Posts Tagged ‘Penitisan’

Filem Fitna: Pandangan Sang Sufi Terhadap Jihad

Oktober 15, 2008

 

Dalam minggu terakhir ini; lebih kurang 2 pasang minggu – kesebokan dan kesengajaan untuk tidak menulis menular bagai wabak ke dalam diri ini. Sehingga lah kehangatan filem fitnah hilang akibat digandi dengan sebuah obor yang bawa lari keliling dunia.

Akhirnya kemarahan manusia muslim itu luput dengan api sejemput.

Walau bagaimana pun, ketika api itu hampir benar berlegar-legar di Malaysia, sejumlah tok kyai agama Budha dari Tibet membuat rusuhan. Habis dibakar gedung dan mereka berarak ke jalan sambil membaling batu dan segala macam benda. Masyarakat gempar, kerajaan China tersentak, dunia terhenti sejenak untuk mendengar luahan hari sang sami yang botak-botakan semuanya.

Ini cerita sang sami yang tidak memakai kasut, yang mengasihani makhluk bernyawa, yang tidak akan membunuh, apatah lagi menjamah seekor ikan, yang zuhud dan tawadduk, akhirnya memberontak – ini cerita Dalai Lama, tokoh spriritual Tibet. Ini juga cerita tentang manusia yang agamawan yang merasa sengsara ditindas oleh sebuah kerajaan. Tapi ini bukan cerita kerana Tuhan, atau cerita tentang agama.

Kemudain saya termenung sejenak; memikir bahwa dalam agama ini juga ada manusia sebegitu. satu kaum yang memakai pakaian bulu, yang coba untuk tidak memelok dunia, yang kadang-kadang hanya memakan tepung dan gandum, yang hantinya coba untuk mendekatkan diri hanya kepada tuhan. Dia sang pemaaf, yang tiada kemaluan, yang tiada nafsu dan kehendak, melainkan dia senantiasa menuju kepada tuhan.

Tetapi ketika ayat Tuhan yang mereka tuju itu diminta mansuh, mereka tiada berasa apa-apa. mereka tenang seperti air, malah mereka tidak coba berlagak seperti para agamawan yang botak tadi.

Akhirnya saya mengerti mengapa para sufi bersikap begitu; hanya kerna mereka telah menyatu dengan tuhan lalu tidak memerlukan lagi al quran! Apa gunanya al quran andai mereka telah bersama-sama Allah dalam penghidupan? Allah adalah mereka – dan mereka adalah Allah. Apa yang mereka katakan itu berupa kalam Tuhan, dan apa yang Tuhan katakan itu pasti keluar dari kerongkong mereka.

Yang ada dalam helaian kitab itu adalah satu ungkapan dari manusia yang telah kojol. Ya, seperti hadith, yang diambil oleh orang zahir dari manusia yang telah kojol, dari yang kojol. Sedangkan mereka para sufi mendapat ilmu terus dari Tuhan yang telah menyusup dalam darah mereka.

Begitu juga mereka tidak marahkan kaum kuffar ketika kaum kuffar menghinakan Al Quran, kerna apabila mereka sampai pada peringkat wahdatul wujud dengan kacamata wahdatul syuhud, yang ada hanyalah Allah semata-mata. Yang menonggeng itu adalah Allah, yang berak iti juga adalah Allah, yang tengah menyalah itu pun Allah, dan yang tengan merampok dan merogol itu pun Allah.

Begitu juga diri mereka adalah Allah. Maka yang sedang bikin filem dan yang sedang menghinakan Al Quran itu pun Allah juga. Maka apakah yang harus dipusing-pusingkan kalau seorang Allah mahu memansuhkan ayat Allah yang telah berusia ribuan tahun? Itu wajar diterima dengan tenang.

Maka ketika seorang sufi sampai pada peringkat uzlah, maka mereka harus untuk mengosongkan diri dari sebarang hal-hal dunia, kerana itulah para sufi yang menempat di gua-gua tak akan mendengar khabar bahawa Al Quran sedang diminta mansuh, malah kalau dengar pun, mereka tak akan berbuat apa-apa, kerna saat itu mereka harus melarikan diri dari hal-hal dunia.

Kerana itulah ketika perang Salib meletus, yang mana umat Islam memerlukan dokongan wang, senjata, tenaga, dan fatwa, Abu Hamid Al Ghazali terberosok dalam gua dengan meratib merabannya yang panjang. Dia tak hiraukan nyawa manusia Muslim dan dia tak hiraukan kalau Salahuddin Ayub tumpas dan islam tabrak. Baginya, manusia yang menganut Islam tidak lah berharga, kalau semuanya manusai muslim hapus dan tiada seorang pun menganut Islam, itu tidak mengapa.

Maka begitu juga ketika seorang sufi mendengar dan menonton filem ini, mereka harus bersabar dan menahan diri dari nafsu ammarah dan gelojak jahat dalam diri. kerna bagi mereka, ini adalah dugaan yang Tuhan berikan dan mereka harus lolos dengan hati yang tenang.

Justeru, setiap peringkat sang sufi itu, akan menjurus kepada tiada jihad, yang ada bagi mereka hanyalah jihad melawan nafsu sendiri.

Advertisements

Tajalli Lah Engkau

Oktober 11, 2008

Tajalli lah!

+ ah… guru, aku masih tidak dapat melihatnya. belum mau tajalli lagi!

– apa yang engkau perbuat wahai murid ku?

+ aku hanya mengikuti apa yang telah guru ajari.

– benarkah? apa engkau ada melakukan kejahatan?

+ maaf guru, semalam aku termakan hingga kenyang, lalu aku tidur sebentar di tengah hari.

– nak! bagaimana mau Tuhan tajalli di hadapanmu. tuhan tidak akan menitis dalam jasadmu andai engkau melakukan kejahatan

+ engkau wahai guru, tidak pernah melakukan kejahatan?

– aku pernah, tapi itu sebelum aku baligh. lalu aku hingga kini ma’sum! semua bicaraku adalah berasal dari Rabb ku. apa yang aku lihat adalah penglihatan dari Rabb ku. apa yang aku dengar adalah suaraku juga.

+ kerna apa?

– semuanya kerena Rabb ku telah bersatu denganku dalam jasad ini!

+ inilah yang kita panggil sebagai wahdatul wujud – kesatuan yang satu; semuanya adalah Tuhan, tiada tuhan melainkan tuhan juga. apa yang engkau lihat adalah dirimu, dan dirimu itu adalah tuhan. lalu tuhan itu ada di mana-mana sahaja – dalam jasadmu yang hina itu, dalam duburmu yang engkau beristinjak, dalam faraj ibu mu yang ayahmu gauli, dalam anjing yang menyalak itu. malah dalam babi yang menggelikan itu juga ada wujud Rabb mu!

– kerna apa?

+ kerna bukankah ajaran Sunnah wal jamaah itu menetapkan tuhan ada di mana-mana sahaja?

– benar!

+ lalu salahkau aku sebagai seorang wali menetapkan bahwa Allah wujud dalam duburku? bahwa Allah wujud dalam babi itu? salahkan aku? dan engkau perlu sadar bahwa Allah telah menyatu dalam jasad ini lalu bicaraku semuanya benar – tuhan tengah mencarut! dan carutan itu adalah suci! lalu apa bila engkau telah mencapai maqam ini, engkau akan melihat semuanya adalah engkau!

– guru, aku akan berusaha menjemput Rabb ke dalam jasadku!

catatan:

dipindahkan dari fail lama [Sunday, 27 November 2005]