Posts Tagged ‘Wali’

Falasi Para Pondokius

Oktober 15, 2008
 
Satu hari di Maha 08 saya bertanya kepada Ustaz Abdullah, pemilik syarikat Al Auliya Ubudiyah (M), yang banyak keluarkan produk zakar sihat tegang dan faraj mantap kemut. Mengenai gambar-gambar yang dia gantungkan – berupa lakaran gambar orang. Yang kalau dikantor selalunya gambar Bapak Perdana Menteri atau Gusti Pengeran – tetapi di kedai ustaz ini [dan kedai-kedai lain di Pineng dan Kedah] menggantungkan gambar Nendanya Sultan Kedah sekarang ini, berserta para lelaki yang bersorban.

Kata sang Ustaz “Ini para wali. Kalau digantung kan gambarnya, mendapat berkat, murah rezeki”.

Nenda Sultan Kedah -Kononnya Wali dan Punya Daulat Hebat

Lalu kalau begitulah keadannya, lebih baik saya mengukir gambar Muhammad saw lalu menggantungkan di kedai saya, pasti kedai saya akan memberi pulangan bermilyar, atau bilyar. Kerna antara Muhammad saw dan para wali Ustaz tadi, pasti para wali itu tidak ma’sum. Justeru kalau yang tidak ma’sum sahaja sudah bisa menggamit barakah, pasti manusia yang menjadi kekasih Tuhan lebih punya barakah.

Tok Kenali - Kononnya Wali

Sebentar!

Bukankah kita tidak boleh melukiskan wajah Muhammad saw? Benar juga. Hummmm… kalau begitu, baik saya melukis gambar muka Abu Bakr As Siddiq, tiada larangan nash yang mengharamkan, yang ada cuma pandangan para cendiakawan. Alasan saya memilik Abu Bakr adalah pertamanya beliau mentua Muhammad saw, kedua belia antar yang memelok Islam terawal, ketiganya beliau adalah sahabt baik kepada Muhammad, keempatnya dia disinggung oleh Tuhan dalam Al Kitab, kelima dia menjadi Khalifah sesudah Muhammad saw wafat, keenam dia memenggal leher para golongan murtad. Wah banyak lagi jasanya berbanding para wali Ustaz Abdullah.

Tetapi nampaknya niat saya itu tidak dibenarkan oleh Ustaz dan para pondokius [para manusia yang memondok mengaji kitab aqidatunajin]. Katanya Haram. Islam melarang melukis gambar Nabi dan sahabatnya. Kerna itu ketika para manusia kuffar melukis gambar baginda dan membikin filem, kita harus mendemontrasi – rapat umum nyata kemarahan kita.

Ini adalah satu contoh falasi – salah tanggap – terhadap para guru yang mereka agungkan. Sehingga mereka angkat kepada darjat tuhan. Tanpa Sadar!

Coba kita fikir secara ilmiyah, walaupun anda seorang yang tidak religus atau tiada basis agama seperti saya, kita bisa memahami bahawa kalaulah gambar Muhammad saw sahaja adalah haram untuk dilukis, lakar, dipanggungkan, mana mungkin manusia yang darjatnya rendah dari beliau bisa dilukis dan dipuja kemudian disandarkan padanya “ini ajaran agama, dapat kebaikan – barakah”.

“Dan apa bedanya mereka yang menggantungkan gambar para guru mereka dan para “wali” [pada tanggapan nihil mereka] dengan qalbu mengimani “barakah” dan
kemudian disandar pada agama -walau mereka tidaklah mencucuk colok atau mendupa setanggi, atau tunduk sujud – apakah mereka ini berdeba dengan manusia yang mendiami Biara sambil menunduk hormat para Yesus [Isa] atau Lady Of Fatima? Atau agama anaisme masyarakat Cina yang meletakkan gambar saudara mereka yang telah meninggal?”

Apakah alasannya semudah seperti menyembelih hewan; bacaan bismilah dan niat yang membezakan halal haramnya? Kalau niat kerana Tong Pek Kong maka menjadi haram, tapi kalau kerna menggarap barakat Tuhan maka berubah halal? Oh tidak begitu wahai para pondokius! Kan jauh bedanya antara ayam dan gambar. Antara makanan dan pujaan. Antara wasilah kelangsungan hayat dengan wasilah ibadah doa dan pengharapan hati?

Beginilah cara cendiakia Agama kita berpikir! Bahawa satu ketika mereka jaguh dalam hal maqasid sya’iyah tetapi sampai pada hal kesyirikan memuja para guru dan “wali” mereka yang telah meninggal dunia, mereka terus alpa tentang maqasid sya’iyah. Yang mereka tahu hanyalah hal ketuhana menemukan jalan tasawuf. Lalu mereka membagikan Islam itu tanpa sadar kepad 2 bahgian, antara manusia awam yang harus berpijak pada syari’at dan manusia khusus seperti mereka, yang tidak memerlukan syari’at tetapi tariqat!

Apakah mereka pasti secara benar bahwa para guru pujaan mereka itu sedang senang lenang dalam kubur dan punya masa untuk mengirim berita kepada Tuhan bagi mendapat barakah? Dan apakah mereka pasti juga bahwa guru dan wali mereka itu tidak dipalu dan direjam oleh malaikat kerana mereka tiada berdosa?

Akhirnya mereka tergiring kepada 2 kondisi, yang kedua-duanya menunjukkan kesalahan mereka. Andai mereka berani mengaku bahawa para wali dan guru mereka itu sedang senang lenang dan tiada disebat, maka mereka telag melangkaui darjat Muhammad saw dan menjadi syirik akhbar. Kerna Muhammas saw sendiripun hanya mengerti hal ghaib lewat berita dari kolong langit. Andai mereka mengatakan bahwa mereka tidak tahu apakah auliya dam masyaikh mereka itu senang atau sedang dibicara, bebas hukuman atau sedang menjalani seksaan, maka katakan kepada mereka kembali: “Justeru mengapa kalian memuja dan mengharapkan mereka yang kedudukan mereka sendiri tidak pasti lagi; apakah selamat atau binasa. Malah mereka sendiri masuk ke kubur dengan tangan-tangan kalian, bukan sendiri-sendiri!”

Sesungguhnya ini satu bentuk pemikiran yang ajaib! Ia bukan sekadar songsang dan bahalul, tetapi hanyir dan batil.

Kesyirikan tetap kesyirikan, walau para pondokius memakaikannya dengan jubah dan semutar.

Begitulah juga dengan isu Teresa Putri DAP. Dia mungkin bersalah, atau mungkin benar. Itu saya tidak pasti kerna saya tidak mengikuti perkembangannya dengan cermat. Tetapi satu hal yang jelas bahawa saya mengenal Masjid Kinrara itu. Dan Saya juga sudah mengetahui sejak tahun dahulu bahawa masyarakat tidak menyenangi masjid itu. Kerna apa?

Tuan tuan para pondokius, coba kita lihat sejenak beberapa hukum.

1) Ketika seorang yang sedang solat fardu di musalla atau masjid, dia diganggu dengan bacaan al quran oleh seorang lelaki. Lalu terbatal, ataupun solatnya teruk terganggu. Siapakah yang bersalah? Apakah si penyolat itu yang salah kerna masuk masjid sedang si pembaca itu membaca? Atau si pembaca itu yang bersalah kerana dia harus membaca al kitab dengan suara perlahan?

2) Ketika seorang masbuk yang sedang meneruskan solatnya sedang para jamah dihadapannya termasuk imam dari aliran pondokius meratib meraban sehingga dia terlupa bilangan rakaatnya; siapakah yang bersalah? Apakah Setan yang kerjanya menggangu? Atau dirinya yang masuk lambat? Atau para jamaah yang membaca zikir secara beramai2?

Justeru kalau kita bisa menjawab masalah ini secara tenang tanpa dipengaruhi hasad dengki, maka kita bisa meleraikan tali jemali yang terjerut di batang tengkok Teresa Kok. Bahwa azan itu harus kuat sehingga masyarakat bisa mengetahui bahawa waktu sudah tiba. Sementara itu selain dari azan, adalah terlarang untuk dikuatkan tanpa ada keperluan.

Sadarlah bahawa setiap umat masyarakat itu punya hak. Hak Azan sudah ditunaikan, lalu mengapa digorogoti hak masyarakat umum?

Tapi saya pasti para pondokius akan berang dan tidak mahu berpikir waras. Mereka selalunya telah dihinggapi penyakit FALASI.

Kerna manusia yang dihinggapi wabak Falasi ini berfikir bahawa jalan pikir mereka lah yang betul, ibarat si gila yang merasakan dirinya dan mindanya waras dan orang yang mengatakannya gila itulah yang gila.

Advertisements

Al Maudhuat Al Mudhallisun

Oktober 11, 2008
Syeikh Kabir Al Maudhuat Al Mudhallisun

Syeikh Kabir Al Maudhuat Al Mudhallisun

 

“Pemilik Bulan dan bintang! Berilah karamah kepadaku!”

Panas! Haus! Tekak terasa pedih. Kulit terasa merekah dan pandangan semakin mengecil bila mentari tegak di atas kepala. Di lemparnya pandangan jauh-jauh – nun di hujung sana ada bayang-bayang kolam air dan lambaian pohon tamar yang menghijau, “apakah ini oasis atau fatamorgana?”.

Di heretnya kaki ke aras sana; biar fatamorgana kerna keyakinanku telah berkata bahwa di sana tempatku menyeru!

Lalu dia sampai dan hatinya melonjak-lonjak – kolam air terbentang, sederet tamar merendang, dan kambing-kambing berkeliaran – susunya utuk tekak yang kehausan! Di carinya orang-orang kampung, ingin minta izin basuh muka, minum air dan berteduh di pangkal tamar. Di kibasnya jubah putih yang berdebu, ikat kembali semutar tebal di kepala. Tasbih? Mana tadi aku letakkan? Ah, jumpa akhirnya! Lalu dia berjalan ke arah perkampungan.

“Masya’allah!” tercengan dia bila tiba. Manakan tidak, di melihat wanita dan lelaki saling berkucupan di jalanan, air-air yang memabukkan di tangan kiri anak-anak, malah sebuah rumah di tandai “rumah istrirehat” dengan di tunggui oleh wanita-wanita genit. Diteruskan lagi berjalan.

“A’u’zubillah!” menutup mukanya dengan ekor semutar yang panjang 2 depa. Manakan tidak, dia melihat penari wanita berdansa tanpa pakaian di atas pentas sambil di sorak oleh kaum lelaki.

Akhirnya dia sampai di dewan perkampungan. “siapakah engkau wahai syeikh?” tegur seorang lelaki di kantor. “ingin apa?” katanya lagi. Aku seorang musafir, lalu sebentar di sini, ingin berteduh sehari dua. Namaku Maudhu’at. Minta izin dari tuan”.

“Oh begitu, silakan semahu tuan syeikh. Kami mengalu-alukan kedatangan tuan. Ambillah apa-apa yang menjadi hak tuan dan bergembiralah”.

“Siapakah tuan?” soalnya. “Aku Dhaifun. Tuan empunya kampung”. “Apa nama tempat ini?”. “Nenek moyang kami namakannya sebagai Maliziun”. “Begitukah? Syukur kerna tempat tuan indah dan penuh kekayaan”.

Lalu dia menghala kembali ke arad kolam tadi. Di celupkannya tangan kanan dengan perlahan-lahan, kemudian tangan kiri pula. Di cedoknya sedikit air dan di sapukan ke muka. Kemudian dia memanjatkan kesyukuran lalu bersandar di perdu kurma. Saat dia ingin menutup mata, dia tersentak. Ada suara dari atas!

“Wahai Maudhu’at, wahai Wali ku! Apakah engkau bersenang-senang dengan kema’siatan? Bangun! Berdiri! Serulah kepada mereka! Ingatlah bahwa Aku bersamamu. Dan ketahuilah bahwa telah Aku jadikan Iblis sebagai lawanmu! Berilah khabar gembira dan peringatan kepada mereka!”

Merenung dia, kemudia beris’tigfar panjang. Lalu bangun menuju ke arah perkampungan. Setiap langkah yang disusun, setiap itu juga dia berfikir. “Mereka telah rosak dan aku harus menyedarkan mereka. Kalam Tuhanku harus di bacakan dan kebenaran itu harus di hidupkan!”

Sampai sahaja di sana maka dia terus berda’wah.

Di datanginya anak-anak muda yang memegang gelas khamr di tangan kiri mereka lalu dibisikkan “akalmu lebih mulia dari kemabukan, tinggalkanlah perlahan-lahan. Bukankah ada sesuatu yang lebih mulia dari ini!”. Lalu diambilnya gelas khamr dari tangan kiri anak muda itu dan digantikanngan dengan air mecca cola.

Berjalan lagi, kemudia dia berselisih dengan sepasang kekasih yang sedang berkucupan. Berhenti dan berpaling lalu dia datangi mereka berdua. “Sungguh kucup-mengkucup itu satu nikmat, tetapi bukankah lebih nikmat andai kalian melakukannya di kamar tidur? Dengan itu, fitnah menjadi kurang dan jiran-jiranmu juga tidak terbabit dengan dosa kalian”.

Diteruskannya lagi lalu berjumpa dengan penari bogel di atas pentas. Lalu dibukakannya semutar hitam yang melilit kepalanya dan dia menutupi tubuh wanita itu lalu berkata perlakan; “Tubuhmu begitu anggun tanpa benang, tetapi kehebatan itu telah hilang bila engkau menunjukkannya kepada orang. Bukankah mutiara yang di dalam tiram lebih indah andai sentiasa di tutupi?”

Dan akhirnya dia berjumpa dengan sorang lelaki yang sedang mendendangkan lagu cinta menghadap ke sebuah jendela. “apa yang engkau lakukan wahai anak muda?” soalnya. “Aku ingin menyatakan hatiku dalam bait-bait indah”. “Janganlah engkau ungkapkan kata-kata yang kurang sopan kerna cinta itu mulia”.

Itulah kerjanya setiap hari hingga hampir semua penduduk Malaziun diseru. Akhirnya tiba hari jumaat lalu Tuan Dhaifun datang kepadanya, bertanya tentang solat Jumaat.

“Kumpulkan kaum lelaki di masjid. Sesungguhnya ini adalah jumaat pertama daku di Malaziun, maka kita akan mengikuti imam besar, lebih besar dariku”. Lalu manusiapun heboh tentang akan ada imam besar yang akan mengimami mereka. Bersesak-sesak manusia dalam masjid itu. Semua menunggunya, tiada mata yang berkedip – bulat dan terjojol. Dan kemudian dalam jam 1.00 petang dia masuk perlahan-lahan dengan di iringi Tuan Dhaifun yang memegang sebuiah kotak empat segi. Manusia kehairanan; “Manakah Imam Besar? Yang ada hanya tuan Syeikh dan Tuan Ketua!”.

“Letakkah kotak ini di atas mimbar, bias semua orang dapat melihatnya”. Perintahnya. Dan dia berkata kepada para jama’ah: “Dengan izin Tuhan, Dia telah meringankan kita dengan ibadat, maka hari ini kita akan mendengar ucapan dari Imam Mursyid dari kotak ini – talibisiun! Setelah selesai Imam Mursyid berkhutbah, maka dia pun menyuruh para jamaah berdiri, mau solat katanya. “Kita ikut juga Imam Mursyid ini solat”. “kemudian ada suara terdengar; “Kalau solat magrib?”. “Ambil radio dan solatlah kalian dengan bacaan dari kaset, ikutlah”.

Dua bulan kemudian datang bulam ramadhan, lalu berpuasalah seluruh rakyat Maliziun. Dan malamnya dia tidak menggunakan kotak talibisiun kerna kotak itu menayangkan solat tarawih darImam negara Najd, bukan dari Imam Mursyid. Maka dia maju ke depan dan menjadi imam. Setiap selesai dua raka’at, maka dia berseru: “Meratib merabanlah kamu, ikutilah aku, goyangkanlah kepala, putarlah biji tasbih. Kita hanya inginkan pahala dan mendekatkan diri pada Tuhan”. Maka bergema masjid dan meriahlah suasana.

Berbulan-bulan dia berda’wah dan akhirnya ajarannya menyebar, hingga dia dianugerahkan oleh Imam Mursyid [gurunya] dengan gelar “Syeikh Al Akhbar Al Maudhu’at Al Mudallisun” kerana kedalaman ilmunya dan kefahaman tentang realita [waqi’].

Maliziun telah bertukar wajah, sekarang sudah ada Nasyid Islami; Hijaziun, Raihaniun. Sudah ada Busana Islami; sudah ada Beindaizun, Wardinaiyun. Sudah ada demokrasi Islami; Abiniun dan Pasiniun. Sudah ada kasut Islami; Capal Rasululah. Pendek kata, semuanya sudah di Islamkan hingga meja makan dan basikal!

Dalam waktu akhir-akhir dia di bumi Maliziun, datang seorang wanita minta fatwa: “Islamkanlah pelacuran!” Dia merenung ke arah wanita – lama. Wanita itu ketakutan kerana Syeikh Al Akhbar merenungnya, takut kalau ada kutukan dari langit! Kemudian dia berkata; “Sungguh, persoalan ini menandakan bahwa Maliziun telah berilmu dan menjadi Islam yang benar. Syukur kepada Tuhan. Ambillah seorang qadi, lalu nikahkan pelacur itu dengan pelanggannya, setelah selesai maka ceraikanlah pelacur itu. Moga Tuhan menerima kebaikan kita semua.

Sehari sebelum dia berangkat ke bumi lain, dia berpesan kepada pengikut-pengikutnya yang sekarang ini dalam ribuan jumlahnya, semuanya di panggil ustaz dan ustazah, ada juga di gelar dengan kyiai dan syeikh. “Dirikanlah madrasah, ajarkanlah kepada manusia di sekolah dan aku ingin sekali kalau tiang lampu letrik itu kalian khatankan juga menjadi Islam. Itu adalah tindakan terakhir dalam mengIslamkan negeri Malaziun”.

Lalu bergemalah langit: “Wahai Wali Ghauts, penjaga gua Hira’, pemutus majlis para waliku, Wahai Syeikh Al Akhbar Al Maudhuat Al Mudallisun! Berilah khabar gembira kepada mereka; bahwa aku meredhai agama mereka dan mereka telah mentaatiku. Dan sesudah itu berangkatlah engkau ke suatu daerah yang akan aku wahyukan kepadamu”.

Syeikh Al Akhbar mendongan ke langit sambil bergenang air mata membasahi pipinya. Kemudian dia melangkah pergi sambil ribuan manusia menangisi kepergiannya.
“Takbir!” kemudian bergema kolong langit dengan laungan kebesaran Allah!

Langit perang dan mentari mula mau tidur di balik bukit. Syeikh Al Ahkbar semakin jauh di atas dada gurun pasir – semakin kecil, semakin kecil, kecil dan akhirnya hilang di telan kegelapan malam. Laungan takbir semakin perlahan.

catatan:
[posted Friday, 18 November 2005]