Posts Tagged ‘Bebalisme’

JAKIM Tidak Sesatkan Wahhabi & Contoh Pemikiran Senteng

Ogos 31, 2009

Tandaan:

Beberapa catatan yang dipetik dari Berita Harian

[1]

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan yang bersidang pada 3 Mei 1996 membuat keputusan menetapkan umat Islam di Malaysia hendaklah hanya mengikut ajaran Islam berasaskan pegangan Ahli Sunnah Wal Jamaah dari segi akidah, syariah dan akhlak.

[2]

Sementara fahaman Wahhabiyah pula tidak sesuai diamalkan di negara ini kerana dikhuatiri boleh membawa kepada perpecahan umat Islam. Itu adalah hasil daripada perbincangan beberapa kali pada Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan.

[3]

Semua keputusan adalah menyekat penularan fahaman Wahhabiyyah atas alasan isu khilafiyyah fiqhiyyah yang dibangkitkan boleh menggugat perpaduan umat Islam di Malaysia. Bagaimanapun keputusan itu tidak memutuskan Wahhabiyyah sebagai ajaran sesat.

[4]

Beliau berkata, ajaran sesat dan sebarang ajaran baru menyalahi tradisi Ahli Sunnah Wal Jamaah di negara ini yang berpegang kepada akidah Asya’irah-Maturidiyyah dan fiqh Syafi’ie, sudah tentu akan menimbulkan rasa kurang senang umat Islam.

t

t

Sebuah gambaran ceteknya alam pikir cendiakawan umat Islam

Saudara Dr Uthman El Muhammadi dan seorang wejengan JAKIM pada 25 Augus 2009 telah berbicara seputar Syiah dan Wahabi. Mereka sepakat atas sesatnya Syiah dan betapa berbahayanya ajaran ini pada pikiran umat Islam. Serta mereka juga antusias untuk membenteras maraknya penyebaran Islam Liberal a.k.a Neo Mutazilah.

Ini satu jalan pikir yang bagus. Kerna kedua ajaran ini memang menyelisihi kebenaran dan nyata sesatnya.

Tapi yang sangat mengherankan, seperti sebuah cerita kartoon adalah mereka mengatakan bahawa Faham Salafi [yang mereka namakan sebagai Wahhabi] adalah sebuah paham yang bisa memecahbelahkan masyarakat, walaupun faham ini adalah sebuah faham Ahlus Sunnah.

Mungkin kerana saudara Dr Uthman tidak mampu untuk menyesatkannya sepertimana yang sering beliau lakukan dahulu lantaran kebenaran hujjah Salafi begitu gamblang seperti cahaya mentari, maka akhirnya dia dan JAKIM terpaksa menerima fakta bahawa Salafi adalah Ahlus Sunnah.

Ini satu kenyataan yang sukar dan berat; menekan jiwa dan dada mereka berdua. Tapi hakikat itu tetap hakikat, maka mereka terpaksa menelan ibarat menelan hempedu ular yang berbisa. Namun akal harus dicari agar Wahhabi ditentang hingga ke ahirnya.

t

t

Alasan Pengharaman Wahhabi

Maka mungkin ada bisikan entah dari mana pada corong telinga mereka berkata: “cukuplah andai kalian berdua menggunakan alasan perpaduan sebagai hujjah agar kita bisa menongkah Salafi”.

Oleh itu, berkatalah mereka dan menjadilah alasan kepada mereka untuk menyekat suara kebenaran dari terdengar pada setiap cuping telinga manusia lainnya; bahawa Ajaran Wahhabi ini walaupun ia dari Ahlus Sunnah tetapi harus disekat kerna ia bisa memporak-perandakan ummah. Perkara furu’ yang dibangkitkan akan memecahlelahkan perpaduan Umat islam.

Justeru Salafi akan ditentang seperti Syiah dan Islam Liberal, persis – sama sahaja. Dihambat ke kiri dan dikepong ke kanan, dikejar dari belakang dihadang dari depan. Para ustaznya dijoblos dalam jel kerna tiada tauliah padahal sang ustaz telah memohon bertahun-tahun.

Malah sang mufti di selatan juga tidak berani berjumpa dengan seorang ustaz yang baru saja dia tangkap, sehinggakan sang mufti berdusta “Saya tiada dipejabat” walhal sang ustaz baru melihat dia masuk ke kantor. Cukup mentertawakan manusia yang akal sihat serta pejuang kebenaran. Ketakutan adalah sebuah bukti awal kejahilan dan kepalsuan.

Tapi  wahai sang Felo Kehormat, dan juga wahai Pegawai Jakim, saya mahu bertanya beberapa soalan, kerna saya ini tidaklah bijak seperti tuan berdua. Sangat jahillah diri ini dari ilmu-ilmu Tuhan itu, kerna itu saya terus berusaha untuk menuntut ilmu dan sering bertanya.

t

t

Saya Ingin Bertanya Kepada Para Cendiakawan Islam Malaysia

Seandainya kita mensejajarkan Wahhabi yang bermazhab Hanbali, dengan Mazhab Maliki, dan juga Hanafi; apakah menyebarkan mazhab Hanafi dan juga Maliki wajib ditentang kerna penyebaran kedua mazhab ini akan menyebabkan masyarakat berpecah belah.

Masyarakat yang sedia mengamalkan pandangan-pandangan Syafi’iyah pasti tergempar dengan sejumlah fatawa  Hanafiyah atau Malikiyah yang nyata bertentangan dengan pengamalan mereka selama ini. Conthnya tentang makan daging anjing bagi mazhab Hanafi; ia boleh saja. Atau makan najis ayam itu juga. Atau makan buaya!

Maka apakah mereka [termasuk 2 tokoh tadi] akan menyikapi mazhab Maliki dan Hanafi seperti mereka menyikapi mazhab Hanbali?

[Rasanya Muzakarah Fatwa Kebangsaan telah menjawabnya pada tandaan [4] di atas].

Keeduanya saya ingin mendapat kepastian dari mereka berdua; iaitu tatkala Imam Syafie telah berjaya menjadi ulama yang hebat, telah mencipta ilmu usul fiqh nya dengan mengarang Ar Risalah, dan ketika dia telah meninggal lalu metoda ilmu fiqh ini dikembangkan oleh murid-murid beliau, apakah ketika itu masyarakat yang telah menerima mazhab Malik Bin Anas tidak tergempar dengan sejumlah masalah fiqiyah dari mazhab Syafi’e?

Oleh itu bisakah kita mengatakan bahawa Mazhab Maliki adalah pemecah-belah umat pada zaman perkembangannya, dan bisakah kita memanggil mazhab Syafi’e sebagai berbahawa kepada perpaduan ummah ketika zaman permulaannya?

Ini satu jalan pikir yang sangat cetek, yang hanya termampu dipikirkan oleh orang tolol dalam agama. Walaupun kadang orang tolol itu bisa menjawat jabatan tinggi dalam agama sebuah negara. Malah orang sesat juga bisa menjadi pemebang fatawa; seperti zaman Makmun.

t

t

Pemikiran Senteng Dan Ubat Kebodohan Ummat

Dalam kaedah pemikiran, yang saya rasa para cendiakawan Islam [termasuklah 2 tokoh] tidak sempat belajar] adalah Pemikiran Bebalisme seperti yang diungkapkan oleh Syed Alatas. Tetapi saya lebih cenderung untuk mengatakan ia sebagai satu contoh Pemikiran Senteng. Dan pemikiran Senteng ini bisa kita temukan dalam minda para agamawan.

Ada beberapa sebab untuk pikiran ini subur dalam diri agamawan Islamis. Tapi saya tidak berminat untuk menerangkannya disini. Saya akan lebih menumpukan contoh-contoh pikiran senteng.

Pemikiran Senteng adalah sebuah pikiran spontan yang dikeluarkan tanpa mengalami proses pemikiran analitikal dan kritikal. Ia dilontarkan ketika terdesak dan terbutuhkan. Maka pikiran ini tidak punya nilai-nilai ilmiyah dan tidak bisa dijadikan hujjah.

Contoh Pertama:

Sebuah rumah yang menggunakan sistem paip gas [seperti di Jepun dan Amerika] telah terbakar. Maka bomba pun memancutkan air deras keatas rumah tersebut. Tindakan bomba ini dipanggil pikiran senteng – sebuah pikiran spontan tanpa pikir.

Maka air yang tercurah akan habis begitu sahaja, bersama ranapnya rumah tanpa sisa. Padahal tindakan yang harus dilakukan oleh bomba adalah menutup punca gas yang menjadi bahan bakar utama, kemudian baharu lah mereka memancutkan air. Selagi gas tidak ditutup maka selagi itulah api akan tercipta.

Contoh Kedua:

Seorang Suami yang berniaga ke Indonesia berkawhin lain, dengan seorang warganegara indonesia. Maka Isterinya yang gempal dan selalu memakai pakaian mahal dan perhiasan mewah menyorokkan pasport sang suami agar suaminya tidak dapat berjumpa dengan isteri muda.

Isteri ini bertindak melulu tanpa sempat berpikir panjang – sebuah pikiran senteng. Maka akibatnya perniagaan suaminya tergendala dan merudum.

Padahal sang isteri harus menguruskan badan terlebih dahulu, kemudian berhenti menghabiskan wang suami dengan membeli perhiasan dan baju-baju mahal. Harus melayan suami dengan lebih banyak dan menumpukan perhatian kepada rumahtangga; bukannya banyak menghabiskan dengan bersantai bersama-sama datin-datin lain di kedai kopi status tinggi.

Ini adalah 2 contoh pemikiran senteng. Maka apa kaitannya dengan pemikiran senteng yang dikatakan ada pada cendiakawan kita?

Baiklah; kita ambil kes kajian Petikan Muzakarah Fatawa Kebangsaan dan Wahhabi sebagai pembuktian.

y

Contoh Pertama:

Pada tandaan [1], Muzakarah Fatwa Kebangsaan belah mengiktiraf bahawa Ajaran yang Benar adalah Ahlus Sunnah Wal Jamaah. Kemudian mereka membuat tafsiran lanjut pada tandaan [4] iaitu Ahlus Sunnah itu haruslah yang Berfahaman Asya’irah dan Maturidiyah, serta Mengamalkan Mazhab Fiqh Syafi’iyah.

Maka dari sini sebuah kesimpulan lahir iaitu:

1] Segala Faham Ahlus Sunnah yang bukan dari Asya’irah dan Maturidiyah harus diharamkan termasuklah faham Salaf.

2] Segala Fiqh yang tidak mengikut Fiqh Syafi’iyah harus diharamkan termasuklah Mazhab Hanafi, Maliki dan Hambali.

Oleh itu menjadilah Malaysia sebuah negara paling bodoh pada catatan Sejaran Islam. Kerana tindakan mereka mengharamkan mazhab-mazhab yang terdapat dalam Ahlus Sunnah, padahal tindakan ini hanya pernah dilakukan oleh bangsa-bangsa yang remdah keilmuannya dan rendah ketamadunannya. Kalau tidak percaya, semaklah sejarah Islam sedari Kemunculan Khalifah Ummayyah hingga hari ini.

Seterusnya, kita ingin mempersoalkan kembali 2 kesimpulan yang terhasil:

1] Apakah benar Asya’irah dan Maturidiyah itu Ahlus Sunnah?

2] Apakah benar Mazhab yang diamalkan sekarang ini adalah Mazhab Syafi’iyah?

Maka, para cerdik pandai haruslah memikirkannya dengan hujjah, bukannya dengan ketotolan yang sering kalian lakukan.

k

Contoh Kedua:

Alasan Haram Wahhabi: Memecah-belahkan Umat

Status Wahabi: Ahlus Sunnah

Mazhab: Hanbali / Ahli Hadith

Maka dari maklumat ini kita bisa mengetahui bahawa pada asasnya Wahhabi itu tiada kesalahan dari segi agama. Yang salahnya adalah masyarakat.

Yang terpecah perpaduan adalah umat, sepertimana umat telah bertelagah ketika zaman Kemunculan Mazhab Syafi’e. Maka dari ini kita dapati bahawa umat adalah jahil sehinggakan ada seorang tokoh penting masyarakat menelefon Persatuan Pengguna Islam Malaysia [PPIM] dalam Radio 24 mengatakan bahawa banyak umat kita ini makan najis kerna telor ayam yang menjadi bahan utama Roti canai bersalut tahi lalu mendesak agar dibikin sebuah seminar Halal. Padahal Imam Syafi’e juga mempunyai satu qaul yang menetapkan: “Najis haiwan yang halal, maka halal hukumnya”.

Nah! ketika itu maka PPIM pun bersetuju dan mengatakan “Ini pandangan yang bagus”.

Kita dapat lihat bahawa kejahilan itu telah mewabak dalam diri umat islam kita, maka yang menjadi masalah adalah umat kita ini, bukan mazhab atau ajaran Islam itu.

Maka jalan yang betul adalah membiarkan umat Islam ini dicerdikkan. Dan jalan itu adalah dengan memberi pendidikan yang sempurna, tidak ta’sub mazahab.

Tetapi seandainya ini berlaku, maka Faham Asya’irah yang dianut oleh kedua tokohg tadi akan berkurangan opengaruhnya dan Mazhab Syafi’iyah Nusantara akan lenyap digantikan dengan Mazhab Syafi’e Tulen. Ini yang mereka bimbangkan.

Kerna Wahabi itu datang bukan sahaja dengan Aqidah Salaf, bukan dengan membawakan fiqh sunnah, tetapi ia hadir bersama sifat kesarjanaan – upaya untuk mencelikkan ummat agar mereka tidak lagi bodoh dan tolol.

Advertisements

Khinzirisme Satu Kata Sosiologi

Januari 2, 2009

“Babi”

Opss…

Mulut saya terpacul perkatan ini!

Saya tidak perlu menyamak mulut ketika menyebut frasa “babi” ini walau ia jijik dan meloyakan. Semua orang bersetuju. Namun kalau saya memegang babi ini – apakah yang masih kemerah-merahan dan berdenyut kulitnya atau yang sudah menjadi kelabu dan dingin – akan ada orang yang menyerkup tangan saya lalu menyamaknya. Disana ada juga orang yang berpandangan bahwa hal menyentuh babi tidak mengapa, tak harus disamak.

Maknanya ada orang yang melarang menyentuh babi dan anjing, kalau disentuh atau tersentuh maka harus dicuci 7 kali termasuk air tanah. Sebaliknya ada orang yang tak beranggapan begitu.

Saya secara peribadi – dibantu dengan sejumlah dalil yang saya imani cukup akurat dan kuat – beriman bahwa harus saja kita untuk memakai kasut kulit babi, kerna dalil yang benar2 gamblang [terang] menunjukkan hukum pengharaman dan samak terhadap kulit babi dan anjing tiada. Yang ada hanyalah dalil yang menjurus kepada samak tempat makanan atau minuman yang dijilat oleh anjing / babi.

Lalu, satu persoalan yang amat mendatar, yang selalu menyerkup minda dan hati kita [seperti akan ada orang yang mahu menyerkup tangan saya tadi]: Apa yang membuatkan babi itu begitu digeruni dan dinajiskan, hingga menyentuhpun adalah terlarang, malah menyebutkannya juga adalah berupa carutan dan penghinaan?”

Jawabannya adalah mudah!

Ini kerna Tuhan telah mengharamkan Babi untuk dimakan, pengharaman secar pasti [qat’i] ketimbang haiwan-haiwan lain seperti kucing dan burung Murai.

Allah telah mengharamkan kita untuk menjamah babi dan segala kandungannya.

” Sesungguhnya Allah mengharamkan kepadamu bangkai, darah dan daging babi.” (Al-Baqarah, 173)

Justeru, kejelasan Al Quran yang khusus menyebut Babi ini adalah satu petanda bahwa haiwan ini merupakan makhluk yang dipesan keras oleh Tuhan agar kita tidak memakannya. Menjauhinya. Mengelakkannya.

Kemudian Allah juga mengingatkan kita agar kita tidak mengikuti tabiat babi ini dalam berperwatakan, malah jangan sekali-kali kita menjadi Babi secar hakiki. Sepertimana yang Tuhan telah jelmakan dari sekelompok bangsa Yahudi zaman bahari:

Katakanlah: “Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari itu disisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka yang dijadikan kera dan babi dan menyembah thaghut?” Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus. (Al-Maidah: 60)

Kata Ibn Abbas, ia mengenai nelayan Yahudi yang melanggar Hari Sabbath, lalu mereka ditukar menjadi kera dan babi. Yahudi yang muda menjadi kera dan Yahudi tua menjadi babi. Tapi mereka cuma hidup selama 3 atau 6 hari sahaja. Ini bisa dilihat dalam  al Jami’ li Ahkamil Quran karya Al Qurthubi.

Nelayan Yahudi ini mengerti larangan menangkap ikan pada hari tersebut tetapi mereka menggunakan aqal dan dalih agar mereka bisa lolos dari pelarangan agama. Mereka seperti mahu mendustakan Allah dan Rasul serta para salaf mereka dengan mengemukankan alasan dari ayat-ayat agama dan logika mereka, walhal alasan mereka itu adalah satu kedustaan yang bertujuan untuk memuaskan hawa dan nafsu semata-mata. Lalu Allah menjelmakan mereka menjadi mahkuk yang terhina dan sesat dari jalan lurus.

Lihatlah bahwa bagaiman Allah gambarkan kepada kita, bahwa penjelmaan Babi itu merupakan satu penjelmaan peringkat yang paling hina dalam segala makhluknya.

Kerna kita harus sadar bahawa kejadian makhluk itu bertingkat-tingkat; ada yang paling baik ciptaannya dan ada yang pertengahan dan ada yang paling rendah ciptaannya. Dan sesungguhnya sebaik-baik ciptaan Allah adalah Manusia.

Menjadi babi adalah sehina penghinan yang Allah timpakan kepada manusia. Lalu Allah katakan kepada kita melalui Al Kitab; Janganlah manusia menjadi Babi atau menjadi seperti Babi, kelak akan Aku jadikan kalian benar-benar seekor Babi.

Lalu ketikamana Allah merendahkan manusia kepada martabat yang paling terbawah, ini menunjukkan bahawa Allah memberi peringatan kepada kita agar jangan memusihi kebenaran dan jangan menjadi seperti umat terdahulu; mendustai hakikat dan memusuhinya.

Allah bisa saja menjadikan kita sebagai haiwan laut; ikan paus, atau tapak sulaiman, atau belut letrik. Begitu juga Allah bisa saja menukar kita menjadi haiwan burung seperti ayam, atau terkukur, atau helang, atau hering. Tapi Allah tetap mahu menjadikan kita seperti Keldai, atau Kera dan paling hina adalah Babi.

Ini kerna babi itu punya tabiat yang amat dahsat.

Berak babi itu menyamai 10 orang beraknya seorang manusia. Lihatlah bagaimana babi makan; dia makan apa saja – sampah – benda basi hatta  najis! Asalkan dia kenyang. Lalu sudah pasti jumlah najisnya juga banyak.

Kemudian setelah selesai makan maka dia pun bersenang-senang dalam kubangan najis dan lumpur, sambil-sambil muncungnya menyondol babi lain. Berkubang berlama-lama sampailah dia ketiduran. Kemudian bangun lalu makan kembali dan berkubang kembali. Dan berak juga.

Lalu kalau waktu itu nafsu si jantan membuak-buak maka terus saja dia menerkam babi betina dan kemudian 2 ekor babi inipun melakukan hubungan intim – asmara sambil berbunyi-bunyi; dan babi-babi lain melihatnya bagaikan pertunjukan tigershow!

Malah kalau babi lain yang sedang melihat aksi itu terasa gian, dia boleh turut serta dan berlakulan cinta 3 segi. Sebenarnya cinta babi tidak berhenti pada 3 segi sahaja, malah cinta dikalangan mereka itu seginya banyak, tak terhitung jumlahnya. Inilah pesta seks.

Ini sosiologi babi yang amat mengujakan para peneliti tabiat haiwan.

Kemudian; kalau seekor burung kenari, atau burung kembala kerbau; kalau diajar berucap maka selang beberapa lama mereka ini bisa bertaka-kata walaupun mereka tak mengerti butir perkatan itu.

Lembu atau kambing kalau diajar untuk masuk kandang bila petang, dengan izin tuhan mereka ini mampu kembali ke kandang.

Tapi babi ini kalau diajarkannya bertutur maka sampai beraman belum tentu dia bisa mengucapkan Alhamdulillah.

Lalu kalau ditadahkan kitab kepadanya, bukan saja dia berguling-guling dalam kubangan lumpur malah mungkin-mungkin dia menyambar kitab itu lalu dimakannya.

Babi – tak usah diajar, biarkan dia begitu. Kerna babi itu sudah sinonim dengan kebebalannya dan penyondolannya. Kalau diajar lama-lama dia pasti menyondol.

Babi sudah terbiasa untuh bodoh dan sombong. Juga sudah sebati untuk melawan orang dan menjahanamkan tanaman orang.

Dan paling mendasar dalam jiwa perilaku babi adalah dia tak suka untuk bersih; sama ada bersih dari jiwanya, bersih dari pikirannya, bersih dari pemakanannya dan bersih dari perlakukannya. Kemudian babi pasti akan memusuhi sesuatu yang bersih; yang paling dia musuhi adalah kebenaran.

Kalau benar itu wujud, babilah yang pertama sekali akan menyondolnya dengan muncung – bagi babi ternak, dan dengan taring – bagi babi hutan.

Babi adalah sebuah lukisan yang menunjukkan penentangan kepada kebenaran, kerna itulah Allah menjelmakan manusia yang menentang hakikat menjadi babi. Inilah psikologi sang babi.

Justeru, barangsiapa yang menemukan kebenaran dan dia mengerti akan benar itu, lalu berdiam diri kerna nafsunya, atau dia tidak mahu mengikuti kebenaran dan tidak juga memusuhinya, Alllah tak menjelmakannya menjadi kera atau babi atau keldai.

Namun andai dia mengerti akan hujjah dan dia telah melihat cahaya hakikat lalu dia bangun dan memusuhi yang Haq, maka dia persis seperti babi.

Tabiat atau sikap ini dalam ilmu sosiologi belum terungkap, yang ada hanyalah bebalisme yang diciptakan oleh Prof Syed Al Attas. Bebal bagi Prof Syes Al Attas adalah satu sikap yang bebal, malas berfikir, tak acuh, tak mendepankan logika dan rasional dan tak mementingkan kebenaran bagi manusia yang punya ilmu dan pendidikan – terutamanya dikalangan pelajar Universiti dan para pengajar.

Selalunya sikap ini banyak terlihat dikalangan masyarakat negara membangun seperti Malaysia.

Tapi sang prof tidak sempat menyinggung satu tabiat yang sbenarnya sudah lama mewabak; iaitu satu sikap permusuhan kepada kebenaran yang dialami oleh para agamawan dan para pelajar yang menekuni hal-hal agama.

Iaitu sikap memusuhi dalil yang akurat dan memerangi para pembawa panji kebenaran, disebabkan fanatik mazahab ataupun mengikuti orang tua mereka, walaupun mereka mendapati mereka tiada alasan yang kokoh untuk beriman dengan pengamalan mereka dan mengetahui kekuatan hujjah lawan.

Ibarat babi yang memusuhi hak dan kebenaran.

Sikap ini juga digambarkan dengan mereka menciptakan pembohongan dan penipuan serta pemutarbelitan fakta dan akta, dan mereka terarah untuk menggunakan bahasa-bahasa yang tak layak untuk seorang agamawan ucapkan.

Begitu juga bahwa sikap ini dijelaskan lagi dengan kesudian untuk merendan tubuh dalam kesesatan orang lain, atau abermuafakat dengan kejahatn atu kepalsuan dalam memusihi kebenaran, ibarat babi berkubang dalam nanis dan lumpur.

Dan juga akan memungut segala cerita, atau alasan atau hujjah tanpa menilainya sah atu batil, sohih atau dhaif, benar atau palsu, asalkan hujjah itu bisa dibikin sebagai senjata; ibarat babi memakn sampah dan najis asalkan perutnya kenyang.

Inilah satu sikap yang tidak lagi sempat dunia sosiologi gambarkan dalam sebuah kalimat yang ringkas. Lalu saya memikirkan bahwa, tat kala Allah menggambarkan manusia yang suka berpura-pura itu sebagai Munafiq, manusia yang selalu berbuat kejahana itu sebagai Fasiq lalu apakah Allah tidak menggambarkan manusia yang suka memusuhinya apabila kebenaran telah terang?

Sebenarnya Allah telah memberi gambaran yang jelas dalam ayat terdahulu: manusia yang punya sifat sebegini bisa dijelmakan menjadi Babi. Lalu apa salahnya andai saya, menggunakan kaedah sosiologi untuk memberi gambarang yang padat kepada sikap ini; Khinzirisme, merujuk kepada ciri-ciri yang dikongsi bersama babi.

Justeru, kepada mana-mana para ustaz, atau pata mufti, atau para syeikh, atau yang lebih rendah dari itu seperti para murid; yang mana sudah mengerti akan kebenaran, makanya janganlah mendustakannya dan memusuhinya.

Kalaulah dilihat bahwa hujjah manusia yang dikira “sesat” itu tidak benar maka kita harus bawakan hujjah yang bisa menenangkan hati dan minda – satu hujjah yang kuat akurat. Bukanlah berupa fitnah ataupun reka-rekaan.

Dan janganlah juga menyondol batang tubuh manusia yang membawa obor kerna nanti setelah obor jatuh, pasti kita berada dalam kegelapan yang perit.

Seandainya para pondokius itu mahukan kebenaran dan berasa kebenaran itu dipihak mereka, maka perlakukanlah kebenaran itu dengan lemah lembut dan sopan. Benar itu tidakah akan terbit dari bebal, kebiadaban dan pembohongan. Tetapi Benar itu sudah pasti akan muncul dari kelembutan dan kesusilaan.

Apakah kita akan yakin “benar” akan diterima dari sebuah kedustaan dan penghinaan kepada pihak lawan?

Mungkin bagi otak babi; ya.. benar akan lahir dari kubangan najis dan sondolan hidung babi!

Bebalisme tidak semestinya mencakup Khinzirisme, tapi sebuah khinzirisme adalah pasti mencakup bebalisme. Orang yang bebal kadang-kadang tak memusihi kejahilannya tapi orang yang memusuhi adalah pasti seorang bebal lagi jahil.

Khinzirisme, bukanlah sebuah faham atau ideologi tetapi sebuah sikap yang bacul dan jijik – sejijik sosiologi dan psikologi babi itu sendiri.

Justeru, mentancapkan kalimat “Babalisme” atau “Khinzirisme” pada seseorang bukanlah dari ajaran Islam kerna Muhammad saw tidak pernah berbuat demikian. Ubai Bin Sahlul yang mengepalai kemunafikan itupun tak pernah disebut “Munafik” oleh Rasulullah. Begitu juga Dzul Khuwaishirah yang melahirkan golongan Khawarij tak pernah dipanggil sebagai “Bapak Khawarij” oleh baginda.

Makanya, biarkan Bebalisme dan Khinzirisme beredar dalam bicara ilmu sosiologi dan jagan sesekali kita menamakan manusia dengan istilah ini. Ia adalah sekadar nama yang memberi petunjuk kepada sebuah sikap semata-mata.

Catatan Tambahan

Sosiologi adalah ilmu kaji tabiat manusia dalam berinteraksi, secara bahasa mudahnya.

* Wikipedia menjelaskan bahwa:

Sosiologi adalah pengetahuan atau ilmu tentang sifat masyarakat, perilaku masyarakat, dan perkembangan masyarakat. Sosiologi merupakan cabang Ilmu Sosial yang mempelajari masyarakat dan pengaruhnya terhadap kehidupan manusia. Sebagai cabang Ilmu, Sosiologi dicetuskan pertama kali oleh ilmuwan Perancis, August Comte. Comte kemudian dikenal sebagai Bapak Sosiologi. Namun demikian, sejarah mencatat bahwa Émile Durkheim — ilmuwan sosial Perancis — yang kemudian berhasil melembagakan Sosiologi sebagai disiplin akademis. Sebagai sebuah ilmu, sosiologi merupakan pengetahuan kemasyarakatan yang tersusun dari hasil-hasil pemikiran ilmiah dan dapat di kontrol secara kritis oleh orang lain atau umum.

* Selo Sumardjan dan Soelaeman Soemardi:

Sosiologi adalah ilmu kemasyarakatan yang mempelajari struktur sosial dan proses-proses sosial termasuk perubahan sosial.

* Soejono Sukamto:

Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan perhatian pada segi-segi kemasyarakatan yang bersifat umum dan berusaha untuk mendapatkan pola-pola umum kehidupan masyarakat.

Terorisme Yang Hakiki

Disember 28, 2008

ahbash

Amerika itu polis dunia yang mau menjaga keadilan dengan memerangi pengganas dan ketidak-adilan.

Benarkah bicara Amerika yang suka menentang kejahatan itu?

Boleh dipercayaikah bicara setiap presiden mereka yang dibelakangnya ada kaum Kabbala?

Walhal keadilan lah yang mereka tabrak dan ganyang hingga lunyai.

Pencuri tidak akan mencuri hartanya sendiri

Pencabul tidak akan mencabuli ibunya sendiri

Pendusta tidak akan mendustai dirinya sendiri

Ini satu hukum yang dipakai oleh orang-orang jahat dan rasanya semua manusia bersetuju untuk memakai hukum ini atas diri mereka. Saya juga tak akan buat sesuatu yang tidak menyenangkan atas diri sendiri.

Lalu ketika ditangkap seorang pendusta, maka dia pasti akan tidak mengakui dirinya berdosa. Malah kadang kala dia bersikap seperti anak hingusan; menuduh orang lain yang berdusta dan ada yang lebih hebat bilamana dia menuduh si tukang tangkap itulah yang berdusta!

Kerna para pelaku ini memahami : “Kaedah menjawab tuduhan yang paling berkesan adalah menuduh kembali”

Justeru yang menzalimi keadilan adalah Amerika. Malah yang dinamakan sebagi pengganas itu adalah diri mereka sendiri. Kerna adalah satu kemustahilan kalau mereka memperakui diri mreka sebagai pengganas, kerna konsikuansinya adalah harus bagi mereka membunuh diri sendiri atas nama keamanan dan keadilan. Jadinya untuk mengelabui mata manusia maka merekapun carilah kambing hitam untuk membuktikan bahawa wujud penggnas dan membersihkan kekejian dalam diri mereka.

Ini adalah politik biasa bagi seorng yang keji.

Ironinya mereka terlupa bahawa satu dunia mengenali penipuan mereka. Yang tidak mengenali mereka hanyalah talibarut atau macai ataupun manusi yng bodoh teramat sangat. Tiga manusi inilah yang matanay terhijab.

Apakah manusia akan mempercayai runtuhnya WTC kerna pengganas? Walhal Amerika bisa menyekat “lock” kapal tersebut dalam beberapa minit sahaja selepas kapal tersebut dirampas kerna mereka mempunyai teknologi sedemikian. Dan ketika hal perampasan kapal itu berlaku, Presiden Amerika telah dimaklumkan dan beliau tidak mahu prosedur biasa dilaksanakan – selalunya komander tentera yang menjalankan tindakan penyekatan kapal tersebut – tetapi Presiden sendiri yang akan uruskan.

Begitu juga ketika pesawat itu melanggari WTC, sertamerta menara itu jatuh  lebur dengan cara yang unik sekali. Menara itu tidak tumbang tetapi ia ranap kebumi. Ini satu hal yng luar biasa dari ilmu kejuruteraan yang sudah manusia imani. Ia seperti telah dikenakan bom pada setiap tingkat menara.

Lalu manusia yang bijk bestari, yang mengkaji dan yang tidak suka diri dibodohi, mereka melihat hal-hal yang dalam ini dan akhirnya mereka menyedari bahawa hakikat itu adalah sebaliknya. Dan manuia yng malas, yang dengki, yang jahil, yang sano, dan bebal akan terus  berimankan tanpa setitikpun dia sempat berfikir. Lalu menjadi hinalah golongan manusia yng kedua ini kerna mereka adalah ibarat lembu yang ditarik hidungnya.

Bermakna juga kaum Yahudi Kabbala telah berjaya mewujudkan Goyem dalam kalangan manusia. Goyem bulanlah lembu sebenarnya. Tetapi Goyem itu adalah babi yang menyondol, yang berkubang dalam lumpur tahi dan berak seekor babi menyamai najis 10 orang manusia, babi yang tak punya aqal walaupun dianugerahi otak. Kerna babi itu bukanlah manusia yang bijak kerna babi tetap babi, maka manusia yng bebal itu lebih mirip kepada babi. Bukankah huruf aksara B itu sama; B untuk babi dan B untuk bebal. Jadi kita boleh mewujudkan satu istilah baru dalam ilmu sosiologi dan psikologi, Khinzirisme; merujuk satu sikap memusuhi sesuatu yang ditempuh oleh manusia yang menyakini / beriman kepada sesuatu tanpa melakukan aktiviti intelektual / kesarjanaan.

Lalu ketika ini datang satu kaum yang mengatakan bahawa Salafi adalah pengganas / khawarij malah suka kafirkan ulama. Mereka bawakan seperti lagak aAmerika menunjukkan bahawa pengganas telah merempuh WTC dengan kapal terbang buatan mereka sendiri.

Mereka – Ahbash – menempuh jejaknya Amerika. Mereka menunjukkan segala bukti bahawa Salafi itu sesat dan kafir. Tetapi mereka lupa bahawa guru besar mereka itu bersekongkol dengan Yahudi dan Nasrani, yang ketika itu gurunya di Labenon. Kemudian mereka merencana untuk membunuh manusia Muslim yang dikafirkan mereka seperti Rafiq Hariri sang Perdana Menteri Lubnan

Berita Asharq al-Awsat pada 24 Oktober 2005 melaporkan:

In April 2001, al Ahbash organized a series of public rallies to counter demonstrations called by those opposed to Syria’s presence in Lebanon on the anniversary of the civil war. Members took to the streets dressed in black and wearing face paint and masks, the al-Ahbash members chanted pro-Syrian slogans before the TV cameras while waving nail-encrusted broomsticks, kitchen knives, brass knuckles, chains, axes, old rusted swords and hammers”

Sementara Daily Star menyatakan pada akhbar mereka bertarikh 28 Oktober 2005:

“A senior official of the Islamic Al-Ahbash group has been charged with “participating and planning the assassination of former Prime Minister Rafik Hariri.” Investigating Magistrate Elias Eid arrested Mahmoud Abdel-Al on Thursday after questioning him for six hours”

Justeru siapakah dia pendiri Ahbash ini? Abdullah Al Harari ini, seorang yang berbangsa Habsyi – negro – meninggalkan Addis Ababa – ibukota Ethiopia setelah dia melakukan onar disana dengan bersekongkol dengan Endraji – Menantu Pemenrintah Presiden Helaselasi; dengan memusuhi seluruh jemaah islam disana, malah dia membantu menutup seluruh pusat penghafalan al quran di kota Hrar pada tahun 1940 dan memenjarkan Syeikh Ibrahin Hassan selama 2o tahun lebih.

Kemudian dia ke Labenon dan penduduk sana tidak mengetahui kejahatan beliau lalu menganggap dia sebagai ulama mu’tabar yng membela kebenaran.

Maka di Lebenon dia mengkafirkan Ikhwanul Mulimin, Memajusikan Syed Sabiq, dan menggalakkan pengikutnya membunuh para imam dan ulama yang tidak mengikuti paham beliau. Maka mereka mencuba membunuh Imam Adnan Yasen, Hassan Katuji, Jamal Al-Thahabi dan Abdul-Hamed Shanuha serta  Sheikh Muhammad Al Juzo.

Mengasihi Kaum Kuffar Dan Memusuhi Kaum Muslimin

Sebenarnya Ahbash aadalah satu kaum yang akrab dan mengasihi kaum kuffar. Mereka ini ibarat jamaah yang dibikin oleh Mirza Ghulam Ahmad di India. Mereka bersahabat baik dengan kaum kuffar dan memusuhi kaum muslimin.

Buktinya ketika mereka menjemput Agub Jukhrdiyan dan Mieshal Adah yang beragama Nasrani ketika majlis mereka di Farasiy Palace. Kemudian Adah  memberi ucapan di majlis tersebut:

” I know Islamic Charitable Projects (Ahbash) very well, and I heard about you, in spite of that, there are a lot of associations, but you are very active, also I know Shikh Nizar Halabi, he is very gentle and may god guide him” (Manar Al-Huda issue No. 5 P. 33).

Begitu juga ketika Ahbash membuka sekolah maka mereka menjemput tokoh-tokoh Nasrani Labenon untuk menghadiri majlis mereka seperti  John Aubead, Salaim Habeeb, Estafan Al-Dwehi, Na’elah Mu’wad (Manar Al-Huda issue 6 P. 58).

Begitu juga ketika wakil Ahbash melawat pemimpin Durz, Waleed Jumblat  maka dia memberi $35000 untuk pembukaan sekolah.

Inilah bukti bahawa mereka sangat menyenangi kaum Kuffar dan golongan sesat dan sangat membenci kaum muslimin. Kalian boleh melihatnya dalam Majalah Manar Al Huda:

– Issue No. 6 P. 59
– Issue No. 16 P. 37
– Issue No. 15 P. 35.
– Issue No. 7 P. 67.
– Issue No. 12 P. 35-39.
– Issue No. 2 P.59
– Issue No. 13 P. 58-59.
– Issue No. 1 P. 31-34.
– Issue No. 2 P. 16 , 32-34, 65-66
– Issue No. 9 P. 7, 14, 20-21, 45-46.

Begitulah sikap penipu mereka, dan lebih jelas lagi adalah ketika mereka berhadapan dengan masalah Jihad Palestin. Mereka beriman bahawa peperangan antara Yahudi dan Palestin adalah masalah ras buknnya agama. Maknanya mereka tidak melihatnya sebagai Islamis tetapi lebih kepada Kebangsaan Arab.

Adnan Al-Trabulsi berkata:

“It is allowed to be there a peace with Jews, but our request is that we are as ARAB nation do have rights, we request them under ARAB agreement, and I am without any guarded supporting that agreement” (Majalah Al-Shira’a  09/07/1992 dan  Al-Afkar 09/26/1992)

Husam Krkera  bercerita ketika dalam wawancara bersama Majalah Al-Safeer (10/19/1992):

” We are with ARAB agreement, when the ARAB agree to stop fighting the Jews, we are with that agreement”

Nizar Al-Halabi sang ketua mereka berkata:

” Our candidate Dr. Adnan Trabulsi by the God’s care won and reach the Parliament to arise with national good brothers the Lebanon’s ARABIC identification”.

Inilah sedikit dari bukti bahawa mereka melihat bahwa masalah Jihad di Palestin adalah masalah manusia Arab melawan Yahudi, bukannya masalah Islam melawan Kekufuran. Kerna satu hakikat yng haru kit fahami adlah mereka – Ahbash – dibidni oleh kaum Kuffar maka mustahil ia akan melawan ibu bapanya yang melahirkannya.

Dan juga perlakuan sikp mereka ini didasari keimanan bahawa Allah lah yang menyebabkan manusia itu kafir lalu kalau lah memusuhi kaum Kafir bererti bahawa memusuhi Allah yang menjadikan kekafiran itu wujud.

Ironinya mereka menentang para ulama sunnah yang mereka imani telah Kafir, walhal saat ketemu Yahudi dan Nasrani, mereka beriman bahawa Kekufuran itu bikinan Tuhan dan haram memusuhi mereka! Tetapi keimanan jenis ini akan sirna saat mereka menjumpai kaum Muslimin!

Ahbash tidak akan mahu melawan aqidah Yahudi dan Nasrni, kerna itulah mereka meletakkan permasalahan Intifdha’ itu adalah hal kebangsaan kerna mereka mengerti bahawa bangsa Arab itu beragama Nasrani dn juga Islam. Justeru menjadikannya hal bangsa adalah langkah untuk tidak memerangi sahabat mereka – Nasrani!

Oleh kerana kita mengerti bahawa Ahbash adalah satu kaum yang digunapakai oleh Kabbala dalam melawan islam, dan kita telah buktikan bahwa mereka ini bersahabat baik dengan kaum Nasrani, maka untuk merosakkan islam dari dalam, mahaguru mereka itu pun mengarang banyak kitab dan mengeluarkan bnyak fatawa. Namum sangat disayangkan kalam beliau banyak yang menyesatkan umat dan menfitnah.

Antara Fatwa Sesat Mereka

Lafazh Al-Qur’an adalah dari Jibril, bukan dari Allah (‘Izharul Aqidah As-Suniyah, halaman 591)

Bahwa iman itu cukup dengan pengikraran, tanpa perlakuan (Al-Daleel Al-Qaweem P.7, Beghyat Al-Taleb P.51)

Bahwa Allah lah yang membantu kaum manusia untuk menjadi kafir, jikta tidak dengan bantuan Allah maka tiadalah manusia yang kafir di dunia (Al-Nahj Al-Saleem P. 67)

Beriman bahawa para Wali akan datang mengunjungi kubur mereka sendiri dan akan menunaikan permintaan manusia yang memohon hajat (Tape suara Khalid Kanan/b/70)

Membenarkan pengikutnya untuk berjudi bersama kaum Kafir dan juga membenarkan pengikutnya mencuri harta kaum kafir (Sareeh Al-Bayan P. 133)

Mengkafirkan dan mensesatkan Ulama termasuk sahabat Muawiyah (Ethhar Al-Aqeedah AlSunnyah P. 182)

Siapa Teroris

Maka setelah ini kita mengerti bahwa yang sebenarnya Teroris adalah kaum Ahbash, malah teroris mereka ini lebih dahsyat dari Terorisnya Al Qaedah dan JI.  Ini kerna Al Qaedah hanyalah membunuh kaum Kuffar, walau kadangkala mereka mengebom bangunan yang dikirakan sebagai tempatk maksiat atau tempat berkumpulnya kaum kuffar, sedangkan kaum ahbash membunuh dan mengkafirkan para Ulama sunni dan pengikut mereka yang beriman Allah di Atas Arsy!

Malah Al Qaedah dan anak cicit mereka tidaklah bersahabat dengan Kaum Kuffar [walaupun Usamah Bin Laden adalah Ejen CIA dan dia ada di  New York ketika 911 – sedang mengambil rawatan dan kemasukannya dan rawatannya direkod oleh Kerajaan Amerika] sedangkan Ahbash memuliakan Nasrani dan menolong mereka.

Ahbash adalah teroris sebenar kerna mereka menyerang Islam dari semua sudut;

Menyerang dari segi aqidah dengan membawa paham Jahmiyah, Batiniyah, Murji’ah, Khawarij dan Takfiri.

Menyerang masyarakat Islam yang sunni dengan pembunuhan dan penindasan.

Menyerang negara dengan menuyusn fatawa dan gerakan pembunuhan terhadap Mufti dan ketua Negara.

Tetapi untuk mengelabui mata manusia, maka mereka menunding jari kepada kaum Salafi.

Seruan Untuk Pembela Ahbash

Setelah kita buktikan bahwa Ahbas adalah satu paham yang menyeleweng, berbahaw kerna mereka adalah Takfiri dan Khawariji, serta tlibarut Nasrani dan Yahudi, maka pembela mereka haruslah membela Abdullah Al Harari dan jamaahnya dengan hujjah.

Mereka harus membuktikan setiap fatawa yang sesat itu yang disebutkan nama kitabnya, adalah salah tafsir umat Islam, ataupun kitab itu sebenarnya bukan tulisan beliau atau pun klimat itu berupa penambahan musuh2 mereka.

Dan janganlah mereka menggunakan kaedah Bebalisme [meminjam isltilah sosiologi Prof  Syed Al Attas] dalam menjawab masalah ini adalah dengan menuduh orang lain sebagai sesat dn tidak mahu menjawab secara ilmiyah.