Posts Tagged ‘Haji’

Ka’bah Adalah Kuil Hindu

November 28, 2008

kabah_interior

 

Satu pertanyaan yang pada mulanya dianggap gila tapi apabila kita meneliti penghujahhannya maka kita akan terduduk seketika:

“Bukti terdapat bahawa Ka’bah adalah sebuah Kuil Hindu dan Muhammad menciplak ajarannya lalu membikin agama baharu – Islam”

Ini bicaranya para Hinduisme dan para akriologi dan historian dalam menggugat Islam.

Saya terjumpa artikel ini ketika meluncuri internet. Ia ibarat sebuah gimik atau langkah kaum porpulis untuk membikin kemurtadan kaum samawi kepada agama paganis.

Hujjahnya mudah; berbekal sebuah catatan sejarah yang dijumpai di dalam Ka’bah lalu disimpan di Istambul – Catatan Raja Vikramaditya yang menceritakan bahawa bangsa Arab menganut ajaran Hindu dan juga menggambarkan bahawa bangsa Arab bernaung di bawah jajahan Kerajaan Hindu.

Justeru maknanya adalah Ka’bah itu dibikin oleh Raja Vikram untuk menyembah Tuhan Siva

Kemudiannya para penda’wah Hindu berganjak kepada persoalan yang lebih rumit dan besar; bahawa Muhammad itu melakukan plagiat dengan meniru ajaran-ajaran agama yang telah ada lalu menadopsi kedalam ajaran beliau lalu menamakannya Islam.

Teksnya berbuni begini:

“Beruntunglah mereka yang lahir dan hidup di masa kekuasaan Raja Vikram. Dia adalah orang yang berbudi, pemimpin yang murah hati, berbakti pada kemakmuran rakyatnya. Tapi pada saat itu kami bangsa Arab tidak mempedulikan Tuhan dan memuaskan kenikmatan berahi. Kejahatan dan penyiksaan terjadi di mana-mana. Kekelaman dosa melanda negeri kami. Seperti domba berjuang mempertahankan nyawa dari cakaran kejam serigala, kami bangsa Arab terperangkap dalam dosa. Seluruh negeri dibungkus kegelapan begitu pekat seperti malam bulan baru. Tapi fajar saat ini dan sinar mentari penuh ajaran yang menyejukkan adalah hasil kebaikan sang Raja mulia Vikramaditya yang pimpinan bijaksananya tidak melupakan kami – yang adalah orang-orang asing. Dia menyebarkan agamanya yang suci diantara kami dan mengirim ahli2 yang cemerlang bersinar bagaikan matahari dari negerinya kepada kami. Para ahli dan pengajar ini datang ke negeri kami untuk berkhotbah tentang agama mereka dan menyampaikan pendidikan atas nama Raja Vikramaditya. Merkea menyampaikan bimbingan sehingga kami sadar kembali akan kehadiran Tuhan, diperkenalkan kepada keberadaanNya yang suci dan ditempatkan di jalan yang Benar.” [`Sayar-ul-Okul’  ms 315]

Ini juga menunjukkan bahawa Hindu berupa agama tertua dan agama yang benar sementara Islam baru sahaja lahir dan boleh diragui kebenarannya lantaran dalam sisi ajarannya terdapat banyak cirri-ciri agama lain.

Buktinya seperti perkataan Allah yang dikatakan bersumber dari perkataan Sanskrit bermaksud Tuhan Akka, begitu juga dengan amalan haji yang menyerupai amalan Hindu mengunjungi Sungai Gangga.

Inilah hujjah mereka dalam menegakkan agama mereka dan cobaan menelanjangi Islam.

Lalu bagaimana mahu kita jawab kerna mereka bawakan bukti arkeologi serta linguisti.

Tuan-tuan, kita akan jawab dari beberapa sisi;

Pertamanya kalau disoal “Apakah Hindu yang membina Ka’bah” maka jawabannya mudah, tak ruwet dan rumit. Ditinjau dari senibina Ka’bah. Apakah ada di situ senibina Hindu? Jawabanya tidak ada. Kerana tiada sifat-sifat kesenian dan corak bina bangsa India terutamanya dari Tamaddun Era Vikram.

Justeru bagaimana kalau ka’bah sebagai kuil itu dibina oleh bangsa Hindu sedangkan senibinanya tidak ada sentuhan agama Hindu? Kan itu satu yang pelik.

Justeru dari segi senibinanya menunjukkan bahawa Ka’bah tidak dibangunkan oleh bangsa Hindu, melainkan didirikan oleh Abraham. Jadi, jawapan kepada agama apa yang mendirikan Ka’bah itu mudah, iaitu agama Abraham atau orang arab memanggilnya sebagai Ibrahim. Lalu apakah agama Ibrahim? Dia penyembah patung Gajah bertangan banyak? Atau penyembah Tuhan yang separa Lelaki dan Separa Perempuan – Ardhanarishwara? Tidak. Jawapannya dia menyembah Tuhan yang satu. Abraham memanggil TUhan yang Tunggal itu dengan bahasanya sendiri. Tetapi orang Arab memanggil Tuhan Tunggal itu dengan panggilan “Allah”.

Kan mudah difahami begitu.

Keduanya ialah “Apakah Ka’bah pernah menjadi kuil sarang penyembahan berhala?”. Jawapannya sudah gambling; bahawa Muhammad memusnahkan 360 patung berhala ketika pembukaan Makkah!

Jadi, apakah yang dirungsingkan lagi, sejarah telah buktikan bahawa Ka’bah pernah menjadi tempah penyembahan selain Allah. Tetapi sejarah ini juga menggambarkan bahawa Tuhan-Tuhan ini tidak dapat menjaga kesucian dan keselamatan mereka ketika Muhammad menebang batang leher “perwakilan” mereka yang berupa patung itu.

Seperti kita ditanya oleh orang, Apakah Gereja Christ of the Lightdi Sepanyol pernah menjadi Masjid sebelum ditukar kepada gereja?”. Pasti pakar sejarah akan mengatakan “benar”.

Tetapi kita mau bertanya kepada cerdik pandai Hindu, sebelum perluasan wilayah oleh raja vikram ini, apakah agama bangsa arab sebelum mereka melupakan tuhan mereka?

Seperti kita tanyakan kepada bangas spanyol, apakah sebelum Mosque of Christ of the Light inu ditukar kepada gereja, ia memang didirikan oleh orang Islam?

Jawapannya tidak, sebenarnya ia memang sebuah gereja sebelum Toledo diislamkan. Begitulah; sebelum Ka’bah menjadi kuil hindu, agama yang dianut dan agama manusia yang mendirikan ka’bah adalah Islam.

Justeru, apa yang kita bingungkan?

Apakah dengan terbuktinya wujud patung hindu, wujud teks Raja Vikramaditya, wujud sebutan sebutan Sanskrit dalam bahasa Arab, membuktikan bahawa agama Hindu merupakan agama yang benar pada segi logika, segi filsafatnya dan dari segi kerohaniannya?

Harus ketahui bahawa dalam islam, hindu tidaklah disebut secara sempurna perkataannya kerana Islam memiliki nama lain untuk menggambarkan Hindu iaitu agama Majusi.

Jadinya, sebelum kelahiran Muhammad, bangsa arab memang ada yang beragama Majusi iaitu Hindu dan ada yang menyembah Api, serta ada yang beragama filsafat seperti menyembah “Tuhan Gelap dan Terang” Zoactetrs.

Jadi kedatangan Muhmmad hanyalah meneruskan kembali ajaran agama para nabi terdahulu seperti ajaran nabi Nuh.

Ini memberi gambaran bahawa setiap ajaran yang telah berlangsung sekian lama pasti akan wujud sekte-sekte yang tersesat. Begitu juga dengan ajaran Nabi Nuh; disesatkan oleh manusia sesudah itu lalu Tuhan Allah menurunkan seorang lagi rasul untuk membetulkan ajaran yang telah diselewengkan. Begitulah juga kedatangan Abraham yang meneruskan dan membersihkan agama samawi itu dari kontaminasi kaum penyesat, sehingga dia mendirikan Ka’bah.

[kemudiannya kaum Hindu mempersoalkan siapakah yang membina Ka’bah; apakah Abraham atau Solomon]

Begitu juga akhirnya Muhammad dari bangsa Arab diutus untuk meneruskan ajaran Abraham, Solomon, David,  Jacob dan banyak lagi para nabi. Harus diingati bahawa nabi-nabi ini berbahasa dalam bahasa mereka sendiri, tetapi oleh kerana Muhammda itu bangsanya Arab, maka umat sesudah dia mengenali para utusan ini dalam bahasa Arab. Saya nyatakan ini kerana ada kaum Hindu yang mempersoalkan panggilan para nabi ini; padahal mempersoalkannya seperti menyatakan diri penyoal itu seperti otak senteng.

Oleh kerana itu, sudah pasti ajaran Hindu yang tak menuhankan Tuhan Tunggal dihapuskan oleh Muhmammad. Jadi kita bersetuju bahawa sebelum kedatangan Muhammad, Ka’bah pernah digunakan untuk memuja dewa dewi dan berlangsung ajaran Hindu.

Jadi satu persoalan yang menarik ialah sebelum kedatangan agama hindu, apakah belum ada agama, dan apakah benar dakwaan bahawa sebenarnya agama hindu itu adalah salah satu ajaran tuhan tetapi kemudian diselewengkan dan jadilah orang-orang hindu menyembah para dewa dewi?

Kalau kita katakana bahawa agama hindu adalah agama yang muncul pertama sekali, maka ini adalah satu pembohongan. Kerana kita harus akui bahawa “ketiadaan rekod” bukanlah menafikan sesuatu itu. Kalau kita bersetuju bahawa sebelum agama hindu diselewengkan, pasti manusia di saat itu menjalankan ajaran tuhan termasuklah melakukan haji. Namun setelah diselewengkan sehingga kini, maka apabila Muhammad datang, dia harus memberi tunjuk ajar yang betul tentang haji, iaitu bukan ke Gangga tetapi ke Makkah, berhaji seperti yang kita lihat hari ini. Ini dapat dilihat bahawa haji sudah ada sejak sekian lama.

Oleh itu, mengatakan bahawa Muhammad menciplak agama-agama lain lalu dihimpun menjadi ajaran baru – islam – merupakan satu kenyataan yang tak berasas yang lahir dari orang yang tidak membuat kajian dan memahami islam.

Kerana agama samawi itu wujud secara fitrah iaitu apabila manusia pertama diturunkan, dia dibekali dengan keyakinan yang murni –mengesakan Tuhan yang satu. Lalu ajaran ini disambung oleh Muhammad, malah dia sendiri telah menerangkan hal ini, serta dalam teks Quran turun dinyatakan!

Tentang bahasa pula, iaitu sumber asal kalimat Allah yang dikatakan diambil dari nama Tuhan Mentari dalam bahasa Sanskrit, ia bisa kita pecahkan kepada 2 hal; pertama sifat bahasa secara tabi’i dan ke dua adalah tentang Tuhan itu sendiri.

Kalau kita mengerti tentang linguistik, iaitu bahasa harus bersifat dinamik, dan harus bisa untuk meminjam kata dari bahasa lain agar ia terus relivan dan berlangsung. Maka bahasa Arab juga begiru sifatnya; meminjam kata dari banyak bahasa termasuklah bahasa Sanskrit.

Seperti bahasa Melayu yang meminjam kata “Tuala”, atau “Garpu” yang berasal dari kata Portugis, ia tidak memberi pentafsiran bahawa kita adalah bangsa Portugis dan beragama dengan agamanya bangsa mereka.

Setelah kita memahami tabiat bahasa yang selalu dinamik, maka kita akan mempersoalkan kembali; “Sebenarnya Allah itu tuhannya yang satu bagi bangsa Hindu sebelum wujud tuhan-tuhan lain, atau ketika para sami hindu yang menyebarkan da’wah kepada bangsa Arab, mereka – para sami – itu adalah pemuja Allah [tuhan Akka] lalu bagi bangsa Arab yang tidak ada lagi sebutan nama bagi tuhan maka mereka mengambil kata Akka dan meletakkan nya pada erti Tuhan Tunggal?”

Saya tidak akan bertele-tele membahaskan kalimat Allah, dan beberapa perkataan lain yang didakwa berasal dari kata Sanskrit kerna saya percaya bahawa orang yang tidak belajar Linguistik dan antropologi tidak akan mengeri perbezaan antara Allah dan Akka, sama ada dari sebutannya, sifat jenis bahasanya dan maknanya.

Bahawa sebenarnya yang menyelewengkan agama yang benar adalah mereka – Hindu, lalu Islam datang membetulkan kembali.

Justeru, untuk membantah Islam, yang paling berkesan adalah dengan menggunakan epistimologi Islam itu sendiri iaitu menggunakan Quran dan Hadith.

Maka, kita menyeru kepada para penda’wah Hindu, kalau mau buktikan Hindu benar dan sesatnya Islam, maka harus kalian membuktikan kesalahan 2 sumper ilmu Islam itu, dan buktikan juga agama kalian rasional dari segi logika, filsafatnya dan kerohaniannya.

Saya tidak akan menganut agama yang memiliki Tuhan yang rupanya hanya Bangsa Hindu kerna saya mahu juga Tuhan yang mempunya muka dari Bangsa Melayu.

 

 

 

Rujukan

1. Wikipedia – King Vikramaditya

2. Refutation of P.N. Oak’s Claims Against The Ka’bah

3. Indian Epigraphy

Advertisements

Ibadah Haji Sudah Tidak Wajib Pada Setiap Mukallaf

Oktober 13, 2008

Yang Paham akan ilmu fikih mungkin akan mengerti. Kalau tidak paham, maka takut tersesat imannya. Kerna mauduknya yang sedang kita bahas ini besar – berat dan rungsing. Dan bahasanya berbelit, kerna orang yang selalu berfikir begini memang suka belit belitan.

Jadi mengikut kaedahnya; kalau sudah uzur, maka yang tamam – sempurna – itu akan menjadi rukhsah – keringanan. Yang solat 4 rakaat itu secara berdiri menjadi duduk, yang duduk boleh baring, yang dah terbaring boleh gerakkan tangan, kalau tak mampu, kejip kelopak mata pun tak apa, sudah dianggap bersolat.

Kemudian kaedahnya yang seterusnya berkata; kalau sudah di luar batas waktunya, maka terangkat kewajibannya. Kalau sudah berlalu waktu Ramadhan, maka sudah tiada lagi puasa ramadhan. Kalau sudah menjelang Solat Eid, maka tiada lagi boleh berzakat. Begitu juga yang dinamakan puasa itu ialah menahan lapar dan dahaga, sedari terbit fajar hingga terbenam mentari. Tetepi, kalau hilang lenyap mentari sehingga tiada terang lagi maka kewajiban berpuasa terangkat sudah.

Begitulah antara kaedah yang kita pahami secara ringkas dalam ilmu fikih. Tetapi tanpa kita sadar, ada beberapa kewajiba yang telah terangkat kerna hukumnya telah tak sempurna, namum kita masih juga bertekun untuk menunaikannya.

Yang kita takut bukannya kerja kita menjadi sia-sia, tetapi mendapat dosa, azab dan neraka, dan ditambah membuang masa serta harta.

Itulah yang kita lihat saban tahun banyaknya manusia hanyut dalam ibadah yang sebenarnya sudah tak terwajib diatas pundah mereka. Mereka bersungguh-sungguh menyimpan uang, kemudian membeli kain putih, malah ada yang meminjam, kemudian mereka berkumpul ramai-ramai bergerombolan, sama-sama naik pesawat menuju ke Saudi – semuanya mau kerjakan Haji. Padahal ibadah haji itu telah tak bermakna buat umat Islam, lantaran kewajibannya sudah tiada lagi.

Terkejut? Sabar. Sadar.

Kaedahnya mudah, seperti yang telah kita nyatakan diatas tadi.

Pertama bahawa Kaum Wahhabi itu kaum yang sesat. Dikatakan oleh sekian banyak ulama ahlus sunnah bahawa kaum Wahhabi itu pengikut Ibn Taimiyyah yang tersesat dalam 12 hal. Antara yang menyesatkan ialah Syeikh Hasan as Saqqaf, Al Kautsari, Kabbani, Nuruddin albanjari, Uthman El Muhammadi.

Malah ada syeikh yang mengkafirkan kaum Wahhabi, seperti Syeikh Abdullah Al Hariri al Ahbashi dan pengikutnya di Malaysia seperti Abu Syafiq.

Justru apakah wajar kita kaum Ahlus Sunnah yang lurus pemahamnya mengikuti acara agama kaum yang sesat dan menyesatkan itu? Tak pantas seorang yang rosak aqidahnya, yang aqidah mereka seperti kaum Yahudi, menjadi imam kita dalam mengerjakan solat, menjadi khatib, menentukan amal ibadah kita, peraturan hidup kita dan menghalangi kita menyujud di kuburan nabi, mengambil barakah di kelambu ka’bah, mencium tiang-tiang masajid, mengambil pasiran al haram, meraung dan meratap di kuburan suci. Sungguh ini satu hal yang tak harus kita diperlakukan dan sungguh kita tak harus mengikut mereka dalam menentukan sikap beragama kita. Kerna mereka kaum yang sesat dan menyesatkan.

Apakah orang buta mampu menunjuki jalan kepada yang celik?

Keduanya: bahawa kaum wahhabi itu suka merobah kitab kitab ulama silam sehingga dengan perobahan itu akan membenarkan aqidah mereka yang sesat itu. Lalu ketika gerombolan kaum sunni kita mendarat di bandara – lapangan terbang – maka mereka terus menerus menyodorkan kepada kita kitab-kitab karangan mereka, yang diisi dengan kalam-kalam ulama silam yang telah mereka rubah. Maka bagi orang yang tak memahami agama, maka mereka akan terpujuk dan menjadilah seorang wahhabi baru, dan kembali ke tanah air sehingga membawa paham yang baru. Lalu tersebarlah pula ajaran sesat itu di segenap penjuru dunia sunni.

Kemudian dari masalah yang sama juga, mereka memberikan kepada kita al quran secara gratis – percuma -, yang sebenarnya mereka telah mengubah al quran itu sedikit-sedikit, seperti menukar baris, menggantikan hurus “lam” kepada “waw”.

Maka apakah harus kita biarkan kaum Umat Islam tersesat dan terpengaruh dengan paham yang keji ini?

Justeru kita harus menghalangi kaum kita untuk menunaikan haji.

Ketiga; bahwa sesungguhnya tempat-tempat dalam haji itu yang terlibat ialah Mina, Arafah, Masjidil Haram – Ka’bah, Safwah dan Marwah. Tetapi oleh kerana kekejian Wahhabi itu, mereka telah mengubah miqat, membesarkan arafah dan mina; padahal kesemua tempat itu kecil lalu mereka perbesarkan supaya kita tak berada ditempat sebetulnya sehingga ibadah kita tidak sah.

Malah kekejian mereka tak terhenti setakat itu, mereka mengubah tempat sebenar Ka’bah dan meletakkannya di tempat yang kita lihat sekarang. Maka sekarang ini kita tak bertawaf di ka’bah yang berada di zaman dahulu lagi.

Coba bayangkan, dengan bantuan sekutu mereka USA, mereka mengubah Ka’bah hanya dalam 1 malam sahaja. Kerana itulah kita tak sadar dan kita perasan.

Kemudiannya, mereka membubuh ubat dalam air zam-zam untuk menyebabkan manusia Islam lain bodoh dan totol, sehingga menerima ajaran mereka. Maka banyaklah umat kita yang menjadi dungu dan bahalul kerana terminum air zam-zam yang bercampur ubat pelali.

Lalu, apakah ada alasan lagi untuk tetap membebankan kefarduan Haji kepatas setiap jiwa muslim yang sunni pada hari ini? Padahal kerosakan yang akan mereka dapat lebih buruk dan sesungguhnya tempat-tempat ibadah haji itu sendiri telah berubah sehinggakan tak terpenuh syarat untuk menunaikan ibadah haji.

[makasih kepada saudaraku; Ahmad Tajjuddin al haj kerna memberi aku ide untuk tulisan kali ini]