikiran sebegini, manusia di negara timur merasa aman. kalau adapun penindasan kepada wanita, maka semuanya akan redho. sambil mengusap dada, para wanitanya berkata: ini tuntunan agama. sedang para lelakinya berkata: wanita itu memang telah diangkat nabi darjatnya.

tetapi baru-baru ini, sekerat wanita, yang khabarnya masih bujang-bujang, atau yang mengalami kehancuran rumah tangga, membentuk satu pensyarikatan atas nama agama, “Wanita Dalam Islam”. dan lebih menariknya mereka ini memakai tudung jenis JO Jambul – rambut sejempul terkeluar dari kerudung.

dan rakyat negara timurs semakin terkejut lantaran bangkitnya seorang Profesor Pengajian Islam, yang dulunya pernah menjadi pensyarah di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia. sang Doktor wanita ini berkata bahawa wanita dibolehkan menjadi Imam dalam Solat Jumaat. maka dia mengemukakan sekian banyak dalil, daripada nas dan rasio. tetapi perjuangannya ditentang oleh kaum lelaki. dia dicemuh atas usahanya mau memberikan gambaran islam itu agama yang penuh kasihsayang kepada bangsa barat. dia disesatkan saat dia mau memenangkan Islam dari penindasan kaum salibi. malah ada yang hampir mengkafirkannya!

apakah salah Aminah Wadud ini?

kalaulah dia silap dalam ijtihadnya, apakah dia layak untuk dicemuh sebegitu dahsyat? padahal dia sudah layak berijtihad!

bukankah dia seorang alim yang sudah layak mengeluarkan pandangan? kalau dia tidak layak, apakah kerana dia wanita? padahal dia telah mendapat PhD dalam bidang agama! sedangkan para lelaki juga yang membuat fatwa2 asing ada yang tidak sempat mengambil PhD malah ada yang tak sempat menghabisi pengajian master.

dia mengaji agama bertahun-tahun lamanya, menjadi pensyarah agama, mendidik bangsa akan agama dan mengkaji agama? lalu apakah layak seorang ilmuan yang fatwanya kedengaran janggal diberlakukan sedemikian? padahal bagi seorang ilmuan lelaki, pandangan mereka yang antagonis tidak dimurkai manusia, tetapi mereka bersikap dengan tenang sambil berkata: “Ini adalah ijtihad seorang alim. kalau benar dia diberikan 2 pahala”.

kalaulah pandangannya tak memiliki hujjah yang kuat, dia tak harus di cerca, kerana pandangannya adalah khilaf ulama.

bukankah sesuatu khilaf itu benar semuanya? dan hal khilaf tidak harus diperbincangkan dan didebatkan atau dilakukan analisa lagi? maka fatwa aminah wadud ini berupa khilaf yang tak sepatutnya kita hina, dan khilaf nya bisa dianut oleh orang yang mengimaninya.

atau mungkin kejanggalan itu datang kerana kita kekurangan kajian. siapa tahu? seperti kata sesetengah dari kita, bahawa ada amalan yang kita lakukan ini dianjurkan oleh agama tetapi kitabnya telah terhapus dihumban oleh tatar ke dalam sungai furats ketika mereka membantai kota baghdad!

mungkin juga kerana keadaan masa yang tak mengizinkan lagi. mungkin juga kerana keadaan kondisi negara dia yang tak tergambar pada pemikiran kita.

hal ini bisa kita simpulkan dengan istilah “Realiti” alias waki’. kalaulah realitinya di barat mengharuskan dia mengeluarkan fatwa sebegitu, maka fatwanya hanya bersesuaian di sana, maka kita tak harus menyalahkannya kerana dia telah memahami realiti.

apapun aminah wadud telah berusaha sekeras mungkin untuk mengeluarkan ijtidah, sebatas dengan ilmu dan pemahamannya. dan ijtihadnya akan terjatuh dalam 2 natijah, pertama berupa kebenaran ataupun kedua ialah bid’ah hasanah. tiada ke3 atau keempat. kerana dia telah allah janjikan 1 pahala paling kurang.

hanya saja kaum lelaki berdengki dengannya. kerana dalam berdekat lamanya tak ada seorang wanita pun yang mengambil kerusi dalam berfatwa. tiba-tiba muncul seorang wanita yang punya gagasan yang hebat seperti dirinya. sudah pasti keberadaannya dianggap sebagai ancaman kepada kaum lelaki. justeru, dia harus dilanyak dan dihabisi.

kalian coba fikirkan, apakah beda antara fatwanya [dengan sedikit tandaan iaitu pengasingan lelaki dan perempuan harus dibuat] dengan yasinan malam khamis? antara fatwanya dengan maulidan? antara fatwanya dengan berzanji? dengan kenduri arwah dan banyak lagi amalam bid’ah hasanah?

tiada!

justeru mengapa kita mengunjingnya seperti dia amat berdosa besar? padahal kalau dia berdosa, sudah semestinya kita juga berdosa, kerna kita maulidan dan yasinan dan bahaulan (bahaul = kenduri arwah dalam dialek banjar) padahal sang nabi dan sahabatnya juga tak pernah melakukannya.

zikir kita yang beramai-ramai itu juga kita lakukan atas pandangan kita mau menghidupkan suasana islami. maka wadud juga berpikiran sama. malah dibenua sana, fatwanya amah dibutuhkan. justeru kita sama dalam hal itu.

kita lakukan majlis salam-salaman seusai solat kerna ada petunjuk dari rasul secara umum untuk mengucapkan salam. maka wadud juga melakukannya atas ada anjuran secara umum dari Islam.

kita membuat majlis kunjungan kuburan pada lebaran kerana mau mengambil pelajaran, maka wadudu juga melakukan khutbah dan solat jumaat kerna mau memberi pelajaran.

dan saat kita mau derda’wah maka kita gunakan semua sumber kita, termasuklah menyanyi dan berdansa. maka apakah salah wadudu melakukan hal itu sebatas mau menda’wahkan Islam pada kaum salibi? kalau dia salah, maka kita lagi bersalah.

kemudiannya ketika kita mentalkinkan mayat yang sudah dikambus, atas dasar ada dalil yang membolehkannya walaupun dalil itu tidahlah absah, maka ketika wadud membawakan dalilnya berupa sebuah hadith yang juga tidak absah, mengapa kita menolaknya? padahal dalil kita kalau ditimbang secara adil, sama saja seperti dalil wadud – tidah boleh dijadikan hujjah ilmiah!

dan saat kita mula mengangkat tangan dan mengaminkan doa bersama imam, kita menyedari bahawa alaman itu bermula setelah habisnya zaman kenabian. begitu juga berzanji yang wujud pada zaman kerajaan fatimid di mesir, maka apakah salah kalau fatwa wadud lahir pada zaman ini?

banyak lagi hal-hal yang kita lakukan berupa pertimbangan yang berat sebelah keatas fatwa aminah wadud ini. saya simpulkan doktor ini sebagai malang kerana dia menonjol pada dunia yang tidak mau menerima pandangannya kerana dia seorang wanita. rupa-rupanya dunia timur ini juga mengalami sakit jantina.

tetapi alhamdulillah, allah memberikan taufiq dan hidayahnya kepada saya. setelah merenungi dasar-dasar bid’ah hasanah dan kayu pengukur bid’ah hasanah ini, maka saya ketemu bahawa fatwa aminah wadud ini tetap boleh diterima, dan hakikatnya fatwa ini berupa salah satu bid’ah hasanah yang terbaru.

cuma ilmuan kaum lelaki itu sudah bersifat sebegitu. mereka tidak malu untuk menyalahkan orang lain dan membenarkan diri sendiri. seperti itulah kerjanya sang badud, yang memakai bedak putih di muka dengan ketebalan 1 inci, melekankan bola merah di hidung dan memakai baju besar, supaya orang tak mengenali dirinya dan sang badudu ini akan membuah lakonan supaya manusia terhibur. dan kadang-kadang memang dia telah melakukan kesalahan namun orang tetap menganggap itu adalah lakonan.

begitulah orang yang bersorban, apa saja darinya akan diabggap kebenaran walau kadang-kadang dia tidak benar!

justeru gelombang wadudisme berupa satu anjakan baru untuk menyedarkan kaum intelek lelaki supaya berlapang dada. kaum lelaki harus sedar bahawa kejantanan bukan bermakna menguasai wanita atau mengambil kerusi untuk berfatwa. jantan itu ialah bila kita bersedia untuk menerima kebenaran tanpa mendustakannya.