Posts Tagged ‘Parti Islam’

Ketika Mulutnya Terngaga

Januari 26, 2012

Tersingkap Kejahilan

Saudara, ada pepatah yang menjelaskan sebuah hakikat seseorang: “Ketika dia diam, kita menyangka dia orang pandai. Namun ketika dia mula berbicara maka jelaslah kejahilannya”. Kata hikmah ini sangat tepat malah sering terlihat dalam masyarakat kita. Betapa banyak orang yang pada mulanya kita sangka mempunyai minda “genius” ketika dia diam. Sebaliknya apabila mulutnya mula ternganya dan lidahnya terjelir saat berkata-kata, terus sahaja kita menjatuhkan hukuman terhadap dirinya: “Ternyata orang ini tidak memahami apa-apa”.

Kesalahan ini terletak pada lidahnya. Kerana pulut santan binasa kerana mulut badan binasa. Orang mengetahui dia itu jahil apabila dia bersuara. Seandainya dia hanya mendengar dan diam sampailah tamat isu yang dibangkitkan, nescaya tiada sesiapa yang tahu akan hakikat dirinya yang jahil. Malah diamnya itu sebagai sebuah tanda bijaksana kerana dia mengetahui hakikat dirinya yang tidak berilmu.

Ironinya betapa banyak orang yang binasa kerana lidahnya di dunia ini? Betapa banyak manusia yang nantinya akan dihumban ke neraka kerana silap berkata-kata. Lantaran itu Islam tidak mengajar kita untuk mengeluarkan kata-kata yang tidak bermanafaat kepada sesiapa hatta kepada musuh atau orang yang kita tidak suka. Malah kepada seorang kafirpun kita disuruh untuk menjaga lidah dan adab.

Berlaku dialog antara Muaz Bin Jabal dengan Rasulullah saw. Rasulullah saw berkata: “Asas bagi semua perkara adalah Islam, tiangnya adalah solat dan titik kemuncaknya adalah jihad.” Kemudian baginda bertanya lagi: “Adakah saudara suka jika saya beritahu kunci bagi semua perkara itu? Saya menjawab: “Sudah tentu wahai Rasulullah saw.” Baginda memegang lidahnya, lalu berkata: “Saudara jagalah ini.” Saya bertanya: “Wahai Rasulullah saw! Adakah kita dituntut bagi segala perkara yang kita ucapkan? Jawab Rasulullah saw: “Aduh saudara! Bukankah manusia disembamkan mukanya ke dalam neraka hanya sebab lidah mereka?” (Hadis Riwayat Tirmizi)

Itulah yang diberitakan oleh Nabi yang kita cintai; setiap apa yang manusia lafazkan akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti. Tetapi saudara, apakah boleh bagi seorang Muslim, terutamanya seorang mukmin untuk mencela dan melempar kata-kata nista kepada seorang kafir?

Mencela Musyrikin

Islam adalah agama ilmu, bukannya agama ciptaan akal. Islam berdiri diatas hujjah Al Qur’an dan As Sunnah, yang kedua sumber ini wajib ditafsir dan difahami mengikut metode pemikiran sahabat. Lantaran sahabat diajar oleh Rasulullah saw kaedah berinteraksi dengan kedua sumber ini.

Saudara tahukah ada sebuah hadits dalam kitab Adabul Mufrad karya Imam Bukhari menceritakan tentang larangan melaknat orang kafir. Abu Hurairah berkata bahawa seorang sahabat telah berkata kepada Nabi: “Wahai Rasulullah saw, mohonlah kepada Allah agar ditimpakan kebinasaan kepada orang-orang musyrik!” Nabi menjawab: “Aku tidak diutus sebagai pelaknat, sebaliknya aku diutus sebagai rahmat” (Shahih).

Begitu juga Allah menyuruh Musa dan Harun untuk berkata lemah lembut kepada Fir’aun yang menjuarai carta Tokoh Musyrik sepanjang zaman. Dalam surah Thaha ayat 44 yang bermaksud:

“berbicaralah kamu berdua kepadanya (Fir’aun) dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan dia ingat atau takut”

Kursi Alaihissalam

Malangnya saudara, kita selalu menyangka lidah kita tidak pernah bedusta, tidak pernah tersasul dan tidak pernah tersilap bicara. Kita tanpa sedar seperti menetapkan bahawa diri kita adalah ma’sum seperti nabi. Tambahan pula kalau orang ramai menobatkan kita dengan sebuah gelaran keramat iaitu “ulama”. Semakin kuatlah iman kita untuk menafikan kebarangkalian kita tersilap kata, tersalah langkah. Padahal Rasulullah saw berkata: “Setiap anak Adam akan melakukan kesilapan, dan yang terbaik adalah yang paling cepat taubatnya”(Hadits Tarmizi).

Ketika kita menggunakan hadits “ulama itu adalah pewaris nabi”, kita tergelincir dengan membuat ta’wilan batil. Kita beranggapan sebagai pewaris nabi kedudukan kita sama seperti nabi di zaman ini. Natijahnya apa yang kita benarkan itu berupah perintah dan apa yang kita tegah berupa larangan. Barangsiapa yang mengelisihi kita diancam neraka dan barangsiapa yang mentaati kita diberi syurga. Sekiranya begitu, moleklah kita tuliskan dihujung nama kita “Alaihissalam”. Atau hadiahkanlah kita sebuah Kursi Alaihissalam.

Saudara tahukah apabila keadaan itu terjadi, umat juga akan menuruti jejak langkah ulama’ mereka. Ketika ulama’ mereka mendengar sebuah berita yang tidak dipastikan kesahihannya, maka terus sahaja sang ulama itu menyampaikan kepada umat. Apabila cuping telinga umat terdengar khabar tersebut, mereka cepat-cepat menyebarkan kepada masyarakat. Akhirnya merebaklah sebuah berita yang tidak sahih ditengah-tengah manusia.

Saat ini, ulama’ dan umat yang menjadi penyebar khabar tersebut sudah tidak memerlukan sebarang bukti terhadap tuduhan yang mereka lemparkan. Hujjah adalah diri mereka; apabila mereka berkata “shahih” maka benar lah khabar tersebut. Ketika mereka berkata “ini dusta” maka palsulah khabar tersebut. Walhal Rasulullah saw berkata:

“Sekiranya setiap manusia diberikan haknya berdasarkan dakwaan atau tuduhan mereka, sudah tentu akan ada orang-orang yang akan menuntut harta dan darah milik suatu kaum yang lain. Oleh itu pembuktian diwajibkan bagi yang mendakwa dan bersumpah bagi pihak yang yang dituduh.” (Hadits Riwayat Baihaqi)

Timun Dan Durian

Saudara lihatlah apa yang berlaku dalam masyarakat Islam kita. Betapa banyak berita-berita yang tidak dapat kita pastikan kebenarannya namun kita tetap bercerita kepada jiran tetangga, kita siarkan dalam laman peribadi kita, dan kita teguh mempertahankannya ketika ada orang meminta bukti dari kita. Malah kita mencela pula orang yang menagih pembuktian dari kita.

Malangnya wahai saudara, kita berhadapan dengan dua keadaan yang mana kedua-dua keadaan itu akan membuatkan kita berdosa. Ibarat timun dan durian; menggilis luka, digilis pun luka. Jika benar khabar itu shahih maka kita tetap berdosa kerana Syubail bin ‘Auf berkata: “Dikatakan barangsiapa yang mendengar sebuah kekejian lalu menyebarkannya, maka orang itu seperti orang yang melakukan perbuatan keji tersebut” (Shahih. Adabul Mufrad).

Sebaliknya jika ternyata khabar tersebut tidak shahih maka kita juga akan berdosa kerana Rasulullah saw bersabda “Cukup seseorang itu dikatakan sebagai pendusta apabila dia menyampaikan setiap apa yang didengarnya”

Ingin saya berikan dua contoh yang hangat disebarkan oleh umat walhal mereka tidak mempunyai bukti walau sekelumitpun. Pertamanya ada seorang tokoh agama yang berkata kepada anak muridnya bahawa ILMU menerima wang sebanyak RM 15,000.00 sebulan setiap orang: “Ulama Muda; ulama’ gila. Masuk parti sekular, masuk berenang dalam air najis. Terima RM 15,000.00  khabarnya seorang sebulan, tapi duduk dalam najis sekular. Sekular ini keluar dari Islam, sesat dunia akhirat”.

Pertamanya ustaz ini menuduh ILMU menerima wang hampir RM 0.6 juta sebulan dan keduanya ustaz ini telah mengkafirkan ILMU. Sedangkan masalah takfir (mengkafirkan orang) merupakan satu perkara yang sangat besar dalam Islam. Ulama’ Ahlus Sunnah sangat berhati-hati dalam menjatuhkan hukum kafir, sehingga kelompok sesat seperti Khawarij dan Mu’tazilah hanya dihukum sesat walaupun mereka menyeleweng jauh dari Islam.

Keduanya adalah kes Sahibus Samahah Mufti Wilayah Persekutuan yang mengeluarkan fatwa bolehnya wang zakat digunakan untuk pembayaran kos guaman Pengerusi Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan; Datuk Seri Jamil Khir ketika disaman oleh Datuk Seri Anwar Ibrahim.

Lucunya wahai sahabat, segelintir dari masyarakat kita mengatakan Datuk Seri Jamil Khir telah memakan wang zakat, padahal perbuatan beliau dilakukan setelah fatwa dikeluarkan oleh Mufti. Apakah kita ini lebih alim dari mufti atau sebenarnya kita mahu melawan mufti? Jika kita diminta bukti terhadap tuduhan itu, ternyata kita tidak mempunyai hujjah walau setitik pun.

Paduka Mufti mengeluarkan hukum atas ijtihad beliau yang disandarkan kepada Syeikh Rasyid Redha dalam Tafsir Al Manar: “Pendapat yang benar dalam jihad fi sabilillah ialah segala yang menyentuh kepentingan umat Islam dalam menegakkan urusan agama dan pemerintahan”.

Sementara Imam As Son’ani dalam Subulus Salam berkata tentang jihad fi sabilillah adalah: “Termasuk mereka yang berkerja untuk kepentingan orang muslimin, seperti bidang peradilan, pemberian fatwa dan pengajaran, walaupun mereka termasuk orang kaya”.

Sahabatku, saya ingin melontarkan sebuah pandangan, sekadar pertanyaan: “Jika Datuk Seri Anwar menang dalam kes ini, kemanakah wang zakat yang digunakan MAIWP itu pergi?’

Abu Amru Mohd Radzi Bin Othman
Timbalan SU ILMU

Advertisements

Signifikan Haji: Sudah Sampai Masanya Kita Bersatu

Mac 21, 2011

Mengukur Kefahaman Beragama

Eid Adha baru sahaja berlabuh dengan meninggalkan sejuta makna pada penganut Islam. Namun ada sebuah makna yang harus ditanya. Sebuah pertanyaan yang mendasar dan menggugat, selalunya akan dijawab dengan tentangan ataupun fitnah. Tidak kurang juga yang menjawabnya melalui pedang dan jejari besi penjara. Hanya Tuhan tempat kita mengadu.

Sebaliknya manusia yang mempunyai hujjah dan berpegang teguh kepada nilai kesarjanaan akan berusaha menjawab soalan dengan dalil dari Al Kitab mahupun As Sunnah. Kalau keduanya tidak ada maka mereka akan membawakan pandangan sahabat atau tabi’in. Inilah dasar Mazhab Salaf – Ahlus Sunnah yang sebenar: memami Al Qur’an dan As Sunnah melalui pemahaman para Sahabat. Lalu sekiranya hal-hal itu berupa perkara yang baharu, mereka akan meleraikannya dengan fatwa ulama Ahlus Sunnah yang mu’tabar di zaman ini.

Oleh yang demikian, sebuah soalan harus ditanyakan kepada diri kita masing-masing bagi mengukur setakat mana kefahaman agama dalam diri kita dan setakat mana tindakbalas kita terhadap soalan yang menggugat diri kita. Apakah kita akan menabur fitnah juga atau kita berusaha untuk mengikuti kebenaran dengan melakukan pengkajian?

Soalan Yang Menggemparkan Para Pendidik

Ada sebuah soalan mengenai satu masalah dalam solat. Soalan tentang sumber bacaan sujud sahwi yang kita amalkan: “Subhaana man laayanaamu walaa yashuu”. Para imam Mazhab Syafi’e telah ditanya: “Mana sumber bacaan ini? Dari hadith siapa? Dari kitab mana?”. Lantas para imam Mazhab kita telah menjawab bahawa lafaz itu sangat asing dari ilmu Islam malah tidak diketahui asal usulnya. Paling penting itu bukan bacaan dari Rasulullah saw, malah bukan juga dari sahabat. Bukan juga dari tabi’in.

Imam Ibn Hajar al-‘Asqalani berkata dalam Kitab al-Talkhis tentang doa tersebut: “Aku tidak pernah menemui asal usul bacaan ini.” Lalu Imam Nawawi  menjelaskan bacaan sebenar: “Sujud syahwi dilakukan dua kali dan dipisahkan antara kedua-duanya dengan duduk istirasy (duduk antara dua sujud). Sebelum salam, dia hendaklah duduk tawarruk (duduk tahiyyah akhir). Cara sujud dan bacaannya adalah sama seperti sujud dalam solat fardhu”. (Kitab al-Majmu’, jil. 4, m/s. 72)

Lantas timbul pertanyaan: “Siapakah yang mengajarkan kita bacaan demikian? Apakah mereka ini sengaja membelakangi hadith dan fatwa para ulama Syafie atau sebenarnya mereka tidak mengetahuinya tetapi hanyalaah taqlid buta?”.

Begitu juga ada persoalan lain timbul: “Bagaimana mungkin amalan solat yang setiap hari kita lakukan, kita masih tidak menemukan cara yang benar yang mengikut petunjuk sang pembawa wahyu – Nabi Muhammad saw?”

Bermakna bahawa kita masih jauh dari ilmu Islam dan aktiviti ilmiyah sehinggakan ibadah wajib yang kita lakukan setiap hari pun masih belum mencapai kesempurnaan. Kalau keadaannya begitu, hal-hal yang lebih besar, pastinya kita lebih jauh dari petunjuk hadith dan pemahaman para ulama Ahlus Sunnah. Hal yang besar itu pasti berupa hal-hal yang lebih rumit dan memerlukan penjelasan dari para ulama mu’tabar. Permasalahan sebegini pastinya kita lebih banyak tergelincir dari pesoalan bacaan sujud sahwi.

Persoalan Imamah Merupakan Hal Yang Besar

Antara persoalan besar itu adalah hal kepimpinan negara. Ia dirangkum dalam prinsip aqidah Ahlus Sunnah pada masalah wala’ wal bara’. Dengan hal inilah berpisahnya Syiah dari mazhab Ahlus Sunnah. Dengan hal ini jugalah Khawarij muncul dan memerangi Sunni. Kerana hal ini jugalah Uthman Bin Affan dibunuh dan kerana hal ini jugalah Ibn Muljan yang begitu wara’ percaya dia akan menemui Rabb dalam syurga walhal dia telah membunuh Khalifah Uthman.

Tetapi alangkah indah jika kita semua mahu melapangkan dada dan pasrah mengikuti petunjuk Rasulullah saw. Tidaklah Rasulullah saw itu meninggalkan Islam dalam keadaan lompong dan tanpa penjelasan. Yang tidak jelas adalah kefahaman kita seperti mana kita masih tidak jelas akan bacaan sujud sahwi. Hadithnya ada tetapi kita yang tidak jumpa. Fatwa ulama’ ada tetapi kita yang tidak rela.

Lalu Rasulullah saw telah mewariskan kita sejumlah besar hadith-hadith tentang kepimpinan dan politik. Hanya saja menunggu kita menerimanya dengan benar atau kita mengubah maksudnya mengikut selera nafsu kita. Nabi bersabda:

“Sesungguhnya akan berlaku selepas peninggalanku sikap pemerintah yang merampas harta kamu dan berbagai-bagai perkara yang kamu ingkari. Para sahabat bertanya: Apakah yang engkau perintahkan pada kami wahai Rasulullah? Baginda bersabda: Tunaikanlah kewajipan kamu dan berdoalah kepada Allah untuk mendapatkan hakmu”. (H.R  Bukhari 13/5 & Muslim 3/1472)

Lalu kita menta’wil hadith tersebut dengan berbagai-bagai ragam padahal para Imam Ahlus Sunnah tidak pernah memahaminya sebegitu. Kita membuat andaian bahawa pemimpin yang dimaksudkan adalah pemimpin yang memerintah dengan kitab Allah dan Sunnah Rasululillah. Walhal saat Imam Ahmad dipenjara oleh Sultan, Kerajaan Abbasiyah saat itu telah menjalankan hukum Mu’tazilah – sebuah hukum yang tidak mengikut Al Qur’an dan As Sunnah! Malah Sultan telah memenjara dan membunuh para ulama Sunnah yang masih mempertahankan aqidah Islam.

Imam Nawawi berkata tentang hadis di atas ini: “Dalam hadis ini terdapat suatu perintah supaya mendengar dan taat, walaupun penguasa zalim dan kejam. Hak untuk ditaati tetap wajib dijunjung, tidak boleh memberontak kepadanya. Bahkan semestinya tetap bertaqarrub dan berdoa kepada Allah untuk menghilangkan kejahatannya dan menolak keburukannya”. (Syarah Muslim 12/232)

Siapakah Pemimpin Negara Yang Diiktiraf Islam?

Namun Imam Ahmad tetapi menyeru umat untuk mentaati penguasa dan menasihati rakyat untuk bersama-sama Sultan dalam hal-hal yang ma’ruf. Beliau berkata: “Sesiapa yang keluar (dari ketaatan) terhadap seorang pemimpin dari para pemimpin kaum muslimin, sedangkan manusia telah bersatu dan mengakui kepimpinannya dengan cara apapun – sama ada dengan redha atau dengan kemenangan (dalam perperangan) – maka sesungguhnya orang tersebut telah memecah-belah kesatuan kaum musilmin dan menyelisihi pesanan Rasulullah saw dan apabila ia mati dalam keadaan demikian maka matinya seperti mati jahiliyah. (Imam Ahmad bin Hanbal, Ushulus Sunnah)

Justeru, Imam Ahmad dan para ulama Ahlus Sunnah yang lainnya mengetahui bahawa urusan memimpin ini merupakan sebuah beban yang sangat berat dan sukar. Pastinya dalam memerintah itu seorang pemimpin akan berbuat silap dan tergelincir.

Namun kegelinciran pemimpin bukanlah sebuah alasan bagi kita untuk memisahkan diri dari pemimpin negara yang Muslim. Sebaliknya kita harus bersama-sama pemimpin tersebut dan menolong mereka. Malah kita diwajibkan untuk bersatu-padu dan menjaga kesatuan umat ini dibawah kepimpinan mereka. Sedangkan perpecahan adalah tercela dan mendapat murka dari Allah Ta’ala.

Imam Al-Qurtubi menegaskan:  “Sesungguhnya perpecahan hanya akan membawa kepada kehancuran, sedangkan jama’ah akan menghantar kepada keselamatan. Semoga Allah merahmati Ibnu Mubarak yang telah menjelaskan: Sesungguhnya jama’ah adalah Tali Allah, maka berpegang teguhlah dengannya”. (Al-Jami’ Li Ahkamil Quran. 4/159. Daarul Qutub)

Perpaduan Adalah Bersama-sama Pemerintah

Ini kerana mengikuti dan mentaati pemimpin pada hal-hal yang ma’ruf adalah lambang umat Islam bersatu-padu. Bersama-sama pemimpin Negara dan tetap di atas aqidah Salaf – Ahlus Sunnah adalah makna sawadul a’zham. Malah hukum bersatu dan berpadu dengan pemimpin Negara dan meniti pada mazhab Salaf adalah fardu ain bagi setiap Muslim.

Berkata Imam Ibnul Atsir: “Dan yang dimaksudkan dengan ‘Alaikum bi as-Sawadul A’zham (Kamu di atas as-Sawadul A’zham) adalah sekumpulan besar manusia yang berhimpun di dalam mentaati sultan (pemimpin) dan berjalan di atas jalan yang benar (mazhab salaf)”. (Ibnul Atsir, an-Nihayah Fi Ghoribil Hadis, 2/1029)

Inilah yang dikhabarkan oleh Ibn Khaldun dalam Mukaddimah pada sub tajuk Bagaimana Perpecahan Menimpa Kerajaan-Kerajaan: “Sebarang dinasti harus didirikan diatas dua tapak. Yang pertama adalah kekuatan, syawkah, dan perasaan ashabiyah…” (Mukaddimah, terbitan DBP, 2009, ms 361) Sebaliknya apabila kita tidak bersatu maka negara itu akan hancur akhirnya.

Lantas apabila umat sudah bercakaran dan tidak mahu mengikuti hadith supaya bersatu dengan pemimpin, lalu Allah menimpakan kita kekalahan dan kemunduran. Apabila kita tidak meniti pada mazhab Salaf maka Allah akan timbulkan berbagai macam bid’ah dan aliran pemikiran.

Justeru, ketika kita sedang menyaksikan jutaan jiwa di Arafah yang mengerjakan ibadah Haji dan kurban, maka sudah sampai waktunya untuk kita meninggalkan perbecahan dan kita kembali mengikuti sabda junjungan. Kita kurbankan lah cita-cita kita untuk merebut kuasa kerana kuasa itu adalah pemberian Tuhan. Kita harus bersatu dengan penguasa sepertimana saudara kita di Arafah itu bersatu untuk haji. Kita juga harus bersatu dalam mazhab Ahlus Sunnah yang sebenar – mazhab yang dianut oleh Sahabat Nabi.

Kita selama ini mungkin silap mentafsir makna keadilan dan kepimpinan sepertimana kita sering silap membaca doa sujud sahwi. Maka pada kesempatan ini, kita tinggalkan kesalahan kita dan menuju kepada dalil yang lebih kuat. Bermakna kita tinggalkan perpecahan dan kita bergabung bersama penguasa yang sah. Allah tidak akan tanyakan rakyat tentang negara tetapi Allah akan tanyakan kita tentang tanggungjawab kita kepada penguasa Negara. Tanggungjawab untuk ditaati pada hal ma’ruf, didoa dengan kebaikan, dicintati dan dimuliakan.

Tokoh Kafir Masuk Masjid Untuk Berucap : Antara Fatwa Ala Taliban Dan Fatwa Serampangan

September 10, 2010

Memaksa Dalil Umum Untuk Kondisi Khusus

Untuk membolehkan seorang Muslim itu meneguk secangkir sup Tulang Khinzir boleh sahaja. Carilah fatwa dari mazhab Zahiriah seperti Daud Ad Dzahiri atau Ibn Hazm. Ikutlah kaedah mereka dalam mengistimbat [mengeluarkan]  hukum dan kemudian bawakan dalil-dalil yang dikaut dari kitab-kitab mereka.

Kalau tidak mahu Khinzir, kita pun boleh menghalalkan anjing untuk dilahap seperti arnab. Maka kita pun mengeledah kitab-kitab mazhab Maliki dan menjumpai pandangan Imam Darul Hijrah tersebut seputar daging anjing. Lantas kita pun menukilkan pandangan tersebut berserta dalil-dalil penghujahannya.

Setelah kita lontarkan pandangan tersebut kepada umat lantas kita berkata: “Bahawa para penentang kita itu tidak mengkaji Islam dengan mendalam – mereka itu ilmunya senteng – malah mereka itu condong kepada pemerintah. Atau boleh saja mereka itu dipanggil penjilat penguasa. Juga disandarkan sebagai anjing penguasa yang akan menyalak jika ada orang yang cuba menentang penguasa zalim. Serta mereka ini suka berijtihad ala Taliban. Setiap fatawa mereka itu selalu diselimuti dengan sentiment politik, dan bukannya deengan keinginan mencari kebenaran”.

Nah, inilah yang diungkapkan oleh mereka yang suka mencari pandangan-pandaangan yang gharib  lagi syaz. Padahal  hujjah yang mereka bawakan itu bersifat umum sehingga mereka memaksa kita untuk mengimani pandangan mereka. Sesiapa yang tidak mahu tunduk dan beriman dengan pandangan mereka, dikiraa telah menentang haq [kebenaran] dan tidak ikhlas.

Walhal setiap dari kita mengerti dalam disiplin fiqh terdapat beberapa kaedah yang menunjukkan bahawa dalil khusus harus dimenangkan dari dalil umum. Maka segala dalil yang mereka gunakan harus dimengertikan dengan kondisi-kondisi tertentu, sehingga dalil yang bersifat umum itu ditaafsir dengan adanya prasyarat ataupun penjelasan-penjelasan lain.

Pemahaman Sahabat Sebagai Neraca Ukur Khilaf [Perbezaan Pendapat]

Namun disitu ada sebuah pemahaaman yang lebih cemerlang bagi memahami sesebuah permasalahan, sehingga letak duduk sesuatu khilaf dapat dilerai. Iaitu mengembalikan sesuatu khilaf itu kepada “Pemahaman Sahabat”. Maknanya kita menaanyakan tiga  soalan untuk mendapatkan jalan keluar. Pertama kita tanyakan: “ Apakah ada sahabat yang berpandangaan begitu atau berbuat sebegitu?”. Kedua: : “Seandainya sabahat tidak melakukannya, apakah ada tabi’in dan tabi’ tabi’in yang berpandangan sebegitu?” Dan ketiga adalah: “Seandainya tiada contoh dari mereka, tetapi keperluan terhadap masalah tersebut ada maka mengapa mereka meninggalkan perbuatan tersebut?”.

Pemahaman yang cemerlang ini dibangun atas keimanan kita bahawa manusia yang pertama kali mendengar dustur Ilahi dan pengajaran Rasulullah saw  adaalah mereka – para sahabat. Sehingga mereka memahami ayat al Qur’an dan perilaku Rasulullah saw dengan sebenar-benarnya. Malah mereka menjelmakan kembali segala apa yang telah Rasulullah saw ajarkan kepada mereka dalam kehidupan mereka. Kemudian mereka mengajar kepada tabi’in, keemudian tabi’in mengajar pula kepada tabi’ tabi’in. Benarlah sabda Nabi saw: “Sebaik manusia adalah zaman ku, kemudian sesudah mereka, kemudian sesudah mereka” (Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim).

Oleh itu, seandainya mereka tidak pernah berbuat sedemikian, pasti hal tersebut merupakan sebuah paham yang melencong, yang tidak diperlukan malah jauh dari kebenaran.

Menilai Penghujahan Dengan Kritis

Maka kita harus memerhati dengan cermat setiap paandaangaan yang bersimpaang-sior agar kitaa boleh menemukan pandangaan yang paling menghampiri kebenaaran. Antara dalil yang digunakan oleh para pembenar kaum Kafir memasuki Masjid dan memberikan ucapan adalah berdasarkan hadith yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, berkenaan dengan Thumamah bin Uthal yang ditawan dan kemudian diikat di salah satu tiang masjid Nabawi.

Melalui hadith tersebut, kita dapat melihat banyak hal antaranya ialah kondisi Thumamah bin Uthal itu sendiri. Dia adalah seorang tawanan yang diikat. Dia bukanlah seorang tokoh kafir yang datang dan berceramah kemudiannya memberi sumbaangan, berserta diambil gambarnya untuk buat kenang-kenangan. Sebaliknya Thumamah bin Uthal tidak dihiraaukaan oleh kaum muslimin, tiada majlis khas dibuat untuk dia dan dia hanya duduk di tiang dengan penuh kehinaan. Tokoh pembangkang dari DAP dan PKR yang Kafir itu dibuat sebuah majlis khas untuk mereka, mereka disanjungi dan mereka dengan rasa penuh ta’zim menghulurkan sadaqah untuk umat Islam. Lalu apakah sama kondisi Thumamah bin Uthal dengan para tokoh dari DAP dan PKR yang tidak mengiktiraf Malaysia sebagai Negara Islam?

Disini dapaat juga dilihat perbezaan antara niat Thumamah bin Uthal dan Tokoh Kafir dari DAP dan PKR itu; Thumamah bin Uthal datang dengan jiwa tertawan sedang Tokoh Pembaangkang yang kafir itu dataang dengan penuh kemuliaan. Thumamah bin Uthal didatangkan untuk melihat keagungan Islam tetapi Tokoh Pembangkang yang kafir itu didatangkan untuk memberi sadaqah kepada umat Islam!

Thumamah bin Uthal diikat selama tiga hari dan selama tiga hari itulah dia tidak dimuliakan dan tidak dilayan. Tokoh Pembangkang yang Kafir itu datang dengan kain rentang dan jurukaamera-jurukamera yang setiap saat menangkap gambar beliau untuk dimegahkan. Lalu akhirnya keluarlah gaambar tersebut di dada-dada akhbar: Seorang Pemimpin Kafir yang Menentang Hudud dan Negara Islam sedang berada di sebuah Masjid, tempat Muslim menyembah Allah yang Esa, dan si Kafir tersebut sedang member bantuan kepada umat yang lemah iaitu umat Islam! Lalu dimanakah rasional hujjah mereka: “Dibenarkan para Kafir tersebut untuk masuk ke dalam Masjid bagi melihat keagungan Islam dan sebagai dorongan da’wah”.

Memang masalah harta dari Kafir boleh digunakan untuk pembinaan masjid dan juga perkara-perkara lainnya yang member kesenaangan kepada kaum Muslimin. Masalah ini sudah dibahas oleh para ulama sejak dahulu lagi, yang berdasarkan hadith nabi. Namun tiada satu petunjuk pun yang menjelaskan ada kafir yang datang mengunjungi nabi di Masjid Nabawi lalu baginda membuat majlis khas untuk si kafir itu lalu si kafir itupun menghulurkan sadaqah kepada Rasulullah!

Tidak ada! Lalu apa yang ada?

Mantan Mufti Perlis membawakan fatwa dari Lajnah Daaimah: “Pendapat yang tepat bukan muslim boleh masuk ke dalam masjid untuk sesuatu kemaslahatan syariah atau sesuatu keperluan tertentu seperti mendengar sesuatu yang membawa masuk ke dalam Islam, atau keperluannya untuk minum air yang berada dalam masjid atau selainnya. Ini kerana Nabi s.a.w mengikat Thumamah bin Uthal al-Hanafi dalam masjid sebelum dia menganut Islam, baginda juga menempatkan perwakilan Thaqif dan perwakilan Kristian Najran di masjid sebelum mereka menganut Islam. Ini kerana ada banyak faedah mereka memasuki masjid, antaranya; mendengar ucapan dan nasihat Nabi s.a.w, melihat orang bersolat dan membaca al-Quran dan berbagai faedah besar yang lain bagi sesiapa yang melazimi masjid”

Maka kita melihat ulang fatwa tersebut dari kacamata yang luhur, tanpa terikat dengan fanatic politik dan kecondongan kepembangkangan. Bahawa Lajnah tersebut dengan jelas menyebut bahawa masuknya mereka itu adalah untuk memahami Islam apabila mereka mendengar Kalam Allah dan Hadith Nabi. Sebaliknya dalam masalah yang kita bangkitkan ini adalah Tokoh Kafir itulah yang berbicara dan yang mendengar pula adalah umat Islam. Sebuah keadaan yang total terbalik!

Kemudian Lajnah tersebuh menjelaskan bahawa masuknya kaun Kafir adalah untuk kemaslahatan syar’I atau keperluan tertentu yang membawa mereka untuk memeluk Islam. Lalu apakah datang untuk memberi sepatah dua kata dan kemudian menghulurkan sadaqah kepada umat Islam itu boleh dita’rifkan sebagai kemaslaahatan syar’i? Atau boleh juga dikatakan sebuah keperluan yang boleh membawa mereka kepada Islam? Kita ingin bertanya kepada PAS, dan manusia Islam yang duduk didalam PKR: “Berapa banyak seruan menganut Islam yang telah mereka sebut ketika maajlis tersebut berlangsung?”.

Begitu juga kita ingin bertanya, apakah sama kondisi Tokoh Pemimpin Kafir tersebut dengan Tokoh Kaum Thaqif dan Najran? Apakah Deligasi Thaqif datang dengan membawa wang untuk diaagih-agihkan, datang untuk memegang mikrofon dan memberi nasihat sebagai wakil rakyat, atau merekaa datang untuk berdamai setelah mereka membunuh Urwah Bin Mas’ud – sahabat Nabi sehingga mereka ketakutan diserang-balas oleh Kuam Muslimin?

Bagimanapula dengan Utusan Najran yang berjumlah 60 orang itu termasuk tiga orang pemimpin wilayah tersebut? Mereka datang untuk apa? Apakah untuk melawat kawasan atau untuk mengadaakan perjanjian damai? Ternyata mereka datang untuk tunduk kepada keraajaan Madinah dan mereka bersedia untuk menyerahkaan jizyah setiap tahun. Lantas dalam permasalaahan yang kita bangkitkan ini; siapa yang member wang kepada siapa?

Sekali lagi, dinyatakan dalam hadith-hadith nabi bahawa para utusan tersebut masuk masjid untuk memahami islam atau datang untuk membuat perjanjian damai dengan Islam. Semua tokoh kafir yang datang ke Masjid Nabawi berbicara dengan Rasulullah saw sendiri dan beliau memperdengarkan Perkataan Tuhan kepada mereka. Bukan datang sebagai seorang tokoh yang terhormat dan punya peluang untuk member amanat kepada kaum Muslimin!

Syeikhul Islam Ibn Taimiyyah berkata dalam Iqtida Sirat al Mustaqim bahawa Amirul Mu’minin Umar Bin Al Khattab dan juga pemimpin sesudahnya, serta para ulama dan ahli fiqh kaum Muslimin telah menetapkan beberapa peraturan kepada Kafir Zimmi antaranya dilarang berbahasa dengan bahasa Kaum Muslimin, dilarang memiliki kunyah seperti kunyah Kaum Muslimin, para wanita mereka harus menampakkan betis agar berbeza dengan para muslimah, salib dan lambang agama mereka harus disorok dari pemandangan umum, mereka juga dilarang menampakkan syiar agama mereka diluar rumah ibadat dan perkampungan mereka, malah mereka harus memberi tempat kepada kaum Muslimin dalam sebuah majlis.

Lantas masalah Tokoh Kafir yang membacakan Kalam Allah [walhal dia tidak mahu memelok Islam] dalam ceramah politik, penggunaan kalimah “Allah” [walaupun pada hakikatnya kalimah Allah itu bersifat sarwajagat] dalam kitab Injil, serta yang terbaru berdoa dan juga membenarkan mereka masuk ke dalam masjid untuk member ucapan dan sumbangan, merupakan satu penghinaan kepada Islam dan umatnya.

Kepada guru mursyid, berapa kalikah tuan telah membacakan ke cuping  telingan Karpal Sing, Lim Kit Siang, dua tokoh yang memberi sadaqah di masjid tersebut dan tokoh-tokoh Kafir lain dengan Kalam Allah dan Sabda Rasulullah saw? Dan berapa kalikah tuan telah mengajak mereka untuk memeluk Islam?

Sebuah Piala Untuk Apologetik

Februari 19, 2009

Apologetik?

Apa ini!

Kebelakangan ini saya selalu mengungkapkan kalimat-kalimat yang jarang dipahami oleh umat Melayu. Malah kalimat ini juga tak kedapatan dalam bahasa agama.

Sengaja saya bawakan kalimat semacam ini; khinzirisme, sanoisme; dan terbaru apologetik. Ini adalah bahasa antrapologi-sosiologi.

Saya mahu nyatakan bahawa pertamanya adalah para pengekor filsafat itu selalu menyangka bahwa Salafi ini terlalu jahil akan aturan – ajaran – tatakrama filsafat sehinggakan Salafi menjadi buta dan tak mengerti hakikatnya lantas secara gegabah menghukum ilmu filsafat itu berbahaya dan bisa menyesatkan.

Lalu saya nyatakan bahawa para ulama Sunnah telah mengerti akan filsafat dan telah membedahnya dan akhirnya mereka temui bahwa filsafat hanyalah sebuah prasangka dengan menggunakan satu alat pikir yang terbatas.

Keduanya adalah saya sengaja membawakan kalimat-kalimat  ini hanyalah untuk menyedarkan para pondokius bahawa sikap mereka ini telah termaktub dalam ilmu disiplin “Kaji manusia”. Lalu selayaknya sikap mereka ini ditandai dengan sebuah nama yang diperakui oleh disiplin ilmu tersebut.

Begitu juga bahawa ketika pondokius menggunakan “filsafat yang dikhatankan” dalam mentafsir dasar-dasar agama, para Ahlus Sunnah telah memahami akan filsafat tersebut dan telah sadar dengan kesadarn mendalam bahawa filsafat yang kalian gunakan itu tetap melawan hakikat Islam walau kalian dapatkan tok mudim yang paling pakar dalam khatan.

Lalu kita kembali kepada kalimat diatas: apa itu apologetik? apakah Ia seperti Appolo tuhanya Yunani?  bukan itu. Atau ia adalah sebuah paham agama? Bukan juga.

Apologetik; sebuah kata nama untuk suatu sikap yang senantiasa menang, tak terkalah, tak akan silap dan pasti benar. Sikap mengimani bahawa hakikat kebenaran itu ada padanya dan dia sentaiasa berada atas hidayah – lalu mengapa harus memohon maaf padahal dia tak pernah tergelincir walau seinci?

Maknanya sikap ini dapat digambarkan dengan beberapa tindakan:

[1] Mahu kelihatan menang;

Dengan sentiasa mempunyai pandangan untuk dilontarkan walaupun dia tak punya apa-apa idea baru ketika itu, sentiasa menjawab soalan yang diajukan walalupun dia tak punya pengetahuan tentang hal itu, sentiasa kehadapan dalam mempunyai informasi walau dia belum mendapat apa-apa khabar dari sumber yang terpercaya.

Kalau dia dilontarkan dengan 70 soalan, pasti dia akan sebolehnya menjawab kesemua soalan tersebut tanpa tersisa, malah terkadang dia menjawab sehingga 78 soalan! Baginya untuk mengatakan “saya tak tahu” adalah persis sebuah kalimat kufur yang terlarang diucapkan oleh lidahnya.

Kerna itu ketika didiminta untuk memberikan pandangannya maka dia akan menukilkan apa saja kalimat yang terlintas dalam kepalanya asalkan dia bisa berpandangan, hatta kalimat itu bersumber dari kuffar, atau kalimat itu tidak sah sumbernya – dia tak peduli asalkan dia menang  – bisa memberikan pandangan!

[2] Sentiasa benar dalam berhujjah dan memberi pandangan;

Dengan  sentiasa mengimani dalam dirinya bahawa dia sentiasa benar dalam membawakan alasan – hujjah – pandngan walaupun dia mengetahui bahawa alasan orang lain lebih kuat dan benar. Lalu dia tak perlukan sejumlah alasan dari nash al quran atau al hadith untuk mengemukakan pandangannya, cukup baginya perasaan dan logika.

Hari ini dia boleh berkata “1+2 = 3”, dan esoknya dia mengatkan bahawa “1+2 = 6”. Pada kesempatan yang lain dia mengatakan bahawa jawabannya adalah 3 kembali dan pada saat yang lain dia menjawab “5”. Lalu ketika orang meminta dia menjelaskan sikapnya yang berbola-balik dalam isu “1+2” maka dia bisa memberikan alasan sehari semalam tanpa meneguk air setitikpun! Malah dia hampir-hampir menyiapkan sebuah buku untuk menerangkan sikapnya yang benar dalam isu itu. Dia boleh berkata apa saja dan setiap kalimat yang keluar dari lidahnya berupa sebuah sabda!

Begitu juga ketika dia mendapati pandangnnya menyeleweng maka dia tak akan mundur dari mengimani pandangannya, lalu dia akan mencari sebarang alasan untuk membenrkan pandngnnya itu, walaupun alasan yang dia temui dari sumber yang tak pasti. Malah kalau dia tak ketemu alasan, maka dia akan mencipta alasan.

Baginya sebuah ucapan dari orang lain “Rupanya dia tak mengetahui” adalah seperti pukulan halilintar yang dikenakan atas batang tubuhnya.

[3] Tidak mahu memikirkan alasan kelompok lain;

Oleh kerana dia mengimani bahawa dia sentiasa benar dan dia mempunyai cara pikir yang agung sehingga kebarangkalian dia tergelincir adalah null, maka dia tidak akan mahu memikirkan alasan-alasan pihak lain, tambah lagi alasan pihak yang berseberang dengannya.

Seperti dia megimani bahawa hanya dirinyalah yang mempunyai guru, membaca kitab dan belajar dengan sempurna. Bermaknan juga dia merasakan bahawa pihak lain tak pernah langsung mengerti akan kebenaran dan bermakna mereka tak pernah berfikir secara benar dalam menghadapi kebenaran.

Hujjah yang dipakai oleh pihak lawan akan dikatakan: Batil, atau Maudhu, atau dhaif, atau kalau dia tak dapat ragukan keshahihannya maka  dia akan berkata “dalil ini am, harus ditafsir lagi, dan penafsirannya adalah begini… begini”.

Dia juga langsung tak akan meneliti sumber rujukan dia malah apa lagi sumber rujukan pihak lain.  Baginya orang lain adalah “bodoh dan tak mengerti” dan “aku adalah benar”.

[4] Tak akan memohon maaf;

Bagaimana dia akan memohon maaf padahal dia tak pernah silap? Lalu baginya kalimah “maaf” adalah satu kalimah yang mustahil akan dia ucapkan.

Maaf itu tak pernah wujud dalam hayatnya kerna setiap perbuatannnya sudah dimaklumi adalah benar, punya hujjah dan dan sentiasa baik serta tak akan sesat. Kalau seluruh umat memaksanya untuk memohon maaf, maka ketika itu dia terpaksa mengucapkan “maaf” tapi dalam hatinya tetap beriman bahawa dia benar, dan dia dipaksa seperti keluarga Yaseer dipaksa kaum Myusrikin, dia sedang taqiyah dan dia tak ikhlas mengucapkan kalimah tersebut.

 

Inilah 4 sikap para Apologetik dalam menghadapi manusia.

 Saya pernah berkenalan dengan seorang yang mengaku sebagai Salafi, mengaku muridnya Dr Asri dan murid Ust Rasul Dahri, namum pemikirannya jauh dari manhaj Dr Asri dan jauh pula dari Jejak Salaf Asli. Kalau saya bisa ketemu dengangnya, maka saya akan hadiahkan sebuah piala untuk beliau; tanda “Saudara adalah pemenang Agama” – walau saudara menyembelih Al Quran dan Al Hadith hidup-hidup.

Tetapi baru saya menyedari bahawa dalam dunia ini, terdapat banyak manusia yang dihinggapi penyakit apologetik, terutamanya para ustaz dan ustazah yang belajar agama.

Para ustaz dan ustazah ini seperti telah mendapat wahyu dari kolong langit sehinggakan segala pemikiran mereka adalah murni; segala percakapan mereka adalah suci; segala ajaran mereka adalah lurus dan segala aqidah yang mereka anuti adalah shahih.

Mereka tak ada sesaatpun untuk merenung malah tak pernah terfikir dalam benak mereka untuk mengkoreksi manhaj mereka, kerna mereka telah meletakkan keimanan kepada para guru mereka; sehingga kalau ada orang menasihati mereka maka mereka akan berkata “Apakah nenek moyang kami berdosa”, apakah para masyikh kami tersesat?

Rupanya apolegetik ini bukan sahaja bisa menjangkiti manusia, tetapi ia juga boleh mewabak hingga menjangkiti perkumpulan – pertubuhan, terutamanya pertubuhan politik Islam.

Hari ini manusia bisa melihat bagaimana Parti Islam berbolak balik dalam bicaranya; satu masa mengkafirkan lawan kerna menjadikan kaum kuffar Zimmi sebagai teman, tetapi selang beberapa tahun mereka menjadikan Kafir Harbi sebagai teman; lalu mereka tak mengkafirkan dii sendiri!

Satu saat mereka menyuruh menumbangkan berhala yang ada di taman-taman, lalu ketika mereka berjaya merampas negeri Timur maka mereka menebang kepala penyu, sehingga tindakan itu mencetuskan kemarahan masyarakat. Lalu saat ini ketika mereka berjaya menguasai negeri Utara, mereka biarkan Helang berkuasa di sebuah pulau, walalu mereka dahulu memanggilnya “berhala”.

Ketika kita minta mereka menerngkan alasan mereka untuk tidak mengkafirkan diri sendiri, maka mereka bawakan hujjah, yang hujjah tersebut sebenarnya boleh juga digunapakai oleh lawan mereka, malah hujjah tersebut lebih memihak kepada lawan mereka kerna mereka berteman dengan kafir harbi yang memusuhi Islam secara pasti!

Begitu juga ketika diminta alasan menagpa tidak dirobohkan sahaja patung helng, maka mereka bisa berkata “Kami telah menjumpai sebuah dlil yng membenarknnya”, atu bis saja mereka berbicara “keadaan – kondisi – tak membenrkannya lagi”.

Lalu mengapakah saat lawan mereka memerintah, mereka sakan berteriak? Apakah dahulu kondisinya membenarkn dan sekarang kondisinya melarang?

Sama hal nya apabila pemimpin mereka meminta bai’at, taat setia, melarang pemberontakan dan ahli diingtkan agar selalu menuruti peraturan dari pucuk pimpinan. Namum mereka parti Islam itu melakukan perlawanan dengan pemerintah negara, melakukan penghinaan kepada pemimpin, melawan, mengkeji, mencaci, memusuhi – walhal mereka sebelum itu membacakan ayat-ayat dan hadith-hdith taat setia kepada pemimpin. Rupanya mereka mengimani bahawa “pemimpin” itu adalah diri mereka, seolah-olah mereka mengimani bahawa diri mereka lah pemimpin adil yang wajib dibaitat. Inilah pemikiran Khawarij, sehinggakan Dzul Khuraishi  merasa bahawa dirinya lebih adil dari Rasulullah!

Khawarij dan kelompok sesat yang lain seperti Asya’irah – Jahmiyah, Sufi, Filfasat dan lain-lain sememangnya tak akan mengaku kesesatan diri sendiri, dan mereka selamanyua tak akan mahu mengikuti dustur dan dasar dari Ilahi: menapaki jejak  Salaf as soleh dalam merenung kehidupan beragama.

Semuanya kerna mereka ada sikap apologetik; dan sikap ini sebenarnya bersumber dari satu rasa iaitu SOMBONG. Yang dengan satu rasa ini lah juga Iblis menjadi Mantan Ahli  Syurga!

Justeru kita harus siapkan sebuah piala untuk Setan, dan juga piala-piala kecil untuk para Apologetik.

Yang Ditunjukkan Oleh Mustafa Kamal

Oktober 31, 2008

Kalau sejarah itu tidak berguna, baik kita lupakan saja kisah Muhammad Bin Abdullah.

Kalau ia berguna, mengapa kita masih tak berubah?

Dan Sejarah Islam itu untuk apa kita berdengarkan?

 

 

 

Mungkin kita bisa mengambil satu contoh yang agak dekat dengan hidup kita; bagaimana Dinasti Turki Uthmaniyah roboh kepada tangan Jendralnya sendiri; Mustafa Kamal. Setelah Mustafa Kamal menduduki kuri kekuasaan maka dia mengubah negara itu menjadi sebuah negara sekular. Dia melakukan pencerobohan yang kejam – menaggalkan kerudung wanita, menghapuskan abaya dan digantikan dengan skrt, undang-undang Islam dihapuskan dan digantikan dengan undang-undang sivil. Ini antara contoh kezaliman beliau, sehingga dikhabarkan dia mati tak kebumi hingga kini.

Maka para hizbiyyun pun mencanangkan bahawa kemelesetan Islam berpunca dari lelaki ini, kerna Mustafalah yang menjatuhkan Khalifah Muslim. Dengan jatuhnya khalifah maka dunai Islam bergolak, ada yang dijajah, dan penghayatan Islam sirna.

Kemudiannya para hizbi pun berteriak kali keduanya; bahawa kalau kita tidak berjuang menentang pemerintah sekarang maka negara kita juga akan menjadi seperti Turki di zaman Mustafa Kamal – menjadi sekular dan Islam ditindas!

Mereka saban hari mengingatkan kita bahawa sirah itu harus dipelajari kemudian diteliti, kerna bilang mereka “sejarah pasti berulang kembali”. Mereka seperti manusia yang peduli akan historis. Tetapi akhirnya kita juga menyadari bahawa mereka adalah para pembaca buku historis yang suka memilih-milih tajuk yang menyelerakan tembolok mereka sahaj, tanpa berlaku juju pada historis.

Kerna historis yang dimulai oleh Heredotus adalah satu cerita untuk para pemenang. Yang menang akan melakarkan versinya bagi melangsungkan bangsa mereka. Begitulah ketika para pemuka hizbi mahu mengumpulkan kekuatan bagi melacak Islam, maka mereka menghikayatkan historis mengikut acuan mereka, guna untuk mengelabui para pemuda.

Mengapa mereka melupakan sisi-sisi penting dalam sirah Mustafa Kamal itu tetapi mereka hanya mengambil sebahagian sahaja?

Begitulah ketika Mustafa Kamal Menjadi pemerintah Turki, maka beliau telah melakukan satu Bid’ah Hasanah, yang beliau niatkan untuk kebaikan – mahu menjadikan bangsanya maju tak ketinggalan.

Dia mengubah lafaz azan kedalam bahasa Turki; apakah ada larangan dari Tuhan yang menyebutkan hal azan? Jawab para pondokius! Tiada! Tuhan tak melarangnya! Tuhan tak membantah! Inikan niat murni agar bangsa Turki memahami ajakan bersolat!

Justeru mengapa kalian membenci dia walhal dia adalah Tokoh Bid’ah Hasanah!

Kemudiannya apakah kita pernah ambil peduli bagaimana Mastafa Kamal bisa meruntuhkan sebuah Khalifah Islam yang besar?

Apakah dia berseorangan sahaja, atau dia menggunakan batalion nya untuk melakukan kudeta? Mungkinkah dia menggunakan kuasa asing seperti British agar terlaksana cita-citanya? Atau dia ada menggiring umat dengan menyerukan kepada rakyat bahawa Sultan harus ditumbangkan kerna zalim dan khianat?

Apakah mungkin dia bisa menjatuhkan sebuah kekuasaan yang menguasai spertiga dunia tanpa bantuan Kuasa asing dan juga tanpa menggerakkan rakyat Turki sendiri untuk menentang Sultan.

Untuk menggerakkan rakyat, apakah slogan yang dia laungkan? Apakah dia mengatakan bahwa matlamatnya adalah untuk sekular? Pastilah tidak. Apakah dia melaungkan slogan “Mari Tukar Abaya kepada Skirt? Pasti tidak. Dan apakah dia melaungkan slogan “Pemimpin adil pemimpin di sembah, pemimpin zalim pemimpin disanggah”? Ya inilah yang dia laungkan. Mustafa mengingatkan kepada rakyat bahawa Sultan telah berlaku zalim, khianat, curang, dan jahat. Lalu pemimpin sebegitu harus ditirunkan dan diganti dengan pemimpin yang adil lagi beriman.

Dan apakah ketika dia berbicara begitu, tangannya sedang memegang segelas bir? atau lakunya seperti seorang yang Soleh?

Kemudian setelah dia menduduki kursi empuk di istana, dan ketika dia menjalankan sekularisme, apakah yang dilakukan oleh rakyat yang banyak itu? Apakh mereka mengadakan perlawanan dan membunuh Mustafa, sedangkan jumlah mereka lebih besar dari batalion Mustafa! Cukup besar jumlahnya. Tetapi nampaknya rakyat Turki yang besar itu tidak dapat merubah iklim baru Turki. Padahal perubahan itu berlangsung tidaklah memakan masa yang lama, malah ia begitu singkat!

Apakah ini bermakna bahawa rakyat Turki kebanyakannya adalah manusia yang bersetuju dengan perubahan baru itu? Mungkin.
Kemudiannya lagi, apakah yang membuatkan kita bisa mengatakan bahawa Empayar Turki Uthmaniyah merupakan Khalifah Islam? Padahal Turki tidaklah menguasai seluruh negara Islam dari Timur hinggalah ke Barat. Di sana wujud kesultanan Mounghul. Di sana juga wujud Kesultan Melaka. Apakah kedua kesultanan ini merupakan jajahan kepara Kesultana nTurki? Tidak. Maka kalau begitu apakah hanya wujud satu pemerintahan besar di dunia Islam? Tidak juga.

Dari kelanjutan bahawa Turki adalah Khalifah Islamiyah maka bagaimana kita boleh berkata bahawa Turki adalah Khalifah Islam terakhir apabila ia runtuh ditangan Mustafa? Kerna kalau kita telah beriman bahawa disana ada beberapa empayar lain yang Islam dan berkuasa dan saling tidak takluk menakluki antara mereka, maka kejatuhan Kesultanan Turki bukanlah bukti bahawa Empayar Islam telah habis, tetapi kalimat yang benar adalah Kesultanan Turki telah terhapus.

Ini antara sisi yang kita terlupa untuk diajarkan kepada syabab dan masyarakat. Malah sisi inilah juga yang tak terpikir oleh para pondokius kita. Yang mereka terpikir adalah Najd merupakan jajahan Turki! Kerna kalau mereka boleh meyakinkan umat hal tersebut, nanti mereka akan bilang kepada manusia muslim: “Lihatlah Wahhabi, mereka lah yang menjatuhkan Turki dan melenyapkan Khalifah Islam. Mereka adalah kaum khawarij kerna memerangi Khalifah!”.

Padahal Najd itu tak siapa pun peduli termasuklah Turki! Dan walaupun Najd bebas dari mana-mana pengaruh, Sultan Wahhabi bersedia untuk bernaung dibawah Turki agar umat Islam aman dan tak berperang. Tetapi kerna pikiran para ustaz kita yang sudah terbalik dan tak biasa mencerna sedikitpun akan histories, maka mereka ini bisa saja menghikayatkan cerita. Ini tak mengherankan kerna dalam beragamapun mereka sudah berlalu canggih untuk merekacipta macam-macam tatacara ibadah, inikan pula sekadar cerita sejarah.

Sudahlah bodoh dalam bidang ansh, malah bertambah jahil pula dalam bidang sirah. Tetapi para masyarakat, merekalah jagoan Umat dan cendiakawan Islam.

Kemudiannya kita cubalah menterjemahkan sejarah Mustafa Kamal ini dalam lembar hidup kita – saat ini.

Ketika ini ada sekelompok manusia, yang berkata akan menentang kezaliman dan mengharapkan duduknya seorang yang adil atas kursi Perdana Menteri. Mereka ini seperti para solihin yang islamis. Mereka juga bersahabat baik dengan kuasa-kuasa luar. Serta mereka sudah banyak menggiring rakyat untuk mendemontrasi dan melakukan penentangan lisan dan psikologi kerhadap pemimpin.

Nampaknya mereka inilah Mustafa Kamal yang seterusnya.

Mereka melakukan bid’ah hasanah sepertimana Mustafa mengubah azan ke dalam bahasa Turki atas niat kebaikan. Mereka juga menjalani sekularisme iaitu mereka menolak dan menafikan nash-nash yang jelas shahih ketika nash itu menyanggahi paham mereka. Mereka juga menginginkan penguasa muslim diturunkan kerna mereka percaya bahwa kezaliman harus dihapuskan tanpa menyedari bahwa mereka adalah lebih zalim dari sultan tersebut.

Biarkan Dia Murtad Dari Menjadi Anjing Neraka

Oktober 15, 2008

 

Saya tidak kisah kalau dia mau murtad dari Islam. Biarkan dia yang sudah tak beriman dengan Allah serta Muhmmad saw itu bersendirian dalam keyakinannya. Kalau dia sudah keluar lalu ditegakkan hujjahnya dan masih mau engkar dan berpaling, paling akhir garisnya hanyalah penggal batang leher. Algojo akan ada tugasan.

Katakan kepada yang murtad itu, Kau mau keluar kerana pada pikiran mu bahawa Islam meranag mau bercumbu tanpa nikah, melarang kau meneguk khamar dan mabuk-mabukan, melarang kau berpeleseran, melarang kau dari berbuat kejahatan. Lalu kau memilih agama lain, atau untuk bergama yang tiada agama, atau pun agama sains. Ketahuilah bahawa manusia muslim itu yang selalu berzina, yang selalu mabbuk, dan yang selalu mencuri dan merompak, atau yang suka membunuh, akan tetap menjadi penghuni syurga selagi dia tidak berbuat kesyirikan. Tetapi engkau yang mahu membuat kejahatan dengan sebuah lesen halal dari “agama baharu” akan akhirnya kekal selamanya dalam neraka jahannam.

Justeru antara yang mau murtad dan yang tidak, yang saya gelisah ialah dia tidak mau beriman dengan ajaran Rasul dan dia tak mau menerima kebenaran, tapi masih berdegil dan tetap bersikap kokoh dengan keimanannya yang menyeleweng tetapi dia istiharkan aqidahnya itu dengan nama “ISLAM”.

Kerana, orang seperti ini sukar untuk dibedakan antara haq dan batil, ibarat kata orang melayu “bagai gunting dalam ikatan”. Nantinya ketika kita alpa maka dia menikam kita dari belakang. Kalau dia seorang syi’ah maka sudah pasti dia akan membunuh kita satu hari nanti. Kerna dalam ajarannya membunuh seorang Muslim adalah berpahala! Mau buktinya? Hummm apakah kita tidak pernah membaca sejarah dari dahulu hingga sekarang? Malah di depan mata kita terkocol soldadu-soldadu mereka yang membantai kita di Iraq?

Kalau seorang itu murtad lalu mau menjadi Nasrani, atau mau jadi Majusi, maka yang mampu mereka lakukan hanyalah memburukkan Islam pada zaman yang tak berlaku potong kepala bagi kaum yang riddah – berpaling dari Islam. Tetapi mereka ini masih tidak mampu menikam kita sambil tersenyum mengharapkan pahala dari Allah Azza wa jalla.

Mungkin yang akan membunuh kita bila dia mau menjadi Yahudi. Tapi seorang yang bukang bangsa Yahudi tidak boleh menjadi penganut Yahudi. Malah seorang Yahudi yang beriman dengan agama mereka akan membunuh semua manusia yang mereka labelkan sebagai goyem, bukan sahaja seorang sunni malah Nasrani tadi dan Majusi tadi.

Tetapi yang mengaku menganut Islam itu lah yang selalunya membunuh kita. Sepanjang histaris, kaum Rafidhi telah menumpahkan darah dan melumatkan kaum kita sekian lama. Kemudian selain mereka adalah kaum Khawarij – si pemberontak kepada Pemimpin Islam yang sah.

Malah Khawarij ini adalah anjing neraka yang suka meggigit manusia. Melalak akan kebenaran tetapi mereka tak mengerti, malah al quran itu hanyalah di kerongkongan mereka. Mereka ini punya penyakit, kalau digiginya seorang manusia lain, maka mungkin mangsa akan dihinggapi penyakit Anjing Gila, lama-lama korban akan menjadi Anjing Neraka juga atau mati. Anjing-anjing ini bebas lepas dari pengertian Islam seperti anak panah yang setiap saat meninggalkan busur dengan laju.

Justeru anjing ini telah membuat onar yang amat hebat – dahsyat. Mereka telah membunuh manusia Islam yang sedang berdansa di club malam, yang sedang bercumbuan, yang sedang menogak arak. Semua yang mereka lakukan ini atas nama Islam, tetapi Islam berlepas diri dari mereka. Ibarat misal Arab, Semua orang mengaku mencintai Laila, tetapi Laila tidak mengenal mereka.

Apakah mereka ini telah Tuhan menjadikan mereka Anaknya seperti Isa pada tanggapan Nasrani; bahawa Anak tuhan juga boleh memutuskan nyawa manusia dan menetapkan manusia yang berbuat jahat ke neraka? Seperti mereka tahu bahawa lelaki yang sedang mengkucupi bibir wanita genit itu adalah ahli neraka. Maka lelaki itu harus dihabisi kerana walau dia nanti renta tetap ahli neraka. Justeru mati muda atau tua sama saja bagi lelaki itu, malah mati awal lagi bagus kerna dia tidak akan mejadi panutan orang lain dan matinya nanti sebagai ibrah [pengajaran] kepada kaum yang bermaksiat.

Kemudiannya mereka tidak berhenti kepada orang-orang yang bermaksiat sahaja, malah mereka mula berfikir akan kuasa – sebuah kursi yang mengawal seluruh negara. Mereka mau merebut kursi sang pemerintah. Kononnya kalau dia berjaya menggulingkan pemerintah yang zalim ini, dia akan tegakkan hukum dan undang-undang Islam. Ini apa yang dia pikirkan.

Lalu mereka inipun terjun dalam kubangan politik, menjadi politikus yang berjubah dan bersorban besar. Setelah berbusana Arab, lalu mereka namakn Partai mereka dengan nama Islam. Maknanya partai mereka itu telah dikhatankan oleh tok mudim. Mereka letaklah cogankata “Membangun Bersama Islam”, atau “Islam The Way Of Life”, atau apa saja yang indah dan puitis. Setelah itu mereka letakkan prinsip perjuangan mereka “Al Quran dan As Sunnah”.

Wah, kemudian itu hidung-hidung mereka pun kembang kuncup kerana bangga bahawa mereka lah yang Islam, dsan partai lain atau manusia yang tak bergabung dengan mereka adalah manusia yang tidak ada antusias untuk menegakkan agama Allah, atau paling berat bagi mereka adalah penentang Allah. Penentang ini harus dihabisi kerana mereka ini kapir dan mengajak orang kepada kekapiran.

Justeru untuk membendung kapir dan kekapiran, atau mengurangkan manusia yang tidak peduli kepada agama, maka mereka mencetak para penyeru – Kadir alias penda’wah. Bertebaranlah kadir dan pendak’wah ini ke seluruh dunia, menyeru manusia untuk menegakkah hukum Allah. Yang engkar itu kalau melawan akan dibunuh, kalau tidakpun akan diberi kalimat yang digantung pada leher “Kau sesat”.

Anjing Neraka ini berpikir bahawa kalimat hukum itu seputar pada potong tangan kepada pencuri, potong kepala yang murtad, potong silang kepada perampok, sebat bagi yang berasmara tanpa nikah, hukum-hukum lain yang dinama sebagai HUDUD.

Tetapi yang peliknya hukum Allah yang utama, yang sekelian Nabi dan Rasul lakukan pertama kali, yang punya prioritas utama tidak mereka kehendaki – iaitu membersihkan tauhid dan meluhurkan ibadah hanya kepada Allah.

Bagi mereka, untuk bertauhid secara shahih dan membersihkan amal dari reka-rekaan itu bukanlah utama, dan ia adalah hal-hal simple serta bisa menggiring umat dari bermusuhan. Setelah bermusuh, kapan Islam akan tertegak?

Nah, akhirnya kebodohan mereka terbongkar saat itu. Nyata anjing mana ada aqal, yang ada hanyalah otak! Lalu yang meberangi tindakan mereka hanyalah cetusan-cetusan yang lahir dari ide otak, bukan ide akal. Kerna aqal akan mengerti bahawa untuk bersatu padu harus bermula pada satu hal alias prinsip atau pun satu keimanan yang secara bersama meyakininya dan akan bersama-sama berjuang untuk menegakkan kepercayaan itu. Ini adalah dasar yang semua manusia yang bisa berpikir akan mengerti.

Lalu kita andaikan; berkumpulnya segolongan manusia yang cuba menegakkan HUKUM Allah iaitu seorang Syi’ah, kemudian seorang Khawarij, seorang yang paham Mu’tazili, seorang lagi paham Sunni, seorang lagi pahamnya Sufi, seorang Takfiri. Maka mereka ini berjaya mendirikan sebuah Partai – Hizbi dengan nama Partai Islam. Kemudian mereka menang dan berkuasa. Lalu apakah HUKUM ALLAH yang mereka inginkan akan terlaksana?

Sila lah jawab wahai para Hizbiyyun dan penentang kerajaan Muslim!

Ketika itulah sang Syiah yang mengimani membunuh Sunni akan cepat-cepat merobek jantung si Sunni tadi. Maka gugurlah Sunni atau paling kurang dia dirawat di bilik rawatan Rapi. Kemudian si Khawarij itu pula akan menetapkan bahawa setiap pelaku doa akan dihukum keras kerana mereka sudah Kapir. Jadi mau menegakkan keadilan kepada pencuri 20 sen. Terus saja di Mu’tazili itu membantah, dan mengatakan bahawa kita haruslah banyak mengunakan aqal kerana aqallah yang menunjuki kebenaran; dalam kasus 20 sen itu, pencuri hanyalah layak di denda. Lalu si Takfiri pula berkata kepada mereka semua bahawa mereka telah kapir dan dilaknat kerana tidak mengikut hukum Allah yang sebenar.

Justeru, apakah bentuk perlembagaan yang akan mereka klaim sebagai Hukum Allah yang sebenar, kerana setiap aliran punya kepahaman tentang Islam yang berbeda.

Seterusnya, untuk perkara yang terbesar iaitu Kursi Pemerintahan, harus diserahkan kepada siapa? Bergilir atau statik? Negara yang bermodal seperti apa? Iran atau Afghan? Atau seperti Saudi? Atau seperti Turki? Atau…. atau…. atau…?

Katakan kepada Salafi, apa yang terjadi di Aljazair, dan apa yang berlaku di Afghan, dan terbaru yang terjadi di Iraq!

Justeru bagi yang bila berpikir secara waras, kita akan mengerti bahawa sebelum kita bisa menegakkan Hukum Allah, kita harus mampu untuk mendapatkan Islam yang tulen, yang tidak terkontaminasi dengan sebarang kekotoran. Kita isolirkan kebatilan keluar dan musnahkan keraguaan dari nama agama kita ini. Iaitu proses pembersihan – tasfiyah. Setelah itu, dalam masa yang sama kita bina Islam yang suci dan asli – proses tarbiyyah.

Lalu kita serukan peda para Hizbiyyun untuk memperhatikan perkara utama lahi pertama yang harus mereka kerjakan; iaitu membersihkan aqidah umat dan mengajari aqidah yang shahih. Tebas kebatilan, panjung kekhurafatan, musnahkan kesyirikan.

Kemudian kalian harus mengatakan bahawa Muhammad itu diutus untuk mengajar manusia cara penyembahan, lalu kita sebagai manusia yang beriman dengannya haruslah mengikuti ibadah beliau. Kalian bongkar setiap kebid’ahan dalam pengibadatan.

Setelah itulah kalian akan melihat manusia akan bersatu atas landasan Agama. Mereka – umat – akan berjuang bersama kalian dan akhirnya kalimat Islam akan tertancap di dunia.

Tetapi andai kalian tidak mahu mengerti dan menuruti kaedah ini, walhal kaedah inilah yang telah terbukti, menjadi kaedah nabawi dan kaedah para aimmah kita, nescara sampai mentari tersungkup kalian masih tidak akan bisa bersatu hati.

Untuk perhatian kepada para Hizbi, apakh kalian secara pasti bahawa kalian berjuang diatas kebenaran? Kalau kalian pasti, kita akan tanyakan sedikit soalan;

1) Apakah ada dalil yang qat’i ad dilalah dan qat’i at tsubut [meminjam istilah yang porpular di kalangan Hizbu at Tahrir] yang menceritakan bahawa boleh memberontak kepada pemimpin yang Islam yang masih menunaikan solat jumaat dan kedia Eid?

2) Manakah yang lebih berat dan harus dibenteras antara kesyirikan dan kema’siatan? Lalu apakah kalian telah menerangkan kepada seluruh para anggota partai kalian akan syirik akbar dan syirik ashgar?

Kalau kalian belum lagi punya jawaban kepada kedua soalan diatas itu, baiklah kalian meninggalkan hizbi dan kembali menjadi manusia. Lebih baik murtad dari menjadi anjing, kerana seorang murtad masih mengerti bahawa dia berbuat bukan diatas nama Agama Islam. Dan si murtad itu akan dipancung, kalau tidakpun manusia Islam lain akan menjauhi dan mewaspadai fikirannya dan dirinya sendiri.

Sedang para hizbiyun itu meyakini kebenaran tetapi dihari pembalasan dia terkejut bila melihat amalnya tiada walau sebesar zarah! Dan dunia dia telah menghasut ramai manusia Islam menjadi seperti dia. Lalu akhirnya ramailah manusia Islam lain akan bersama dengannya dan tersesat serta merosakkan citra agama secara dari dalam.